Ageha Softlense & Lavie Lashes

Hello world,

Untuk urusan make up mata di hari resepsi, bagi gw penting banget deh. Karena pertama, kita pasti difoto dan tatap mata banyak orang. Kalau make up area mata ga bagus…sayang banget.

Karena itu, gw akhirnya beli softlens dan bulu mata palsu supaya mendukung make up area mata. Walau sebenernya, gw ga perlu pakai softlens karena mata ga minus, tapi demi menunjang foto yang ciamik, bela – belain beli deh.

DSCF1561.jpg

Buat Softlense, gw pilih Ageha Caramel Brown 16mm, karena nyaman di mata. Memang mahal sih ya, 178.000 IDR. Tapi worth banget menurut gw, secara mata kan aset. Salah satu bagian yang penting kudu dijaga dan mata gw  sensitif pula. Daripada daripada, ya mendingan mendingan.

07201236_51ea21c126b6d.jpg

Kok bukan warna abu – abu, seperti bride pada lainnya? Sesimpel karena gw ga mau ketahuan pakai softlens. Tujuan gw cuma mau supaya pas gw difoto terlihat natural, tapi dolly eyes look.

Masang softlensenya, gw kudu latihan seminggu sebelum hari H. Susaaaaah banget masang softlense, tapi lebih susah lagi ngelepasinnya. Salut kepada kalian semua yang masang n lepasin softlense semudah membalikkan telapak tangan.

Tapi ketika sudah pake, seneng! Jadi tambah keren, bola matanya lebih keliatan besar dan natural, tanpa terlihat galak.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Kalau kena cahaya terang, ataupun waktu di luar ruangan. Baru kelihatan deh gw pake softlens, warna caramelnya kentara tapi masih cukup natural.

Gw pake non stop dari jam pagi 5:00 sampe sore jam 18:00. Ga perih, ga gw kasi tetes mata juga seharian, nyaman deh.


 

Untuk bulu mata palsu, memang MUA akan sediain. Tapi, biasanya  yang mereka kasih tu bulu mata grosiran yang bentuknya rata, pas dipasang di mata jadi terlihat kecil atau malahan jadi aneh. Belum lagi kalau bulu mata palsunya kan pasti numpuk 2 atau tiga, kemudian mata kita sensitif akhirnya gatel – gatel trus mata merah, trus berair trus kedip kedip terus…wadooh, masa pas hajatan genit banget sama semua orang. no…no..no.

Jadi gw pikir, gw harus bawa bulu mata palsu sendiri, jadi gw bisa yakin dipakenya nyaman dan cocok buat mata gw.

Makanya, gw pakai bulu mata Lavie lash! (kok ini berasa kaya iklan yaah). Gw suka brand asli Indonesia ini, karena dari awal pertama mereka jualan, gw sudah coba dan enak banget dipakenya. Nyaman dan pas ukurannya tanpa perlu gw gunting lagi.

Favorit gw ada dua, Fleur dan Snowdrop. Yang MUA bilang bagus, ternyata si Fleur, karena efeknya ‘cat eyes’ (gw suka mata gw kebentuk cat eyes, wink). Jadilah si Fleur ditumpuk sama satu lagi bulu mata dari MUA dan enough! ga perlu tumpuk 3 atau 4 kaya rumah susun. Mata gw nyaman ga keberatan bulu mata, pheww.

Screen Shot 2016-06-24 at 5.35.02 PM.png

 

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

satu mata ga pake bulu mata palsu, langsung berasa “naked” dibandingkan dengan mata sebelah kanan, haha.

DSCF2921

Dua bulu mata palsu ditumpuk saja sudah cukup untuk bikin cetar looks

 

IMG_5649.jpg

tampak depan

 

DSCF3164.jpg

Gw gatau deh pake lem bulu mata apa yang si Sella pakein. Tapi sampai sesi foto sore, bulu matanya ‘mesra’ selalu sama mata gw, walaupun ni muka minyakan (emang ratu minyak!). Baik bulu mata dan softlense, awet abis sampe ga berasa gw pake. wohoooow.

 

 

Wink wink,

Mrs. Buni

 

 

Three Gatekeepers

The mouth should have three gatekeepers.

Is it true?

Is it kind?

and is it necessary?

 

Tadinya post ini, gw tulis untuk menceritakan salah satu vendor wedding kami yang bikin gw kesel terus – terusan. Sengaja diketik dan simpen lama di draft, kemudian…seiring waktu, gw ga kesel lagi. Ketika melihat kejadian yang mirip gw alami pada orang lain, akhirnya gw menyesal, karena sudah mengerti dari sudut pandang yang berbeda.

Memang, kalau lagi kesel atau marah, sebaiknya kita diam dulu, beri waktu merenung, supaya kita jangan menyakiti orang lain dengan kata – kata (atau dalam hal gw, tulisan).

Kata – kata yang keluar dari mulut kita itu adalah benih yang ditabur, dan berbuah mengikuti kita. Jadi baiknya ucapan kita perlu dijaga terus, ga cuma pas lagi emosi. Gw banyak kenal sama orang yang, sebenernya orangnya si baik, tapi kalau ngomong suka kaya samurai.

Kadang kita ga sadar, ucapan yang sepertinya biasa saja, bisa jadi pedang tajam yang menusuk untuk orang lain. Bagi kita mungkin maksudnya bercanda, tidak serius, tapi ga begitu yang dirasakan orang lain.

Gampang banget kita tuh mencela sinis ala ala bercanda kepada teman, mungkin anggota keluarga, rekan bisnis atau bahkan mungkin, karyawan kita.

“ah elu mah emang tampang orang susah!”

“Ga bakalan punya cowo deh lu, jones…jomblo ngenes!”

“hah, kamu mau dikasih bingkisan lebaran sama klien? ahh paling bingkisannya makanan mau expired.”

“yah, masa merid cuma segitu doank? sekali seumur hidup, pelit amat jadi orang.”

“Lu kasih gw hadiah ya jangan cuma begini, ini sih ga bakalan gw pake, ga penting lah.”

 


 

Kita juga suka menyakiti diri sendiri dengan hanya mengeluh,

“Gw ga bakal kurus kaya elo deh, emang gw gemuk, bleberrr”

“Mana bisa sih gw, gw cuma segini segini aja.”

“Gw pengen si merid, tapi lu tahu kan perbandingan co:ce itu 1:3, ga bakalan dapet donk”

“Kenapa dia cantik amat sih, nah gw kok jelek?”


 

Terus mengeluh, kemudian ga berusaha dan akhirnya kembali mengeluh dan meratapi nasib kok bisa begini. Padahal, ucapan yang keluar dari mulut kita, bagian dari doa.

Ucapan yang baik adalah doa, ucapan yang buruk adalah racun. Gemakanlah perkataan yang baik, yaaaa bukan berharap dibales kaya, “engga, cantikan kamu” | “kamyu lebih cantik!” juga sih yaaa.

Tapi lebih kepada ucapan baik itu akan menghibur, membangun, menguatkan, menyembuhkan, bahkan bisa jadi berkat untuk orang lain ataupun untuk kita sendiri di kemudian hari.

 

Hendaklah kata-katamu senantiasa penuh kasih, jangan hambar, sehingga kamu tahu, bagaimana kamu harus memberi jawab kepada setiap orang.” (Kolose 4 : 6)

 

hmmm postnya cocok sekalian dalam suasana bulan Ramadhan *smirk*,

Mrs. Buni

 

f58f68dd4e101b0e4d3c34478c1cc0d3.jpg