Buka – bukaan sama Pendeta

Good day, world!

Apah? buka bukaan apa iniih?

Hehe, salah satu syarat pernikahan di GBI itu ada konseling pribadi dengan pendeta yang akan memberkati kami, Koko Andy Tjokro.

Konseling ini tujuannya untuk mengkaji lebih dalam, empat topik paling sensitif dari pasangan: sifat si pasangan, keluarga, ekonomi dan seks. uww ada seks….okay, nanti dulu. *nyengir sok malu malu*

Makanya kenapa gw sebut buka – bukaan? ya karena kami jadi cerita semua pertanyaan yang diajukan oleh Ko Andy.

Kami janjian 19 November kemarin di apartemen Koko – Senayan City, jam 14:00. Dengan suasana santai, persis seperti lagi bertamu saja. Santai tapi kami berdua aga – aga gimanaaa gitu, haha.

Maklum, kami berdua kan belum pernah, *hellaw*. Sebelumnya kami berdua berembuk pake ngejokes dulu di starbucks senayan city, “kira – kira gimana yaa kita jawabnya?”

Konon, konseling dengan pendeta, bisa sampai 4 jam! Bahkan bisa juga pendeta akan mengusulkan agar pernikahan ditunda, menghimbau capengnya mikir ulang…makanya kami jadi gimanaa gitu. Tapi kata Christy & Nathalie *temen gereja buni, WO kami juga*, tenang aja, ga akan lama, waktu mereka konseling aja, cepet banget.

Saat duduk bertiga, Ko Andy pake ipad donk, ternyata list pertanyaannya sudah ada. Macam survey kli yah, sudah ada list gitu. Kami ditanya dan diminta cerita aja sejujur – jujurnya, persis ngobrol – ngobrol dengan teman.

Ko Andy dalam kata pembukanya juga bilang, dia punya kode etik konsultan, yang ga akan membocorkan cerita – cerita kami

Konselingnya berlangsung 2 jam saja, sehabis itu, dia mendoakan kami, lega banget sehabis doa itu.Bener – bener seperti ada beban berat keangkat.

Ko Andy juga gaul banget, ngejokes dan bikin kami relax. Dia tetep wanti – wanti, “indri jangan sampai hamil sampai Mei depan. Pake kondom!”, kami tergelak.

Dia kasi banyak tips soal pernikahan dan note buat buni, “Jangan ungkit – ungkit lagi masalah masa lalu. Untuk persiapan pernikahan, itu umumnya adalah impian perempuan, jadi biarlah keputusan soal persiapan pernikahan, let her decide, bro.” catet itu buni, catet.

Oiya, dalam mobil saat perjalanan pulang,Β  buni nanya, “Buni, kalau misalnya nih, Tuhan ga kasih kita punya anak, kamu gimana?”

Gw jawab, “Terserah kamu, kamu maunya gimana? Kalau menurut aku, kyanya sih aku akan sedih tapi ga akan kepikiran untuk sampai tahap bayi tabung segala…mahal. Yang penting aku tetep sama kamu, teman hidup bersama.” *beneran kan, bayi tabung mahal*

Jawaban dia, aseli bikin terharu, “Aku juga ga segitunya banget untuk harus punya anak, yang penting kita hepi hepi aja berdua, live life to the fullest. Aku akan menerima kamu apa adanya.” Gw membenamkan kepala ke pelukannya lalu tersenyum, betapa Tuhan Yesus amat baik.

Yang gw pikirin lebih ke arah, “apa kata dunia yah? Apa kata keluarga? pasangan suami istri, ga punya anak?”, dunia ini keras, semua orang bisa mudahnya ngejudge dan nyinyir. Single aja dinyinyirin, apalagi ga bisa punya keturunan.

Well, kami juga ga tahu ke depannya. Kalau dikaruniai buah hati, ya Puji Tuhan, kalau ngga, harus tetap bersyukur. Lagian, gw suka setuju juga sama pendapat banyak orang, “bumi sudah penuh.”

But, for now I’m knowing for sure, I have found my other half.

 

Matius 6:34 “Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari.”

Happy lunch time!

 

Indri

 

 

 

 

 

 

 

25 pemikiran pada “Buka – bukaan sama Pendeta

  1. NAH! ini nih! Matius 6:34 maksud komen gw kemaren. Bener kan jangan kuatir intinya #eaaa
    Aaaa kalian so sweet *gemesin dulu* gak cuma soal anak, apapun omongan orang yang penting harus inget kata kata kalian yang sekarang ya. Jangan sampe terpengaruh, yang penting cinta cintaan aja berdua. Bertiga deng sama Tuhan lalala. Happy friday Buninya Buni ❀

    Suka

  2. Kalau dalam agama Budha sih, have no child bukan berarti hal buruk. it means we have no debt to anyone else in our previous life. krn punya anak kan berarti kita hrs menjaga, merawat dan membesarkannya dgn tenaga, hati dan materi jg ^^.
    iya emang mehong bayi tabung. ada tmn g yg hrs bayi tabung soalnya..
    wah, bahas sampe kondom2an yaaaaaa. hahahaha

    Suka

    • Shalll gw baru tau loh pandangan Buddhist kayak gtu. Hhahaha.. I see.. *ikutan komen* Tapi kenapa ya orang2 tetep pengen punya anak *gw termasuk* hahaa.. walopun emang jadi tugas seumur hidup. Mgkn biar kita bisa mendidik manusia baru dengan baik? Ga tau sih.. Haha..

      *gw jadi nebeng komen di sini*

      Suka

      • πŸ™‚ iya, Fan. pernah dengar waktu dhamma di vihara years ago gt. berkeluarga or ga jg bagian dr karma dan hutang budi. Hubungan suami istri juga bagian dr karma.
        tp ya klo mikirin secara mendalam dalam agama Budha ruwet jg. hehe. jd jalanin aja deh.

        karena manusia makhluk sosial yg takut kesepian di hari tua mgkn? wkwkwk.. jg krn pola pikir yg dibentuk masyarakat sosial adalah “punya anak itu sesuatu yang perlu” .

        Coba liat masyarakat barat, mereka ga pusing punya anak or ga.
        keinginan itu jd bentuk kemelekatan juga kalaui ga dapat keknya salah.. tp klo dapat pun disyukurin. ada yg bisa kita ajak main jg^^

        Suka

    • Good point of view juga ya kalau dari Buddhism. Soalnya memiliki anak, tanggung jawabnya luarrr biasa, gw aja masi ragu bisa menjadi seorang ibu.

      beuh, ada juga kok soal “ngapain aja selama pacaran?” nyahaha, lebih bikin jumpalitan.

      Suka

  3. Haa~ so sweet, konseling ama pak pendeta emang deg2 serr yaah tapi gak menyeramkan seperti yg di bayangin kok emang πŸ™‚

    Menurutku di dunia ini yg susah di prediksi emang jodoh dan punya anak, so let it flow aja toh tujuan menikah bukan semata2 punya keturunan tp bertumbuh bersama πŸ™‚

    Semangat indri dan buni, inget jgn hamil duluan πŸ˜€ xixi

    Suka

    • Kamu sudah konseling ini yah? kirain konseling ini menjelang pemberkatannya aja.

      Nah, adat Timur belom siap menerima sepenuhnya si soal konsep suami istri tetap lengkap sebagai keluarga walaupun tanpa keturunan.

      kamu harus semangat juga Nie, justru harus kita pupuk aura glowing bride to be kita. *taneman kli dipupuk*

      Suka

  4. “Let her decide”

    Buni, ini maunya gimana? “Terserah”
    Buni, pestanya pindah ya?
    “Terserah”
    Buni, ga jadi kawin ya?
    “Terserahhhh”
    Wkwkwkwkwkwk…
    Buni marah?
    “Gapapa”
    Ya udah, Buni mau makan apa?
    “Terserahhh”

    Punya anak emang anugerah dro, tapi ngurusnya susah! One day mereka manis kaya malaikat, another day kerjaannya kaya pengen dijedotin ke tembok. Haaahh.. *hela napas* *pake oksigen*

    Disukai oleh 1 orang

    • Buni ga jadi kawin, Huahaahaha.

      little devil banget ya umurnya sophie, devilish cute sponge. Tapi Nad, ngurus anak susah berkatnya lu jadi cantik, glowing.

      sampe pake oksigen haha, lu lebih perlu retail therapy daripada oksigenan. untung bentar lagi holiday trip.

      Suka

  5. Indrii lega ya abis cerita2.. Personal gt pasti lebih buka2an ya emang. Untung gw wkt itu sesi grup di kelas. Jadi ya biasa aja ga sampe buka2an gimana. Phew.. Gw bakalan malu kayaknya. Hahaa..
    Lancar2 ya sama pasangan.. Mesra selaluu.. Hehe

    Suka

    • Iya, Fan. dibahas semua, itu aja sebenernya ga sampe detail lho. basic questions and basic answers too, actually.

      Malu laaaah klo disuruh jawab di depan kelas,”coba Fanny maju ke depan dan kasitau ke pasangan lain, gimana kalian klo malam minggu” hahhaa.

      Suka

  6. ahh,,duo buni ini so sweet sekaleee… *wink2*
    enak tapi yaa ndri bs sharing2 gt ama pendetanya.. klo d grj cami ak ga da begitu2an.. huhuhuhu..
    ak jg sempet kepikiran kek gt ndri,, cm skrg sih mikirnya klo blm dikasi anak berarti belum dikasii kepercayaan sama Tuhan.. mungkin kita mah bisa nyantai.. tapi omongan orang itu yg kadang bikin qta pgn nyumpel yaa.. hahahaha.. kuncinya cuma tutup kuping n anggep angin lalu.. πŸ˜€
    Anw,,suka bgt ama ayatnya n perlu di’amin’kan.. ^^

    Suka

    • wink wink balik.

      Ada plus minus juga sih, konseling bersama pendeta. Jadi misalnya kamu atau co kamu punya uneg2 dan opini yang bingung soal hubungan kalian ke depan, bisa dicurhatin di depan langsung. Dan, masa iya boong sama pendeta. Tapi selama kalian berdua terbuka dan komunikasinya lancar, apa aja bisa diomongin, ga perlu lah yaa.

      Suka

  7. aq juga sempet rasain dag dig dug pas mau konsul kayak gitu ciiii ..hahhahaha
    sepanjang jalan tuh kami saling nanya, kira2 ntar ditanyain tentang apaan aja yaaak ..wkwk
    tapii setelah selesai tuh rasanya PLOOOOONG banget ya ciiii ..hahahha

    pertanyaan kyk gtu juga pernah aq tanyain ke suami ciii πŸ˜€ dan kurleb jawabannya sami mawon kayak buninya cicik ..hahaha

    God bless ..
    lancarrrrrr terooossss yahhh

    Suka

    • Hi Derry! Iya, banget plongnya. Dan jadi ada attached dengan pendetanya ga sih?
      gw ngerasa jadi ko Andy nih ud kya koko gw aja, adem feelingnya bisa cerita tanpa dijudge whatsoever.

      bagus donk, jawaban begitu membahagiakan pasangan banget.

      God bless both of you juga ^^

      Suka

  8. aaa ci Indri,, step nya buka2an udah ya ci,,
    aku pun deg2an nih,, ditanya apa ya,,
    hahahaha

    emang mulut orang-orang usil kudu di sumpel pake kaos kaki bekas pake ci,,
    biar pada gak kepohh,, hahahhaa

    ga sampe sebulan lg ya ci,, semangattttt

    Suka

  9. Wih so sweet abis. Hihihi.
    Gue dulu udah nanya gitu ke koko LOL *visionernya berlebihan* huahhahaha
    Wanti-wanti dua hal “Mesti saling menghargai iman kepercayaan dengan cara saling mendampingi pasangan saat beribadah dan tidak memaksakan kepercayaan kita pada pasangan, dan ga masalah kalo seandainya ntar nikah ga punya anak” kalo oke, baru ayuk pacaran.
    Mihihihi.
    Koko gpp kalau gak bisa punya anak. Tapi kalo sebenernya bisa tapi sengaja ga mau, nah itu ga boleh soalnya dia sebenernya kepengen punya anak. Gue yang rada keder πŸ˜›

    Semangat ya double buni, semoga lancar hari H nya :*

    Suka

    • Iya, pasangan kita terbukti genuine, hahaha, bukan KW.
      Nah bener sih itu Lip, sudah nanya dari awal bahkan lu nanyain pas sebelum pacaran, amajing.
      biasanya co malah kabur, klo belom pacaran gw bahas soal punya anak, LOL.

      Thank you so much cici, Amiiin.

      Suka

  10. Seru jg ya ada konseling kygn. Aku ga tw dh ada apa ga.
    Tp krn baca tulisan ini ak jd mikir gmn ya pendapat psgn soal anak. Kayanya hrs dtnyain dr skg jg. Tp tkt kl skg blng gpp nt lain lagi..
    Kutipan ayat Matius diatas bgs n sngt bermakna..
    Smg smua lancar2 yaa..

    Suka

  11. Halo salam kenal πŸ™‚
    Let her decide, itu jadi inget preparation kemarin loh, bener aja suami gw kebanyakan ngomong terserah karna ujungnya gw yang maksa, hehehehe…

    Soal anak, ini adalah salah 1 hal yang gw khawatirin pas masih on progress to merried, tapi jawaban cami adalah ” Aku kan sama kamu bukan untuk produksi anak, ak mau berbagi hidup sama km, asal kita sama2, sisanya biar sejalan aja dengan rencana Tuhan” Soalnya masalah anak emank paling sensitip, dy bisa terima belom tentu pihak mertua terima kan?

    Tapi sih gw tau juga dy sih pengen punya anak ya, jadi kalo kemarin gw masih ngomongin soal nunda untuk punya anak tetap ga diACC, kec kalo Tuhan yang ga berkenan katanya setelah kita coba.. wkwkwk…. Tapi ternyata kami cepat sekali dipercayakan untuk punya baby πŸ™‚

    Suka

  12. hi hi, yulia mampir ke blog kamu nihhh #ngacungin tangan

    sebenernya people akan judge kamu dengan atau tanpa anak. ibaratnya itu emang udah sifat dosa dunia sih (ngurusin yang bukan urusan u). mau u udah punya anak, nanti ada apa2 jg diomongin. kita cewe abis ngelahirin gemukan, diomongin “kok si anu gendut banget ya beda”. mau kita punya anak, nanti diliatin anaknya sekolahnya di tempat oke or ga. intinya, pasti adaaaaa aja yang bakal diomongin orang.

    well thats not our fault sih. mau punya anak or ga, as long as you both happy, its non of outsider business. omongan pasti ada, udah hukum dunia kalo kita hidup di dunia. yang penting bagaimana kita nanggepin omongan yg ga enak2 itu.

    semangattttt

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s