I have decided

Hari ini a new milestone for me. Karena gw akhirnya dibaptis selam di GBI Senayan City. Gampang banget syaratnya cuma daftar di GBI Senci Minggu ke – 4 setiap bulan. Kasih pas foto 3×4 (2), fotokopi akta lahir, fotokopi KTP. Jam 13:00 briefing, trus dikasih jubah putih dan tinggal antri buat dibaptis seperti Yesus dibaptis d sungai Yordan.

“Dibaptis apa rasanya?” | DINGIN. haha, iyalah, d ruangan ber ac, nyemplung air sebadan gitu. Sama BUDEG, karena pendeta yang doain teriak – teriak persis samping gw, ga khusyuk lagi sebenernya. Malah gw jadi doa sama Tuhan supaya kuping gw jangan kenapa napa.

Sebenarnya, gw lahir dari keluarga Katholik yang taat dan aktivis pula di gereja. Keluarga gw sampe terkenal karena kalau dapat tugas misa, pasti semuanya bertugas. Bokap dirigen, Nyokap & adek koor, adek bungsu organis dan gw jadi lektor (pembaca firman).

Trus kenapa donk? klise banget, karena co gw jemaat GBI Senayan City. Dan ga bisa menikah kalau beda agama di sana.

Kok mau-maunya? Sebenernya dari pertama gw juga ga mau! Bener bener ini pergumulan batinnya bikin stress. Secara, brojol aja gw ud dibaptis d Katedral dan terus mendapat pendidikan di sekolah Katholik. Gw ud doa terus sama Yesus & Bunda Maria soal ini…please help me to choose the right path.

Sampe gw pernah nangis di depan co gw, kok kyanya ga fair. Karena dari pertama gw ga maksain juga dia pindah agama, kenapa harus gw?! Sayangnya ya, co gw ini, memang kurang pinter dalam berkata kata. Jadi jawaban dia tidak membuat gw tambah tenang. Plus, dia pengerja – gw ga ngerti ini maksudnya apaan sih, intinya…dia aktivis di GBI.

Tapi ya, mungkin memang semua bisa karena terbiasa. Setelah jd suka ikutan kebaktian GBI, ikutan KOM (pendalaman Alkitab) di GBI Senci. Lama – lama ada perasaan “ringan” tiap keluar dari acara. Gw suka khotbahnya, lagunya….bagus bagus banget. Dan gw jadi suka baca Alkitab! Well, walau BANYAK yang gw masih ga cocok n ga suka sih, cuma itu ud ajaran gereja GBI ya…sering adu argumen juga sm co gw, tapi dia selalu mengalah supaya kita ga jadi ribut.

Nah yg buat gw yakin ada dua. Karena restu bokap nyokap dengan bijaknya bilang, “Kristen atau Katholik sama aja, intinya hubungan kamu pribadi sama Tuhan Yesus & jauh dari dosa”. Alesan kedua, karena co gw ini baik banget, well emang dia bukan co ganteng, tajir, romantis apalagi *hadeuh ini nih, nasib*….thus, he is perfect for me. He can make me laugh everyday with his jokes & patient enough with my mood swing. Dan gw percaya, Tuhan kasih dia buat gw, supaya gw bahagia dan menjadi lebih dekat juga denganNya. Sekarang sih ngomongnya gitu yaa, kalau lagi ayem…tau deh kalau lagi berantem, gimana. haha.

nevertheless, i have decided and no turning back. 🙂

God Bless us all,

Indri

Hello world

Setelah kebanyakan berpikir, akhirnya I am starting a blog. Sebenernya dulu punya blogspot, tapi hidup segan mati tak mau, maka aku delete. Berhubung sekarang lagi bersemangat karena sedang wedding preparation, jadi sekalian aja deh *teracuni para wedding blogger out there*.

Hopefully, blog ini lebih banyak faedahnya daripada ‘sampah’nya kepada para pembaca. haha.

Cheers,

🙂

Indri