Three Gatekeepers

The mouth should have three gatekeepers.

Is it true?

Is it kind?

and is it necessary?

 

Tadinya post ini, gw tulis untuk menceritakan salah satu vendor wedding kami yang bikin gw kesel terus – terusan. Sengaja diketik dan simpen lama di draft, kemudian…seiring waktu, gw ga kesel lagi. Ketika melihat kejadian yang mirip gw alami pada orang lain, akhirnya gw menyesal, karena sudah mengerti dari sudut pandang yang berbeda.

Memang, kalau lagi kesel atau marah, sebaiknya kita diam dulu, beri waktu merenung, supaya kita jangan menyakiti orang lain dengan kata – kata (atau dalam hal gw, tulisan).

Kata – kata yang keluar dari mulut kita itu adalah benih yang ditabur, dan berbuah mengikuti kita. Jadi baiknya ucapan kita perlu dijaga terus, ga cuma pas lagi emosi. Gw banyak kenal sama orang yang, sebenernya orangnya si baik, tapi kalau ngomong suka kaya samurai.

Kadang kita ga sadar, ucapan yang sepertinya biasa saja, bisa jadi pedang tajam yang menusuk untuk orang lain. Bagi kita mungkin maksudnya bercanda, tidak serius, tapi ga begitu yang dirasakan orang lain.

Gampang banget kita tuh mencela sinis ala ala bercanda kepada teman, mungkin anggota keluarga, rekan bisnis atau bahkan mungkin, karyawan kita.

“ah elu mah emang tampang orang susah!”

“Ga bakalan punya cowo deh lu, jones…jomblo ngenes!”

“hah, kamu mau dikasih bingkisan lebaran sama klien? ahh paling bingkisannya makanan mau expired.”

“yah, masa merid cuma segitu doank? sekali seumur hidup, pelit amat jadi orang.”

“Lu kasih gw hadiah ya jangan cuma begini, ini sih ga bakalan gw pake, ga penting lah.”

 


 

Kita juga suka menyakiti diri sendiri dengan hanya mengeluh,

“Gw ga bakal kurus kaya elo deh, emang gw gemuk, bleberrr”

“Mana bisa sih gw, gw cuma segini segini aja.”

“Gw pengen si merid, tapi lu tahu kan perbandingan co:ce itu 1:3, ga bakalan dapet donk”

“Kenapa dia cantik amat sih, nah gw kok jelek?”


 

Terus mengeluh, kemudian ga berusaha dan akhirnya kembali mengeluh dan meratapi nasib kok bisa begini. Padahal, ucapan yang keluar dari mulut kita, bagian dari doa.

Ucapan yang baik adalah doa, ucapan yang buruk adalah racun. Gemakanlah perkataan yang baik, yaaaa bukan berharap dibales kaya, “engga, cantikan kamu” | “kamyu lebih cantik!” juga sih yaaa.

Tapi lebih kepada ucapan baik itu akan menghibur, membangun, menguatkan, menyembuhkan, bahkan bisa jadi berkat untuk orang lain ataupun untuk kita sendiri di kemudian hari.

 

Hendaklah kata-katamu senantiasa penuh kasih, jangan hambar, sehingga kamu tahu, bagaimana kamu harus memberi jawab kepada setiap orang.” (Kolose 4 : 6)

 

hmmm postnya cocok sekalian dalam suasana bulan Ramadhan *smirk*,

Mrs. Buni

 

f58f68dd4e101b0e4d3c34478c1cc0d3.jpg

 

 

10 pemikiran pada “Three Gatekeepers

  1. Ah berasa di ingetin lagi melalui postingan ini.
    Thank you buat postingannya ci. Dari dulu selalu terjebak di lingkaran setan yang sama, Inget untuk jadi orang lebih baik -> Berusaha jadi orang yang lebih baik -> Terbawa suasana, sikon, emosi -> Lupa niat jadi orang yang lebih ‘manis’ dan baik -> Diingatkan lagi oleh artikel atau orang lain -> Berusaha lagi -> Terbawa suasana, sikon, emosi lagi ->>> Ulangi terus.
    Hahahaha.

    Suka

  2. aku bangeeet itu yg “suka menyakiti diri sendiri dengan hanya mengeluh”
    susah bangett loh ilangin sifat yg suka ngeluh .hiks.
    makasih ya sis, postingan kali ini asik banget deh dibacanya 🙂

    Suka

  3. Aku suka banget sama post an ce indri yang ini.
    jadi mengingatkan aku yg kadang sering kebawa emosi terus keluar deh ocehan ocehan yang menyakiti hati org lain :p
    kadang juga ga tahan denger org lain yg omongannya juga nyebelin, jadinya aku sering kebawa emosi deh..
    hahaha. Padahal pengen banget berubah jadi lebih baik lagi tapi kadang ya keulang lagi 🙂 tapi selalu berusaha maksimal. Amin 😀
    Trimakasih ce indri, postnya yg ini sangat memberkati ^^

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s