Persimpangan Jalan

Hi World,

Sedang mengalami dilema. Antara kerja tetap di perusahaan besar dengan gaji yang menggoda atau kerja di perusahaan kecil dengan quality time bersama keluarga lebih banyak. “Bukannya indri freelance?” Tadinya sih gitu, cuma karena kami berdua lagi nekad beli rumah, dhuerr….cash flow plan kami bagai diterpa badai dan musim kering berkepanjangan.

Walau Mr. Buni usahanya lancar tapi klien – kliennya makin suka minta perpanjangan tempo pelunasan – sementara projek baru berjalan perlu modal, jadi untuk bayar cicilan tiap bulan itu berat. Akhirnya gw memutuskan, gw yang harus punya fixed income, supaya bisa bantu pembayaran rutin kami.

Kebetulan 6 bulan lalu, ada klien lama nawarin mau ga jadi inhouse graphic designer (contract based) perusahaan mereka(which, perusahaan internasional yang gede banget). Tapi syaratnya kerja persis ala fulltimer. Gw harus datang dan bekerja 9 to 5, Mon – Fri. Gajinya bulanan juga dan lumayan besar. Problemnya tuh, rumah kita kan di Karang Tengah, kantornya di Sudirman. Alamak, kalau gw berjibaku pulang pergi ngangkot sih ga kuat…nyetir juga lebih ga kuat sama macetnya jakarta. Akhirnya selama 6 bulan ini gw ngekos di deket area kantor bareng sepupu suami (biar ga bengek bayar kostnya juga) dan LDR deh sama suami. Ketemuan sama suami pas wiken aja. Kesian ya? mostly sih yang gw ceritakan sikon gw, pada kesian kami kudu pisah selama weekdays. Tapi ya daripada badan gw yang ancur.

Kerjaannya enak, ga pernah lembur dan gw (ge er) selalu bisa eksekusi “brief” dari bos dengan baik. Tapi karena aslinya gw ini kan freelance, jadi selama kerja “fulltime”, gw juga masi menerima kerjaan freelance dari klien-klien lama…rejeki mana bole ditolak!

Jadi pagi – siang gw kerja fulltime, malem di kost gw kerjain freelance. cape ga? aseliik…pake banget. Karena deadline freelance job gw juga ga pake pengertian, “deadlinenya kapan bu?” | “Kemareeen!” :)) akhirnya pas wiken pun, gw kerja guys! laki gw dianggurin aja deh tuh, cuma gw suruh suruh buat anter jemput. Kapan mo punya anak ya kaan, malem gw lebih mendambakan yang namanya tidur dibanding dielus sama laki.

Nah di bulan ke – 6 ini, si perusahaan besar menawarkan gw untuk jadi karyawan tetapnya dengan segala benefit perusahaan internasional. Tapi gw tolak pertama kali karena alasan jarak yang jauh dari rumah & gw mau living together with my husband. Tapi ternyata, bos gw ga terima dengan jawaban gw dan keukeuh cari cara supaya gw bisa join kerja dengan perusahaan besar ini, salah satunya dia nego dengan manajemen supaya gw bisa kerja di project site which yang dekat juga dengan rumah gw….aaak, menarik banget.

Kemudian, salah satu klien freelance gw yang gemas dengan “berubahnya” gw yang tadinya bisa kerja cepet jadi kerjanya “lama” nanyain, “indri, gimana nih kerjaan kita masi banyak, kamu kapan selesai kerja di tempat itu, udah kerja sama saya aja deh!”

Fyi, klien freelance gw ini kantornya deket dari rumah kita (more or less 3km), dan company dia usaha di bidang garmen – baju baby. Gw suka banget kerja sama company kecil ini karena berhubungan dengan ilustrasi baby yang cute (gw demen bikin ilustrasi kiddies). Plus, klien gw juga suka kasih kerjaan cetak label atau furniture juga booth pameran ke Mr. Buni, jadi nambah income buat kami kan.

Jadi gw punya dua pilihan tempat kerja yang buat gw sama sama menarik. Buat gw, kerja di perusahaan besar sih, ngikutin ego gw banget. I feel so powerful and important, melihat hasil desain gw di koran ternama atau billboard di tol, meeting bersama board of directors and CEO, bonus tahunan yang menarik, networking circle yang jauh lebih besar dan bonafit. Kalau perusahaan kecil? benefit absolut perusahaan kecil adalah….waktu. Time is precious that money can’t buy. Di perusahaan kecil ini, gw ditawarin jam kerja yang lebih fleksibel….Mon-Fri masuk jam 8 pagi lalu jam 12 siang boleh pulang dan kerjain di rumah or anywhere else, yang penting kerjaannya beres. Nice deal, right?

Kedua tempat ini, gw cocok juga dengan lingkungan kerjanya. Di perusahaan besar, bos gw superrr baik…satu divisi gw pun testimonial, mereka sayang sama bos kami ini. Temen-temen kerjanya asik. Karena gw the only graphic designer, jadi kalau concern soal politik kantor sikut- sikutan, won’t happen for my position. Di perusahaan kecil juga, gw the only one designer dan ga banyak divisi untuk ancaman politik kantor (kecuali ya nanti gw berantem sama ownernya langsung).

Hmmm, begitulah world. Mr. Buni sih jadi ikutan dilema, dia menyerahkan keputusan ini ke tangan gw sendiri. Prioritas lain kami sebenernya sih juga berusaha supaya gw bisa hamil lagi. Karena itu gw mau cari kerjaan deket rumah supaya ga terlalu cape dan bisa punya lebih banyak waktu bersama Mr. Buni.

Bersyukur sih, gw masih punya pilihan, bisa memilih daripada menjalani karena tidak punya pilihan. Untuk sekarang, dilema gw seperti punya dua pacar dan gw harus putusin salah satunya (karena setelah gw decide fulltime, kemungkinan besar gw ga akan terima other freelance projects, karena ga kuat badan eike).

dilema.jpg

Dilema girl,

 

Indri

 

 

 

 

 

 

 

6 pemikiran pada “Persimpangan Jalan

  1. dilema emang ya. beda gajinya siginifikan gak (total sama bonus)?
    kalo signifikan ya mending ambil perusahaan besar yang kerja di project site deket rumah. you got everything kan. toh kerjanya 9-5 gak pake lembur masih ok banget dong itu… dan kalo kerja di perusahaan besar besar kemungkinannya akan berkembang. nanti lu bisa punya team sendiri, dll. jauh lebih bagus buat future.

    Suka

  2. Pertimbangannya gini aja ci, secara jangka panjang apakah ada ambisi untuk karir lebih oke? Karena kalau ya, maka di perusahaan gede pastinya lebih oke karena chance lbh bagus dan nama perusahaan pun (beserta rekomendasi atasan) bakal buka pintu lebar utk itu.

    Tapi kalau ga ada ambisi untuk segitunya, kerja di perusahaan garmen baby itu oke banget untuk rencana jangka panjang buat keluarga. Apalagi kalo ntar udah punya baby. That would helps a lot, karena as you said waktu itu precious banget.

    Tapi dealbreaker utama kalo buat aku ya: salary di perusahaan garmen masih bisa nutup ga dengan kondisi sekarang mau beli rumah sendiri?
    Kalo iya, aku pribadi bakal langsung ambil yang perusahaan garmen apalagi ngerjain hal yang menurut aku menyenangkan 😃

    Suka

  3. Setuju sama saran olipiah!!! Hahaa.. kalo aku memang prefer perusahaan garmen itu. Secara buat aku.. waktu itu berharga bgt. Apalagi hari gini yg lama dijalan. Kerja jauh. Gak ada waktu. Bisa tambah stress. Tapi balik lagi kalau salary yg di garmen ini udah oke. Lebih baik disana. Tapi balik lagi ke masing2 org ya, aku bukan tipe ambisi karir. Maunya kerjaan santai. Baju santai. Sama kerja 8-5, PP ke kantor cm 5-10 menit.

    Suka

  4. Kalo ak pentingin karir ak pilih yg kantor gede, tp kl jiwa mamak muncul ntr mikirin punya anak ak pilih yg garmen aja. Dilema sih yaa, bikin skala prioritas dan tujuan jangka pendek dan panjangnya gmn ci trus plus minusnya trus ujung2nya hati lebih sreg yg mana 🙂

    Suka

  5. Ndri, kalo gue diminta milih, gue pilih di garmen 😊 kurleb gue kayak epoi, ga mau buang2 waktu lama di jalan terus mau yg jam kerjanya ga nyita wkt pribadi bahkan kuarga en maunya yg santai, ahahahaha kayak ke kantor blh pake kaus en celana jeans aja 😄

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s