Keguguran

Unfortunately world,

Kali ini mau sharing cerita ga enak. Gw mengalami keguguran.

Awalnya, gw mengetahui kalau sedang hamil dari hasil test pack (21 Juni), setelah merasa aneh kenapa sudah telat haid hampir dua bulan, lalu bagian dada sakit terus setiap hari. Pas lihat dua garis merah itu, rasanya antara percaya ga percaya tapi ya seneng sih.

TP positif pertama

Karena hari itu gw kerja kantoran, gw ga bisa langsung pergi ke dokter untuk periksa. Gw juga ga langsung kasitahu Mr. Buni ataupun keluarga karena mempertimbangkan jangan sampe udah gembar gembor hamil, tahunya error tuh test pack.

IFC Sky Garden.jpg

Kerja dimari. ayo tebak gambar, foto dari gedung mana? ^^

Rumah sakit paling deket dengan kantor itu, RS Jakarta dan RS MRCCC. Karena gw lebih familiar dengan mrccc (karena nyokap gw terus kesana), gw buat appointment di jam pulang kantor hari itu juga dengan dokter Alvin Setiawan yang prakteknya memang di MRCCC sampai malam.

Di kantor, gw ga tahan juga sih akhirnya kasitahu dua temen kantor yang mana reaksi mereka heboh. Entah ya, gw masi belom bisa merasa hepi seperti mereka, karena mikirin….masa iya sih, cek dulu deh ke dokter (masih berasa surreal).

TP positif

cek ulang, dipaksa beli Test pack lagi sama temen kantor….”biar yakin”.

 

Di MRCCC, gw daftar ulang di lantai 19 – ditimbang berat badan & cek tensi sama suster, kemudian tunggu nama dipanggil. Waktu itu gw dateng sendirian, lupa pake cincin kawin, plus KTP gw masi belom menikah!. Gw yakin pas dokternya melihat gw, mikir yang engga engga deh. Gw akhirnya kasitau Mr. Bunny mau cek ke dokter kandungan dan kirim foto hasil testpacknya. Cencu saja dia seneng, “congrats ya Mrs Bunny!” | “sama sama, congrats juga ya Mr. Bunny, you’re gonna be a dad”

Dr. Alvin, masi muda. Ramah tapi masi kurang informatif menurut gw. Pas dicek dengan usg transV, dokter membenarkan gw hamil. Yeay, seperti musim semi ada bunga bunga bermekaran hehehe. Tapi janinnya masi kecil, jadi Dr belom bisa memastikan apapun. Dia cuma menerka usia kehamilan gw 4 minggu (dia bingung karena jadwal haid gw ga normal, jadi ga bisa ngitung pakai patokan terakhir haid).

IMG_0734

dapet print usg nya.

Dr. Alvin kasih gw resep Nulacta dan Utrogestan diminum 1x sehari. Waktu gw kasitahu kalau gw mengidap pcos, dia juga saranin agar gw terusin minum obat Clugophace (saran dari Dr. Calvin terdahulu). Dan disuruh cek 2 minggu lagi, lihat perkembangannya. Minggu itu, adalah minggu terakhir puasa.

Note: Kontrol Dr – 250K. USG – 330K. Obat – 600K.

Libur lebaran, baik keluarga gw maupun keluarga Mr. Bunny uda pada tahu gw hamil (disambut dengan gegap gempita, terutama nyokap gw lah). Anehnya gw sama sekali ga merasakan gejala mual – mual atau yang kecapean terus. Pokoknya everything seems just like a normal day, cuma dada gw aja yang membesar (aziik, mancabz!) dan gw susah tidur, gampang kepanasan.

So, walau gw hamil, gw beraktifitas layaknya manusia normal pada umumnya ketika liburan (kami liburan cuma di Jakarta)…jalan jalan, beberes di rumah dan a lot of meet up with long time no see friends at malls. Karena gw merasa sehat kok, ga lemes. Well, I was wrong. Karena ternyata kondisi yang gw rasakan, berbeda dengan kondisi yang ada di dalam perut gw.

Sabtu (1 Juli). Dua hari terakhir liburan, pulang dari meet up dari GI, gw mengalami flek. Flek nya dikit berwarna coklat, pertama tama ga panik. Karena pas nanya – nanya grup blogger dan temen Mr. Buni, mereka mengalami flek tersebut dan dibilang hal yang normal tapi harus bed rest. Katanya proses penempelan janin. Well, okay…so nothing to worry about. Gw hanya perlu istirahat banyakan aja.


Minggu (2 Juli). Merasa masih normal. Gw pergi ke gereja sekeluarga Mr. Bunny dan cari makan di mall, tapi habis itu pulang dan bed rest lagi. Flek coklat ada lagi dan bikin gw jadi worry. Mr. Bunny nyaranin “sudah besok ijin aja ga usah ngantor, bed rest lagi.” Tapi ya gw auban bener, “ga enak lah, masa uda liburan seminggu, ijin sakit di hari pertama masuk. Sama aja aku kaya pembokat yang kasi kabar majikannya ga dapet tiket pulang pas harinya masuk.”


Senin (3 Juli). Dengan lunglai di pagi hari, menyesali keputusan gw semalam, pergilah gw ke kantor. Nah di kantor, gw ngerasa perut gw kok ga nyaman, mules dengan frekuensi sejam sekali dan tetep ada flek yang teksturnya makin cair. Tadinya gw kira, mau pup, tapi kalau ke wc, ya ga pup.

Lunchtime sengaja gw ga ikut anak – anak kantor keluar cari makan, gw duduk senderan aja chat dengan Mr. Bunny nyeritain kondisi perut bininya yang absurd. Mr. Bunny pun langsung “told you so” dan nyuruh ijin pulang cepet aja buat ke dokter. Akhirnya, gw ijin deh sama bos dan pesen go car buat ke RS Grha Kedoya, nanti ketemuan dengan Mr. Bunny disana untuk kontrol dengan Dr. Hardy. Sebelum keluar gedung kantor, gw sempetin pipis dulu dan gw shocked…fleknya jadi warna merah maroon.

Di RS, Mr. Bunny dateng sama mamer. Mungkin gw sensi karena masi sakit perut, gw sebel banget kenapa harus ada mamer. Jangan libatin orang lain dulu. Ngerasa nambah jadi beban kalau memang kenapa – napa, pikir gw saat itu. Tapi Mr. Bunny cerita, kalau sewaktu mamer tahu dia pamit untuk pergi ke RS, mamer yang langsung ambil tas dan panik ikutan mau nemenin gw. Hhh….gajadi sebel sebel amat, tapi tetep aja….nambah gelisah.

Suster yang cek tensi gw, nanya mau kontrol dengan keluhan apa. Gw bilang hamil terus flek. Susnya langsung kasitau, “itu tandanya ibu kecapean.” Tapi gw ga berani bilang kalau fleknya udah merah, gw malah ngadu hal itu ke dokter Hardy dan yang dijawab santai, “gpp, coba bedrest saja seminggu.” Dr. Hardy melanjutkan, dia merasa aneh kenapa di usg (usg gel biasa), ukuran janin gw terlalu kecil (perkiraan dia usia kandungan gw 7 minggu, yang harusnya lebih besar bahkan bisa ada denyutnya). Yang lebih shocking ternyata, dalam rahim gw ada kista sebesar 5 cm! Terus terang gw kaget dan ga habis pikir kenapa pas pertama kontrol di Dr. Alvin, ga ada diagnosa kista tersebut. Namun, karena Dr Hardy bilang kondisi seperti ini umum, jadi yaudah kami masi positip thinking. Lalu gw diresepin Cygest (yang masukin via dubur) dan Duvadillan. Note: Kontrol Dr – 350K, administrasi RS -50K. (Obat yang beliin Mr. Bunny d apotik luar ).

IMG_0735.jpg


Selasa (4 Juli). Happy Birthday Mr. Bunny! Gw merasa bersalah banget di hari ulang tahunnya, suami gw malah harus ngurusin gw dan menghibur gw setiap gw kram perut. Dan pagi itu, gw mengalami pendarahan. Banyak dan darah merah segar tapi berbentuk gumpalan – gumpalan juga ada banyak selaput atau jaringan kulit gitu. Gw cuma bengong dan ngerasa rada pusing, lemes.

IMG_0651.jpg

Dikirimin birthday cake dari adik ipar. ^^

Gw ceritain ke Mr. Bunny, dan kita berdua clueless harus gimana (pasangan bodoh, ckckck, saling toyor). Sampai akhirnya siang itu kita putuskan ke Dr. Hardy lagi aja deh. Pas ketemu dokter, di usg lagi dan dikasitahu rahim gw kecampur dengan darah, “ini sudah ga bagus kondisinya.” Muka Dr. Hardy kentara berusaha tetap tenang, tapi gw sih ngerti dan siap mendengar yang terburuk. Dr kasih solusi, gw disuruh tes darah cek hormon HCG. Kalau hormon HCG gw rendah – berarti ga bisa dipertahankan. Sebaliknya, kalau hormon HCG nya masih tinggi – berarti gw masi bisa mencoba terusin kehamilan ini, besok gw diminta datang lagi untuk lihat hasil test labnya. Note: biaya cek darah (di lab RS)– hormon HCG – 480K.

Kami berdua sempet berantem juga, lupa persisnya hari apa diantara senin – rabu deh. Ketika gw bilang ke Mr. Bunny, gw skeptis soal kehamilan ini. Dia ngomelin gw, ngomong kenapa yang negatif terus, ucapan itu kan bagian dari iman, jadi seakan akan gw mengimani keguguran. Gw langsung mewek, “aku kan cuma cerita apa yang aku rasain. Yang ngalamin dan ngerasain sakitnya kan aku, kalau kamu cuma mau denger yang manis dan hepi doank dari aku, yaudah, kalau gitu aku akan diem aja. Aku simpen sendiri kalau aku ngerasa takut dan sedih, karena kamu cuma nerima aku pas hepinya doank!” Kalimat yang manipulatif bukan? (bangga), karena setelahnya Mr. Bunny minta maaf dan gw bisa lihat dia sebenarnya takut tapi dalam proses denial. Pfft…emang kita berdua jadi cukup emosional satu sama lain dalam keadaan ga jelas begini.

menu bedrest.jpg

Hari – hari bed rest, (mesra) BLD on bed. Mr. Bunny rata – rata yang siapin n  bawain makanan.

 

menu bedrest_fruits.jpg

rutin makan buah – buahan setiap merasa lapar.


Rabu (5 Juli). Gw ga kram perut lagi, juga mulai merasa enakan dan punya good feeling soal si ‘baso’. Tetep bed rest sambil nunggu sore. Menurut orang lab, hasil lab akan selesai sore dan lebih baik kami telp RS dulu, nanyain sudah keluar hasil test lab nya atau belum, supaya kami dateng ke RS ga perlu nunggu lebih lama.

Sesampainya di RS (sudah confirm hasil lab selesai), suster memberi amplop hasil test labnya kepada Mr. Bunny. Kami buka amplopnya seperti mau baca award, tegang dan cemas. Dan ternyata hormon HCG gw cukup oke dan diiyakan oleh Dr. Hardy bahwa hasil lab nya bagus sehingga si ‘baso’ masi boleh ‘berjuang’. Kemudian gw disuntik di pantat, penguat kandungan lagi yang entah namanya apa yah. Hari ini ga di usg lagi, cuma cukup bed rest seminggu lalu kontrol kembali untuk lihat perkembangannya.

Tes Hormon HCG.jpg

 


 

Senin (10 Juli). Mengetahui Dr. Calvin Tjong sudah kembali praktek di rumahnya, kami memutuskan better cek sama dia aja, somewhat reason kami percaya dan lebih sreg kalau kontrol sama Dr.Calvin. Jam 16:00 dateng, dapet urutan no 7 (dia start praktek 16:30….jadi jangan sampe kesorean datengnya kalau mau antri).

Giliran kami masuk, pertama gw di usg gel biasa. Digeser geser…ga nemu apa- apa. Dokter bingung, menggumam “kok ga keliatan apa apa.” Akhirnya dia ganti dengan usg transV yang anehnya ga keliatan apapun juga. Gw ud lemes tuh, Dokter manggil Mr. Bunny supaya lihat hasil usgnya juga, “Ini sudah ga ada ya, berarti sudah keluar semua ini.” Kami berdua shocked…well, Mr. Bunny si terutama, since I already have a feeling about this.

“Tapi dok, kemarin terakhir di usg, masi keliatan janinnya lho.” Sahut Mr. Bunny.“ Dokter Calvin sambil menulis diagnosa, “iya itu pasti kantong janinnya saja. Tapi ga ada embrionya. Bisa juga hamil anggur” Gw paling sedih bukan karena hal keguguran ini, gw lebih sedih lihat muka suami gw yang kaya kesamber petir dan memikirkan kasitahu perihal ini ke nyokap gw nanti.

Puji Tuhannya, Dr. Calvin cek rahim gw sudah bersih. Jadi ga perlu dikuret. Kista yang didiagnosa 5 cm, juga ga ada tuh. Plus, dia cek keadaan sel2 telur gw start mau matang lagi dan sel telur yang tidak matang (pcos)nya jadi sedikit. Jadi kami ga perlu pantang apapun dan bisa beraktivitas seperti biasa. Mau langsung coba “ngadon” lagi juga bisaaa. Kami berdua jadi terhibur karena hal ini.

Setelah diresepin ovacare dan glucophage lagi (metformin wajib untuk penderita pcos, gw sempet stop minum waktu kontrol sama Dr. Hardy), kami keluar dari rumah Dr. Calvin. Kami sempat ngobrol dengan temen Mr. Bunny yang juga lagi antri kontrol kehamilannya. Mereka dateng jauh jauh dari Kelapa Gading demi kontrol sama Calvin, ajib.

Note: Kontrol dokter + USG transV – 490K (kayanya ini didiskon deh, seinget gw dulu lebih mahal.).

Masuk mobil, gw menghela napas panjang, “sori ya buni”. Kami berdua diem sejenak, lalu mempertimbangkan apa mau cari second opinion ke dokter lain? Tapi gw enggan, menurut gw toh tadi USG ga keliatan apa – apa, mo cari second opinion apa lagi. Malah abis duit 400rb hanya untuk validasi berita ga enak tersebut. “sekarang mo kemana? Mo nonton aja ga?” Gw langsung senyum setuju. Jadi kami berdua menghibur diri dengan ngedate ke mall Puri nonton Spiderman bayar pake tcash – like we used to do. Film Spiderman bagus banget eniwei, suka.


 

So, kami tetap bersyukur pada Tuhan boleh dikasih pengalaman ini dan kembali berusaha dengan semangat supaya boleh dikasih lagi sama Tuhan. Oiya, syukurlah para nyokap menanggapi berita ini dengan tegar dan ga bikin kami jadi makin terbeban, thank you moms.

Tetap berusaha dan percaya rencana-Nya.

 

Screen Shot 2017-07-18 at 10.40.43 PM.png

 

 

15 pemikiran pada “Keguguran

  1. Keep strong ya ndri.. *hug* 🤗
    Semoga bs dikasih kepercayaan lg sm Tuhan secepetnya.
    Gw jg ngalamin keguguran waktu 7 minggu, di oct kemaren.
    Bener2 rasanya ga karuan waktu denger kabar itu. Sampe periksa ke 3 dokter buat yakinin & akhirnya dikeluarin dengan minum obat. 😭

    Suka

  2. Ciciii..tetap semangat y 😢 sini..sini peluk dulu 🤗
    Semoga bisa segera hamil lagi y Ci, semoga tahun ini kita bisa segera sama2 hamil 😇 *colek ci Epoi n Ci Dewi minta di injekin kakinya hi..hi..hi..
    Tetap positif thinking n berusaha y Ci 😊

    Suka

  3. OMG ci Indri I criedddd~ :”(
    I am so sorry to hear that :”(
    Semangat ya ci, sometimes I’m not really sure what should I say when I read such news, afraid that I said something I shouldn’t say. But please know that prayers are with you and mr Buni. Jia you! ❤

    Suka

  4. Keep strong ya indri…
    walaupun sebentar bersama si dede baso tp ttp berharga dan happy
    semangat yukk ngadonny …karna tuhan udh pilihkan waktuny plng indah buat dirimu

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s