Tak Kenal maka Tak Sayang

Hai world,

Biar kata telat euphoria soal perkenalan diri ini, ijinkan gw nyempil satu lagi biar sempurna bosennya haha. Kalau gw biar rada beda, mari kita bahas seputar makanan aja kli ya…biar bikin makin laper dan berhasrat gagal diet.

1 COFFE ADDICT

gw tuh suka banget ngopi, kalau sudah beberapa hari ngga ngopi, rasanya hampa dan badan lemes. Kadang ini juga jadi alesan buat pergi ngopi-ngopi ke tempat hits sekalian narsis. Kopi tubruk favorit gw so far, kopi sidikalang karena harum banget dan ga asem. Sedangkan kopi sachet favorit gw, Kapal Api kopi + gula, haruum banget begitu habis diseduh. Ngopi yuk sama gw, kita cari coffee shop hits trus poto2.

 

2 FAVOURITE ICE CREAM FLAVOR : COFFEE

Since sukanya ngopi, kalau beli es krim, yaa dapat dipastikan gw akan pilih rasa kopi. Kalau ga ada, kemungkinan besar gw cari moccha atau coklat aja.

 

3 TIM BUBUR GA DIADUK

Buat gw, makan bubur diaduk dahulu itu aneh, dan ga appetising untuk dimakan. Jadi ya guys, cara makan bubur yang baik dan benar ituuu makan dari pinggir kemudian ke tengah dikit demi sedikit biar rapih dan cantik. (kemudian dilempar mangkok bubur sama tim sebelah).

 

4 RANDOM

Kalau beli makanan, entah dimanapun itu. Gw akan pilih yang gw belom pernah cobain. Kalau sering dateng ke satu resto, gw akan pilih menu randomly dan jarang sama karena menurut gw kalau sama melulu, kan bosen. Kecuali ke KFC yaaa, secara cuma jual ayam goreeng….pilihannya aja paling paha apa dada mentok.

 

5  ADVENTURER

Buat makanan yang aneh – aneh, count me in! Gw diajarin sama bokap, soal makanan harus berani mencoba, kalau ga pernah coba, ga tahu. Soal suka atau tidak suka, well….you gotta to try it first, then you’ll know either you like it or not. So far makanan yang menurut gw aneh tapi gw sudah coba itu BIJI KAMBING (Torpedo), Daging Kalong (masakan Manado), Sop Ular dan JANTUNG ULAR (makan di Mangga Besar), OTAK SAPI, SERANGGA GORENG – larva, belalang, ulat, kumbang (makan di Bangkok), GULAI MATA IKAN (ga ngerti napa ni orang orang pada doyan), RUJAK CINGUR (IDUNG SAPI). Tapi gw ga akan mau makan hewan dilindungi seperti shark fin dan otak monyet semacam itu, karena cara pengambilannya kelewatan.

Kepengen makan ituuuu yang di Korea, ada gurita dimakan idup idup ituh…gw tergelitik kepengen coba pengalaman itu.

 

6  BABI PANGGANG MERAH

Biasa babi panggang kan ada yang merah dan yang putih. Gw malah prefer yang merah, biarpun dibilang ga gurih tapi gw si doyan. dikasih kuah kecapnya dan sambel makan pakai nasi ayam hainan….aaaa enaaak (keluar sinar dari mangkok babi panggang, ala anime).

 

7  MAKAN ATI

Gw ga suka makan ati….liver. ada tekstur berpasir dan aftertaste yang aneh waktu dimakan. Paling sebel kalau makan mie goreng tuh, suka ada “ranjau” atinya. Daripada ati, gw prefer ampela….yang kolesterol dan enak, sambel goreng ampela..hmmm bwahahaha.

 

 

8 SWEET TOOTH

buat makanan manis, dulu gw penggila makanan manis…satu loyang brownis kartika sari tuh bisa gw abisin sendirian dalam sehari! Nah entah kenapa, apa yang menyebabkan gw bertobat…sekarang gw ga pernah craving kue dan coklat lagi. Kue apapun, gw akan makan sedikit dan ga pernah kepengen lagi. Apalagi kalau sudah liat kue coklat yang ada lelehan coklat di dalamnya atau martabak warna warni ovomaltine sort of thing, gw “kenyang” cuma liatnya doank. Jadi kalau di kulkas ada permen, coklat dan kue…biasanya segera gw bagiin ke saudara atau karyawan aja daripada jadi fosil.

 

9  LAPER…BISA TIDUR?

Gw bisa lho! inilah kekuatan super gw, mhuahahahaha. Kalau orang lain bilang (bahkan ortu gw sendiri) kalau laper mana bisa tidur, harus makan dulu. Kebalikan deh sama gw, gw kalau laper ya lemes trus bawaannya mau tidur…hibernasi guys, ga ada kalori yang bisa dikeruk lagi….ibarat laptop sudah 5%, langsung notifikasi akan masuk ke sleeping mode biar hemat batere (toss sama laptop).

 

10  NASI PADANG

Buat yang ga suka nasi padang, puk puk puk….gw turut bersimpati ya. Karena nasi padang adalah the best makanan in the woooooooorldddddd!!! Nasi panas pakai ayam pop, sayur singkong, sambel cabel ijo, sirem kuah ayam gule kasih bumbu rendang plus rempeyek udang….UUWH, surga itu ga jaauh dari rumah makan padang (criink! keluar cahaya menyilaukan dari rumah makan padang, kaya di anime). Kalau di Sunter, carilah Karya Bundo, murah dan enak…yok cus kesana guys.

 

11 SAYUR dan BUAH

Karena gw diciptakan Tuhan, sebagai makhluk omnivora. gw suka juga makan sayur dan buah selayaknya sapi merumput atau kupu – kupu menghisap madu (iyain aja yahh). So far, sayur apapun gw akan makan, baik mentah atau matang. Salad dan karedok gitu juga eike demen. Kalau salad dikasih bumbu roasted sesame kewpie paling manteb. Kalau jajan, gw demeeen banget Wakame Saladnya sushi tei dan….saladnya Pizza Hut (don’t judge me people) haha. Tapi ada satu musuh gw…PARE, pait….pait….hrrr.

Buah favorit gw adalah apel dan at the current buah naga, soalnya murah dan bikin cepet boker….i feel langsing after boker, boker everyday keeps bloated away…simple happiness don’t you agree?

 

12  TIM DURIAN

 

Bukan bau kok….wangiiiii….beneran. Apalagi pas dimakan, dagingnya lembut, meleleh di dalam mulut dengan rasa manis dan memabukkan, apakah buah durian juga ada di surga? Cuma gw tahu diri kok, ga boleh makan duren banyak – banyak dengan alasan menjaga kesehatan, once in a while sajah….lagian, mahal.

 

13 BAKMIE, BAKPAO, BAKSO, BAKCANG, BAK…

Anything involve with that kind of bak…love it from the bottom of my heart. gw sendiri shio babi, apakah itu menjadikan gw kanibal?

 

14 ALCOHOL

Sayangnya gw itu ga bisa eksis dengan minum minuman keras, haaaa payah. Karena gw alergi sama alkohol, minum bir segelas aja langsung merah dan mulai gatel gitu. Apalagi minuman beralkohol yang seperti wine atau vodka…gatel – gatelnya parah dan kaya kepiting rebus. Pengen sih bisa kaya orang lain, setidaknya minum segelaaas sajaaa…pffft, gw kalau sudah ngumpul dan ditawarin minum cuma bisa sirik dan nyeruput sedikit doank. Kalau gw google sih, ga ada tuh obatnya, maybe kalian tahu?

 

15 TIM MAKAN ACAK KADUT 

Kalau kalian ada berpendapat gw OCD dari cara makan bubur, pendapat kalian bisa berubah dari cerita yang ini. Diantara kalian, pasti ada yang ga suka sharing makanan atau sharing peralatan makan kalian dengan orang lain, bahkan pasangan kalian sendiri. Apakah gw begitu? tentu tidaaak (kan saya beri combantrin). Justru 180′, gw adalah tipe yang santai dan acak kadut.

Gw terbiasa makan bersama keluarga, makan tengah. Gw ga keberatan suami atau keluarga, cobain makanan yang ada di piring gw baik dengan sendok mereka atau bahkan dengan sendok gw sendiri! Bahkan sampai sekarang gw dan Mr. Bunny masi suka suap – suapin satu sama lain pakai sendok masing – masing (don’t  judge us again, people haha).

Gw ga keberatan, waktu makan rame – rame, pada ambil lauk tengah dengan sendoknya masing – masing. Kecuali gw makan rame – rame dengan orang – orang yang gw tidak kenal deket atau temen kerja atau klien (bisa putus hubungan habis itu kyanya).

“Ga kebayang  tukeran saliva gitu, ewww gitu Ndri?”, hmm entah ya, mungkin karena gw terbiasa dalam keluarga yang semua serba santai dan apa adanya. Jaman dulu, gw inget kami tuh makan keluarga ga pernah pakai sendok khusus lauk supaya ga banyakin cucian piring, hemat air juga. Bikin kebiasaan deh sampai sekarang.

 

 

Taraaa, 15 fakta tentang gw dilihat dari sisi makanan. Enak bacanya ga? Laper ga bacanya?

 

Yuk, kita ketemuan sambil makan – makan,

Indri

 

 

 

PCOS positive

Hello world,

Dari terakhir kali gw pre marital check up, gw sebenernya sudah berasumsi kalau gw ini kena PCOS. Dan ternyata benar, saudara – saudari!

Mendapat dorongan untuk segera memiliki anak (ortu gw terutama), akhirnya setelah setahun menikah, kami mencoba kontrol ke dokter kandungan.
Pilihan kami datang ke rumah Dr. Calvin Tjong di area Puri, karena dekat dengan tempat kerja Mr. Bunny dan kiprah dia di dunia bumil kan sudah tersohor.
img_9545
Kok malah dateng ke rumahnya, kenapa ga dateng ke RS Puri Indah? Gw sebenernya ga terlalu nyaman datang ke rumah sakit dan gw yakin antrian di RS lebih heboh dibanding antrian di rumahnya.
Dia praktek Senin dan Jumat jam 16:30 – 19:00. Tapi better datang jam 16:00 untuk daftar antrian dengan suster jaganya (ga bisa booking). Oiya, kalau dirumah dokter Calvin, kontrolnya harus bayar cash ya.  Pertama kali kontrol, kami ga tahu bahwa hanya bisa cash. Alhasil, pas mau bayar sama suster, Mr. Bunny ngomong, “nitip istri saya dulu disini. saya keluar cari ATM untuk ambil duit” hahaha, Istri apa belanjaan, dititip.
Dari hasil usg transvaginal, diketahui sel telur gw ga berkembang karena kelihatan kecil – kecil. Kemudian, dokter kasih rujukan ke kami supaya cek lebih mendalam. Gw dirujuk untuk tes HSG dan suami dirujuk untuk tes analisa sperma. Setelah mendengar penjelasan gw soal jadwal mens acak kadut, dokter bilang, gw kena PCOS.
Apakah kami sedih? ga sih, karena mungkin gw sudah menduga hal ini sejak menikah (terima kasih sama mbah gugel memberikan gejala – gejala PCOS yang akurat). Jadi pas denger hal ini, gw cuma, “tuh kan, i knew it.”
Dikasih obat Ovacare dan Glucophage (metformin). Ovacare minum 2 kali sehari setelah makan dan Glucophage minum 1 kali sehari setelah makan juga. Sama dokter ingetin gw untuk minum buskopan, dua jam sebelum tes HSG supaya ga terlalu nyeri.
IMG_9548.jpg
Lucunya, obat Glucophage itu adalah obat diabetes. “Jadi saya kena diabetes Dok?”. Jawaban dari dokternya bikin nambah bingung, “Ga. Tapi bisa diabetes hanya di bagian rahimnya saja.”….ow okeh, saat itu gw ga banyak cingcong, nerima aja penjelasan seperti itu.
Baik tes HSG maupun tes analisa sperma, bisa dilakukan dengan syarat puasa berhubungan selama 3 hari sebelum hari tes. Tambahan untuk tes HSG, dilakukan H+6 – H+12 dari hari mens pertama karena supaya yakin rahim bersih dan sel telur belum berovulasi.
Soal apa itu tes HSG, gw ga perlu jelaskan ya. Gw search, sudah banyak blog menjelaskan tentang ini dan biasanya memang dianjurkan kepada penderita PCOS. Rujukan dari Dr. Calvin, untuk tes HSG ke RS MRCCC Siloam dengan Dr. Andy bagian Radiologi. Kami pikir, pas banget. Soalnya kami masih suka berkunjung kesana kalau nyokap gw kontrol untuk penyakit CA nya.
RS MRCCC ini bagus bener, rumah sakit suasana mall. Bersih, modern, staffnya ramah dan dokternya ganteng – ganteng…haha. Sudah booking tindakan tes ini 3 hari sebelumnya dan sekaligus pelunasan (ga boleh go show, karena harus siapin alat-alatnya).
img_9869

Lobby RS ada grand piano bisa nyala sendiri pula haha.

Di ruang tunggu tes, gw yang tadinya biasa aja, sempet anxious. Jadi takut, “sakitnya sampe segimana yah? gw bisa tahan ga yah?”. Tapi the test must go on, satu suster mempersilahkan gw masuk ruangan tes dan disuruh buka baju semua, ganti dengan kimono..which ga ada talinya gitu, jadi kaya cuma bebetan handuk gitu sih, weird. Habis ganti baju harus pipis terlebih dahulu supaya yakin bersih.
Tes HSG setengah jam, buat gw rasanya seperti dua jam deh. Ga nyaman dan mengintimidasi sekalee. Telanjang dan disuruh tiduran diatas (seperti) meja operasi pose ngangkang depan dokter serta suster, plus bunyi bunyi alat rontgen waktu perut gw difoto. Gw kedinginan sampe gemeteran, makin bikin jiper. Amazingly, buat gw sih ga sakit kok tesnya. Dokter Andy sampai nanya, “ibu tahan sakit ya ternyata?” karena setiap dokternya wanti – wanti tindakan yang dia lakukan setelah ini akan sedikit nyeri, gw ga merasakan sampai segitunya lho. Thanks to buskopan, i suppose.
tes-hsg_1
Habis tes, gw merasa ngilu di perut seperti sakit perut waktu mens. Cuma kata suster, ini efek samping yang normal, nanti beberapa hari juga hilang sakitnya. Bener sih, dua hari kemudian perut gw masih sakit melilit (tapi bearable sih menurut gw).
tes HSG_2.jpg
IMG_9734.jpg

hasil tes langsung didapat ga beberapa lama dari selesai test.

Untuk tes analisis sperma, Mr. Bunny cuma merasa jadi objek. Disuruh masturbasi di dalam ruangan kosong (cuma ada sofa, which dia juga males dudukin) yang dingin hanya dengan pakai sabun. Gw sih nungguin dia di ruang tunggu. Dia sempet wa “kamu ga boleh bantuin ya?” haha, gw tergelak dan bales wa nya, “mana boleh. Mungkin nanti susternya yang bantuin kamu. mau aku tanyain?LOL”
tes-sperma_
Well, Puji Tuhan ya. Hasil tes kami berdua, bagus kok. Kesimpulannya rahim gw tidak ada sumbatan (baik kiri & kanan) dan pasukan sperma Mr. Bunny sehat sejahtera.
Kontrol kedua dengan Dr. Calvin, gw balik ke rumahnya lagi. Dateng jam 16:00 lewat, dapat urutan no. 9. Gw ijin ke suster, buat pergi sebentar cari makan. SI suster udah wanti – wanti, “Harusnya ga boleh ditinggal bu. Dokternya ga mau nunggu pasien lho ya.”
Cuma gw pikir, boring banget nunggu 8 pasien yang jelas – jelas semuanya stand by nunggu disana. Asumsi tempo kontrol per orang 10 menit, berarti kan 80 menit lagi gw baru masuk. So kami bandel, tetep pergi cari makan, hehe. Kepikiran makan bakmi Agoan, tinggal jalan kaki 3 gang aja soalnya.
Jam 17:15 gw sampe ke tempat dokter lagi, gw malah lihat yang nunggu makin rame…haha. jam 17:45 gw dipanggil masuk ruangan dokter. Kami kasih deh hasil test kami berdua, dokter Calvin juga bilang hasilnya bagus dan normal.
Kembali gw di usg transvaginal, mau cek gimana perkembangan selama gw minum obatnya. liat d tuba falopi kanan, meh…ga berubah lho, tetep aja kecil2 item kaya kelereng. Tapi pas dicek ke tuba falopi kiri, ada satu telor yang lebih besar dan bentuknya ga beraturan. “ini artinya sudah ovulasi nih, berarti obatnya ngaruh ya Bu. Cuma sudah lewat masa subur nih, keliatan dari garis 3 disini” kata Dokter sambil nunjuk – nunjuk layar usgnya. Wuuih, kemajuan positip nih!
Walau belom hamil, tapi kami berdua seneng banget, plus mood dokter kyanya lagi hepi deh, kasih penjelasannya panjang lebar pake becanda ketawa pula (Dr Calvin terkenal poker face dan galak). Aduh, hari itu kami moodnya bagus terus.
Dr. Calvin sendiri ga bisa ngasitau juga kapan gw berovulasi atau masa subur gw, secara jadwal mens gw yang tidak teratur dan siklusnya sepanjang jalan kenangan. Dia cuma pesan obatnya tetap minum teratur dan infoin bahwa gejala masa subur itu pas ada lendir dari alat kelamin perempuan, tapi bukan keputihan. Noted doc! (ngintipin celana dalem tiap hari, haha).
So, so far kami terus berusaha. Masih awal perjuangan, tapi kami yakin pasti bisa kok. PCOS bukan jalan buntu!
tes-hsg_3
Semangat para calon ibu,
Mrs. Bunny

Sawasdee Ka: Day 3 Phuket to Bangkok

Yaak, hari ketiga world, masih di Phuket nih. Syukurlah cuaca cerah, kami berencana menikmati hotel saja karena siang sudah harus ke bandara menuju Bangkok.

Pertama….Berenang! Ngeliat kolam renang hotel yang aduhai…saya tak tahan untuk ga nyebur. Walau misua lebih milih tiduran dan nonton tv, gw cuek aja tetep mau kecipak kecipuk. Seger banget dan karena masih pagi, ga terlalu rame juga.

IMG_6274.jpg

airnya bersih, ga terlalu dingin bikin makin betah lama- lama main air. keren deh seandainya nanti bisa nginep di kamar yang terasnya langsung akses ke kolam renang.

Sejam kemudian, Mr. Bunny turun dari kamar hotel, ingetin buat sarapan. Langsung deh gw ga bilas, cuma keringin badan, pakai baju dan ke area resto hotel.

dscf0604

dscf0603

mie soba with seaweed &tobiko

dscf0606

anak sereal….dikasih topping golden raisin enak banget.

dscf0607

makan fruit salad, yang sehat sehat biar cepet pup haha.

img_6310

IMG_6311.jpg

Kalau mr bunny tetep harus carbs and meat….ckckck.

Setelah sarapan, kami beres – beres siap untuk check out. Waktu awal kedatangan di hotel, kami dapat voucher welcome drink yang belum kami tebus. Jadi waktu proses check out, kami duduk di area lobby dan menikmati gratisan terakhir dari hotel G. Mercure phuket.

DSCF0616.jpg

welcome drink….lime mojito

IMG_6312.jpg

toilet selfie…gw langsung iteman, karena island hooping kemaren. love getting tanned.

Kami pesen uber buat pergi ke bandara, di Thailand aplikasi uber tu gampang dan murah kok. Jangan khawatir soal ga bisa bahasanya, dikit – dikit mereka bisa bahasa inggris dan jaman sekarang gampang, pakai google translate aja bisa.

Sampai di Bangkok, yeayy!

Karena travel cuma berdua, waktu di Don Muang airport, Mr. Bunny idein gimana kalau berhemat saja naik shuttle bus airport buat ke stasiun MRT di Mo Chit yang bisa mengarah ke station MRT dekat hotel kami menginap di bangkok. Cuma 30 baht/ person ( +/- 12.000 IDR), gw langsung okein, soalnya kalau taxi atau uber bisa 150 – 200 baht. Daripada budget shopping berkurang karena abis di transport.

screen-shot-2017-02-26-at-2-58-00-pm

dari station mo chit, kami harus menuju station rama 9

Di dalam bus, sudah ketebak kalau cuma kami yang turis, sisanya warga lokal. Soalnya yang bawa dua koper gede cuma kami dan mungkin biasanya sih turis jarang yang kepikir naik bus, pasti lah naik taxi, hahaha. Kondektur busnya ibu-ibu yang walau ngomong ke kita kaya jutek tapi dia informatif banget ngingetin tiap pemberhentian bus ke penumpang.

Setengah perjalanan, bikin kami deg-deg an karena hujan deras banget, sampai macet parah (Bangkok persis Jakarta sih buat traffic flownya). Sampai di Mo chit station ternyata bus nya ga nurunin persis pintu masuk stationnya, tapi nurunin di halte deket station doank (iya sih ya, namanya juga bus).

Puji Tuhan sih, pas banget kami turun di halte, hujannya jadi ga deres. Kami turun dari bus dengan memacu adrenalin, jalan cepet sambil geret koper buat masuk ke station Mo Chit biar ga basah keujanan. haha, kalau diinget inget, lucu aja kejadian ini…kami naik MRT kedinginan dan lepek…laper. Cuma kan honeymoon yah, ketawa bareng aja (tai aja rasa coklat hahahhha).

img_6330

Harus beli kartu MRT terlebih dahulu, pilihan warnanya bukan sekedar dekorasi saja. Yang kuning untuk child/ elder, warna pink untuk student dan warna biru untuk adult / umum. Harganya paling mahal jelas yang kami beli…adult.

Dalam hal transportasi umum, Bangkok ga kalah sama Singapura. Bersih, teratur, aman dan terintegrasi sekali. Banyak MRT stop terhubung langsung dengan mall atau gedung kantor yang juga terhubung dengan BTS stop, gw tercengang cengang kaya orang desa masuk kota selama disana. Semoga Jakarta ke depannya bisa contoh Thailand juga deh soal manajemen dan pertumbuhan transportasi umumnya.

dscf0810

teratur dan sabar nunggu antrian beli karcis MRT one trip.

img_6342

Di Thailand, orang – orang menuruti aturan kalau naik/ turun eskalator harus di sisi kanan saja. Jadi kalau ada yang buru- buru, bisa langsung lewat sisi kiri. well manner banget yaa…huhuhu, malu banget klo inget – inget gaharnya kita  menghadapi antrian transjakarta (dog eat dog world).

IMG_6338.jpg

Untuk antri masuk MRT, sudah ada sign systemnya. Kita yang mau masuk harus nunggu di pinggir, supaya ga mengganggu dan menghalangi yang mau keluar .

screen-shot-2017-02-26-at-2-55-16-pm

kami menginap di Grand Mercure Fortune…enaknya, letak station MRT Rama 9 persis depan hotel ini. Gampang banget buat kemana mana.

dscf0914

keluar dari station rama 9, langsung ada signage Grand Mercure.

 

Hotel Grand Mercure di Bangkok ini, jadi satu dengan mall Fortune. Well, sebenernya sih bukan mall yah. Lebih seperti Trade Center tapi bersih dan cakep, haha. Sebrang hotel ada Central Plaza mall…kalau kesana, tinggal jalan kaki di terowongan jalur MRT (ga perlu nunggu lampu merah dan nyebrang buru- buru diliatin motor dan mobil, keren yaah…wishing TA and CP could do this thing). Pokoknya pedestrian di Bangkok itu sangat amat dimanjakan oleh fasilitas umumnya.

DSCF0826.jpg

like usual…dekor hotel mercure buat honeymooners.

IMG_6323.jpg

Dapet welcome drink and cookies

DSCF0839.jpg

view jendela kamar hotel kami bagus, jadi keliatan mall sebrang hotel dan traffic. i love window with views.

Laper, kami pun memutuskan mencari makan di hypermarket Tesco – Lotus, yang berada satu gedung dengan Fortune dan hotel juga.

Kami makan di foodcourtnya, yang mana otomatis harganya juga murah. Duh, seneng banget milih makan di bangkok, apa aja tuh murah.

IMG_6324.jpg

Ayam tom yam – papaya salad (uuuw sakaw gw!) – nasi dengan telor dadar ala thai.

 

Habis makan, jalan – jalan sebentar masuk hypermarketnya (persis carrefour lah ya, cuma lebih banyak macam jualannya). Sudah napsu aja pengen belanja jajanan lucu, tapi menahan diri karena trip masih panjang, budget ga boleh diabisin (rapal mantra). Kalau ga salah inget, kami cuma beli bir dan buah – buahan untuk sarapan besok (kami ga booking hotel dengan sarapan. buat apa sarapan di hotel, kalau banyak jajanan khas bangkok enak – enak di luar sana. Ngeces lagi gw. Asli…kangen bangkok).

DSCF0844.jpg

Bir khas Thailand….Tiger, haumm.

 

And it’s a wrap for day three. Cape boow rasanya, cuma kami excited sekali karena besok dan lusa, kami ke Chatuchak market!! Omoo…ga sabar.

dscf0619

have a nice day,

Mrs. Bunny