Sawasdee Ka: Day 4 & 5, Chatuchak

Morning world,

Di hari ke empat dan lima kami khusus ke Chatuchak Market. Ga perlu tujuan lain, cukup weekend market terbesar di Thailand. Gw akan cerita dari foto – foto saja, karena dua hari goals kami disini cuma sightseeing, shopping and eating!

DSCF0628

breakfast…coffee and SINGHA beer.

 

IMG_6389

view dari kamar hotel. seru ya warna warni, dan trafficnya selalu teratur. biar macet, motor – motor pada tahu diri harus antri.

 

Buat yang ke Bangkok, wajib banget kemari ya. Soalnya disini, lengkap banget mau belanja apapun….dari makanan, baju sampe binatang piaraan. Tapi memang yang ga tahan panas sama males lihat – lihat, disini pasti cranky punya karena ga ada ac dan rwameee.

DSCF0631.jpg

IMG_6344

panas banget

 

IMG_6341

Akses ke chatuchak mudah sekali. ada MRT stop persis di chatuchaknya…ga bakalan nyasar punya deh. Naik BTS juga bisa, so dari atas maupun bawah silakeun saja.

IMG_6397

Di MRT station sudah canggih, ada tv (biar bisa iklan) yg info soal nama station dan timing kereta berikutnya (so kita ga perlu nebak – nebak berhadiah kapan kereta datang).

 

DSCF0973

Kartu BTS Bangkok, lucuuuu banget! gw punya 1 dan Mr. Bunny pny 1.

DSCF0638

DSCF0636

DSCF0682

Baju disini murah pake banget…kalau dikurs in ke IDR, rata2 baju dijual dibawah 100.000idr…gimana ga kalap.

 

DSCF0641

ini sate babi (Moo Ping) cuma 4.000 rupiah satunya….enaak banget guys. gurih dan manis! Mr. Bunny berkali kali beli ginian tiap pengen ngemil. No worries, yang jualan ginian banyak dan gampang ditemuin.

 

DSCF0889

DSCF0644

es krim kelapa di batok kelapa. Kyanya sempet tren di jakarta kan?

DSCF0668

ice thai tea….seger dan manis sepet gitu kan. di Thai cuma 16.000 dan otentik sekali….walau sudah ada Dum dum di Jakarta, tapi lain ah…serius.

DSCF0661

makan crab papaya salad di siang hari. Rata – rata penjual makanan di chatuchak ramah dan sopan.

IMG_6376

wiskul jalan terus secara kita jalan kaki non stop, laper terus meen. (clockwise: crab papaya salad, moo ping, shrimp spring roll)

DSCF0680

Jualan bunga- bunga palsu, segambreng gini….kalau inget wed prep, pengen nawar – nawar. Cuma langsung digeret menjauh sama Mr. Bunny.

DSCF0774

bunga kering buat dekor dan props wedding….ugh, keinget wed prep lagi deh.

DSCF0685

norak. kalau ada bule ganteng, gw fotoin.

DSCF0750

om…laper om. kalau gw di sebelah dia, pasti orang kira dia kaum elf dan gw hobbit.

Jangan kira kalau ke pasar artinya semua orang lancai (gw sih lancai, huahaha). Banyak pengunjung chatuchak tuh all out so fashionable….street style rules. Gw sih ga kebayang dandan caem – caem begitu gimana bentuknya setelah jalan seharian disana…melting ga tuh?

DSCF0688

 

DSCF0746

Ke Chatuchak gw sarankan untuk bawa koper (kami juga bawa koper kabin). Supaya mempermudah shopping dan bawa belanjaan. So, pemandangan orang bawa koper di chatuchak sangat lumrah.

DSCF0821 (1)

ini nih, akibat kalau ga bawa koper…sepanjang jalan sampai pulang (apalagi naik bts/ mrt) nenteng berkantong kantong belanjaan. cyape shayy!

DSCF0693

nice shoes!

DSCF0697

pasar bukan berarti tempat murahan…mobil yang lewat pun banyak mobil mewah.

DSCF0909

ga kebayang nasib neng ini kalau ada di pasar Jakarta. Makanya enak banget di Bangkok tuh, they don’t judge or norak attitude towards pretty girls.

DSCF0678

Khasnya Thailand juga, rambut cewe dikepang. Bahkan anak sekolah, gw lihat mayoritas semua dikepang (mungkin wajib supaya rapih).

DSCF0789

Om biksu juga belanja dimari lhoo. Banyak toko jual perlengkapan sembahyang dan aksesoris atau patung batu Buddha.

DSCF0640

ga perlu khawatir kurang vitamin. di chatuchak, banyak yang jual jus dan buah segar,  murah dan enaak!

IMG_6407

ga lupa…ngemil baboi lagii, hahaha. Ini kalau ga salah, pas kita sore kepengen beli lagi sudah tutup…sold out.

IMG_6409

ada toko yang jual kosmetik made in thailand juga.

DSCF0886

 

DSCF0874

sate cumi….jajan terooos buibuu.

DSCF0885

ice cream rolls, yah disana sih masi pada ngantri yang beli, walau rasanya biasa aja.

 

DSCF0743

Ada resto khas Spanyol yang menyuguhkan “Paella”, cara buatnya pun di pinggir jalan sekaligus buat tontonan orang orang lewat

DSCF0900

ini chefnya yang kocak, pas masak dia suka bikin atraksi kecil juggling with spoon or frypan dan lempar – lemparin bawang ke penonton. Kami beli seporsi paella nya dan kecewa, karena ga seenak kelihatannya.

DSCF0902

Paella kecewa ^^

DSCF0752

quench your thirst with coconut water and ready to jalan jalan again!

DSCF0729

oiyaa ada section Pets jugak! sukak banget!!

DSCF0732

petshop di chatuchak baik kok, mereka semua kasih ruangan ac buat para pets biar nyaman (pengunjung aja kaga dikasih ac haha)

DSCF0707

cats lover bisa sakaw.

DSCF0715

meerkat. gw gatau deh ini emang bisa dipiara?? (tahunya cuma dari nonton di Nat Geo)

DSCF0712

ini…apa yaaaa? bajing bukan?? lihat yang kanan atas, minta dimanjain.

DSCF0727

sexy butt

DSCF0720

 

DSCF0711

 

DSCF0691

kalau nyasar, jangan cemas. ada map chatuchak lengkap di internet! bahkan ada apps nya juga.

DSCF0703

even an art shop

DSCF0738

hiasan taman

 

DSCF0780

es krim mangga, enak nih! seger dan manis dan kita boleh minta topping (gw minta almond)

DSCF0795

sempet hujan, semua pengunjung otomatis melipir ke gang toko bagian belakang, menyisakan jalan besarnya lowong. Kami ga bawa payung, tapi ga bikin kami ilfil, jalan – jalan teteuup lanjuut.

Sore jam 17:00, Chatuchak dah mulai beberes dan siap – siap tutup. Jadi kami pun memang ga pernah sampai malam disini (iyalah wong wis tutup). Sore, kami pulang ke hotel dulu, mau mandi dan taro belanjaan dahulu.

 

DSCF0812

post chatuchak madness (coba mereka inget pake koper).

IMG_6415

Hasil belanja day 1

IMG_6361

hasil belanja day 2

IMG_6413

highlight dari belanja gw; sabun bentuk penis. wangii banget asli, enak wanginya. Temen yg gw oleh olehin ini, jijik sekaligus kagum.

Yay, akhirnya post di Chatuchak selesai. Semoga dengan post gw ini, makin banyak yang ngiler ke Bangkok dan gw pun setiap lihat post ini akan kangen dan menyiapkan diri untuk Bangkok trip again.

IMG_6411

Karena di Chatuchak, baju ga bole coba. Pulang ke hotel, abis mandi, gw langsung coba mencoba hasil buruan. ^^

we love chatuchak,

Indri

 

 

note: soal banyak pencopet/ penipu, pasti dimana mana ada lah ya oknum jahat. tapi gw sama Mr. Bunny ga pernah mengalamin hal yang ga enak, malah semua orang baik – baik walau bahasa kita berbeda. Jangan pesimis duluan, tetap waspada dan ga perlu pamer harta berlebih sudah pasti aman.

Sawasdee Ka: Day 3 Phuket to Bangkok

Yaak, hari ketiga world, masih di Phuket nih. Syukurlah cuaca cerah, kami berencana menikmati hotel saja karena siang sudah harus ke bandara menuju Bangkok.

Pertama….Berenang! Ngeliat kolam renang hotel yang aduhai…saya tak tahan untuk ga nyebur. Walau misua lebih milih tiduran dan nonton tv, gw cuek aja tetep mau kecipak kecipuk. Seger banget dan karena masih pagi, ga terlalu rame juga.

IMG_6274.jpg

airnya bersih, ga terlalu dingin bikin makin betah lama- lama main air. keren deh seandainya nanti bisa nginep di kamar yang terasnya langsung akses ke kolam renang.

Sejam kemudian, Mr. Bunny turun dari kamar hotel, ingetin buat sarapan. Langsung deh gw ga bilas, cuma keringin badan, pakai baju dan ke area resto hotel.

dscf0604

dscf0603

mie soba with seaweed &tobiko

dscf0606

anak sereal….dikasih topping golden raisin enak banget.

dscf0607

makan fruit salad, yang sehat sehat biar cepet pup haha.

img_6310

IMG_6311.jpg

Kalau mr bunny tetep harus carbs and meat….ckckck.

Setelah sarapan, kami beres – beres siap untuk check out. Waktu awal kedatangan di hotel, kami dapat voucher welcome drink yang belum kami tebus. Jadi waktu proses check out, kami duduk di area lobby dan menikmati gratisan terakhir dari hotel G. Mercure phuket.

DSCF0616.jpg

welcome drink….lime mojito

IMG_6312.jpg

toilet selfie…gw langsung iteman, karena island hooping kemaren. love getting tanned.

Kami pesen uber buat pergi ke bandara, di Thailand aplikasi uber tu gampang dan murah kok. Jangan khawatir soal ga bisa bahasanya, dikit – dikit mereka bisa bahasa inggris dan jaman sekarang gampang, pakai google translate aja bisa.

Sampai di Bangkok, yeayy!

Karena travel cuma berdua, waktu di Don Muang airport, Mr. Bunny idein gimana kalau berhemat saja naik shuttle bus airport buat ke stasiun MRT di Mo Chit yang bisa mengarah ke station MRT dekat hotel kami menginap di bangkok. Cuma 30 baht/ person ( +/- 12.000 IDR), gw langsung okein, soalnya kalau taxi atau uber bisa 150 – 200 baht. Daripada budget shopping berkurang karena abis di transport.

screen-shot-2017-02-26-at-2-58-00-pm

dari station mo chit, kami harus menuju station rama 9

Di dalam bus, sudah ketebak kalau cuma kami yang turis, sisanya warga lokal. Soalnya yang bawa dua koper gede cuma kami dan mungkin biasanya sih turis jarang yang kepikir naik bus, pasti lah naik taxi, hahaha. Kondektur busnya ibu-ibu yang walau ngomong ke kita kaya jutek tapi dia informatif banget ngingetin tiap pemberhentian bus ke penumpang.

Setengah perjalanan, bikin kami deg-deg an karena hujan deras banget, sampai macet parah (Bangkok persis Jakarta sih buat traffic flownya). Sampai di Mo chit station ternyata bus nya ga nurunin persis pintu masuk stationnya, tapi nurunin di halte deket station doank (iya sih ya, namanya juga bus).

Puji Tuhan sih, pas banget kami turun di halte, hujannya jadi ga deres. Kami turun dari bus dengan memacu adrenalin, jalan cepet sambil geret koper buat masuk ke station Mo Chit biar ga basah keujanan. haha, kalau diinget inget, lucu aja kejadian ini…kami naik MRT kedinginan dan lepek…laper. Cuma kan honeymoon yah, ketawa bareng aja (tai aja rasa coklat hahahhha).

img_6330

Harus beli kartu MRT terlebih dahulu, pilihan warnanya bukan sekedar dekorasi saja. Yang kuning untuk child/ elder, warna pink untuk student dan warna biru untuk adult / umum. Harganya paling mahal jelas yang kami beli…adult.

Dalam hal transportasi umum, Bangkok ga kalah sama Singapura. Bersih, teratur, aman dan terintegrasi sekali. Banyak MRT stop terhubung langsung dengan mall atau gedung kantor yang juga terhubung dengan BTS stop, gw tercengang cengang kaya orang desa masuk kota selama disana. Semoga Jakarta ke depannya bisa contoh Thailand juga deh soal manajemen dan pertumbuhan transportasi umumnya.

dscf0810

teratur dan sabar nunggu antrian beli karcis MRT one trip.

img_6342

Di Thailand, orang – orang menuruti aturan kalau naik/ turun eskalator harus di sisi kanan saja. Jadi kalau ada yang buru- buru, bisa langsung lewat sisi kiri. well manner banget yaa…huhuhu, malu banget klo inget – inget gaharnya kita  menghadapi antrian transjakarta (dog eat dog world).

IMG_6338.jpg

Untuk antri masuk MRT, sudah ada sign systemnya. Kita yang mau masuk harus nunggu di pinggir, supaya ga mengganggu dan menghalangi yang mau keluar .

screen-shot-2017-02-26-at-2-55-16-pm

kami menginap di Grand Mercure Fortune…enaknya, letak station MRT Rama 9 persis depan hotel ini. Gampang banget buat kemana mana.

dscf0914

keluar dari station rama 9, langsung ada signage Grand Mercure.

 

Hotel Grand Mercure di Bangkok ini, jadi satu dengan mall Fortune. Well, sebenernya sih bukan mall yah. Lebih seperti Trade Center tapi bersih dan cakep, haha. Sebrang hotel ada Central Plaza mall…kalau kesana, tinggal jalan kaki di terowongan jalur MRT (ga perlu nunggu lampu merah dan nyebrang buru- buru diliatin motor dan mobil, keren yaah…wishing TA and CP could do this thing). Pokoknya pedestrian di Bangkok itu sangat amat dimanjakan oleh fasilitas umumnya.

DSCF0826.jpg

like usual…dekor hotel mercure buat honeymooners.

IMG_6323.jpg

Dapet welcome drink and cookies

DSCF0839.jpg

view jendela kamar hotel kami bagus, jadi keliatan mall sebrang hotel dan traffic. i love window with views.

Laper, kami pun memutuskan mencari makan di hypermarket Tesco – Lotus, yang berada satu gedung dengan Fortune dan hotel juga.

Kami makan di foodcourtnya, yang mana otomatis harganya juga murah. Duh, seneng banget milih makan di bangkok, apa aja tuh murah.

IMG_6324.jpg

Ayam tom yam – papaya salad (uuuw sakaw gw!) – nasi dengan telor dadar ala thai.

 

Habis makan, jalan – jalan sebentar masuk hypermarketnya (persis carrefour lah ya, cuma lebih banyak macam jualannya). Sudah napsu aja pengen belanja jajanan lucu, tapi menahan diri karena trip masih panjang, budget ga boleh diabisin (rapal mantra). Kalau ga salah inget, kami cuma beli bir dan buah – buahan untuk sarapan besok (kami ga booking hotel dengan sarapan. buat apa sarapan di hotel, kalau banyak jajanan khas bangkok enak – enak di luar sana. Ngeces lagi gw. Asli…kangen bangkok).

DSCF0844.jpg

Bir khas Thailand….Tiger, haumm.

 

And it’s a wrap for day three. Cape boow rasanya, cuma kami excited sekali karena besok dan lusa, kami ke Chatuchak market!! Omoo…ga sabar.

dscf0619

have a nice day,

Mrs. Bunny

Sawasdee Ka: Day 2

Hallo world,

Pagiii dari Phuket!

Jadwal hari ini adalah, island hopping. Kami booking paket tour island hopping dari Phuket Sail Tours: Captain Marks. Booking semua via email dan bayar via paypal. Dari awal perjanjian dengan captain mark, kami sudah diinfo akan dijemput jam 9 pagi dengan minibus pihak tur, pulangnya pun akan diantar sampai hotel juga.

Jam 7 pagi, kami sudah siap beberes lalu breakfast di hotel dulu. Resto hotelnya cantiik banget, lampunya kuning biar suasana elegannya  makin berasa.

DSCF0467.jpg

DSCF0480.jpg

 

DSCF0472.jpg

Menu breakfast si sama aja, banyakan western menu daripada menu lokal. cuma yaa memang enak sih makan di hotel.

DSCF0482.jpg

segala jenis keju dimakan dengan crackers.

DSCF0474.jpg

free flow juice! tp gw ga berani banyak – banyak, mau tur malah sakit perut kan ga lucu.

DSCF0483.jpg

Seragam staff hotel yang cewe manis dan praktis dengan celana, trendsetter banget nih…suka deh gaya mereka.

DSCF0473.jpg

Kalau di Thailand, buah- buahan itu wajib, kudu, mesti berlimpah dan enak bener

DSCF0472.jpg

DSCF0487.jpg

ga lupa restroom selfie sebelum berangkat..haha

Habis sarapan, nunggu dijemput. Banyak tour semacam ini ternyata, jadi pas kami nunggu di lobby, sekali dua kali ada bapak sopir nyamperin nanyain apakah kami si A/B yang mana peserta tour mereka. Akhirnya, kami ketemu (ditemukan tepatnya haha) sama sopir tour captain mark’s nya dengan cara yang sama, nanya semua orang yang ada di lobby hotel.

Naik mini bus…seperti elf gitu deh guys. Tapi again, karena kita booking open trip, jadi minibus ini stop di beberapa spot untuk jemput peserta tour yang lain.

Tempo perjalanan kurang lebih, 1 jam sampai di pantai phang nga bay, kami diajak masuk ke basecamp captain mark’s dulu untuk diberi brief singkat isi acaranya.

dscf0492

dscf0493

Phang Nga Bay: mesti jalan kaki ke ujung sono buat masuk ke kapal

DSCF0505.jpg

Peserta tournya ada 16 orang termasuk kami (padahal harusnya tournya bisa max 25 org…enak deh sepi, malah banyakan staff di kapalnya menurut pengamatan gw), ada tiga keluarga dan dua single traveller asal aussie & amrik- yang akhirnya hopengan sama kita selama island hopping. and off we go!

Tripnya ke Lawa island – Mangrove Forest – Elephant Cave – James Bond Island (tapi yang ini cuma muterin sekitar pulaunya saja, karena rame banget dengan turis dan penjual suvenir yang rada maksain. Jadi kapten kapal menyarankan buat foto-foto dari jauh saja) – Boomerang Hong (hidden spot) – Koh Panak.

DSCF0509.jpg

siang hari…teriknya ya ampoon.

dscf0516

nyesel deh ga bawa cangkang kerang ini pulang, so pretty.

dscf0537

Ga akan kelaperan, dikasih makan terus.

img_6245

we love canoeing!

img_6240

img_6215

img_6187

IMG_6197.jpg

ada masuk ke gua dan kami berjalan di dalam gua melihat stalaktit dan stalakmit…std lah, gw ud sering liat (gaya bener) hihi.

dscf0544

remind me of Ha long Bay, Vietnam. Bagusan halongbay kemana mana sih.

dscf0549

James Bond island from a far …liat tuh di pantainya penuh sesak dengan turis. mau foto kekinian ga bakalan bisa karena photobombnya bakal banyak.

dscf0556

Tapi ga kecewa, karena staff tournya mau kok bantuin kenarsisan kami. Dia kasih senjata mainan dan fotoin kami depan James Bond island. Gayanya…suka suka kami.

 

dscf0557

DSCF0563.jpg

Makanan dikasih 2 kali. kali ini lebih banyak dan mengenyangkan, seafood…aroi!

dscf0550

juara! fresh and spicy.

Kami seneng banget pas masuk ke gua rahasia di Boomerang Hong (gw sih seneng, Mr. Bunny kyanya rada khawatir dan ga suka dengan hal yang memacu adrenalin). Bayangkan, masuk ke gua rahasia dengan kano saat air laut pasang, sehingga kami harus masuk dengan posisi tiduran di atas kano. Karena jarak air ke dinding atas gua hanya sekitar 20 cm- 30 cm! Air yang beriak naik turun, bikin jantung mau copot karena kepikir kalau kepala kami kejedot batu batu gua itu gimana yaah. bahkan gw sampai ga bisa gerak untuk mengabadikan momen tersebut…seru!

IMG_6270.jpg

tuh ada space hitam di tengah gua, itu jalan masuk dan keluar kami. sempit dan mendebarkan.

IMG_6254.jpg

Setelah  perjalanan masuk yang mendebarkan tadi, kami masuk ke area di dalam pulau yang ternyata seperti danau dengan hutan mangrove di dalamnya….keren, sayangnya foto-fotonya banyakan blur karena hp sudah berembun dan kantong pelindungnya basah juga.

Trip selesai sekitar jam 6 sore, tired and happy. Tapi yaaa, untuk view, menurut gw, biasa aja. Cuma karena namanya dah honeymoon mood dan tim tour yang super ramah, kami yaa seneng syalala (kalau ga seneng….rugi bandar cyin).

Sesampainya di hotel, sudah malem tuh…kami berniat cari makan malam ke Banzaan Fresh market. Pasar malam gitu, jualan dari makanan hingga baju dan aksesoris.

IMG_6162.jpg

dapat snack sore, sudah nangkring manis di dalam kamar hotel. Kanom Nga Pong – semacam onde onde tapi renyah manis meleleh di mulut.

Kebetulan dari pihak Grand Mercure, menyediakan FREE (yup, penting ya gretong) daily shuttle Bus ke Pantai Patong dan Jungceylon mall dan Banzaan ini letaknya dekat sekali dengan jungceylon mall.

dscf0569

dscf0573

Kami muter – muterin dulu jejeran penjaja makanan. Milih kira – kira mau makan apa, tapi intinya kami mau makan seafood!

dscf0577

Milih Mimi Seafood, sesimpel karena masuk rekomendasi Trip Advisor.

Enak ga? sayangnya engga. Memang sih fresh banget tapi bumbunya kok menurut gw ga nendang yah, enakan seafood di Kelapa Gading tuh…bumbu saos padang paling manteb daah.

Habis makan, kami jalan – jalan keee….Phuket red district: Bangla road! Soalnya Phuket tu kecil dan satu satunya tourism spot itu yaa si red district, hahaha. Karena ga terlalu jauh juga dari banzaan market, kami berdua milih jalan kaki santai. Enak banget udara pantai malam hari yang sejuk, toko – toko dengan kerlap kerlip lampu dan musik ajeb ajeb, lucunya yang membuat gw heran, hampir semua toko yang jaga orang indihe, gatau deh kenapa…indihe invasion.

Di Bangla road, sepanjang jalan, kanan kiri klub / tempat dugem. Banyak ce thai ala ala dengan bikini gemerlap dan high heels kedip kedip manjah kepada turis yang lewat, tapi banyak juga mas n mbak yang nawarin paket minum di klub tempat mereka bekerja.

DSCF0596.jpg

dscf0597-1

Tangan Mr. Bunny ga gw lepas, takut dia diculik sama bencong. Gw ga berani foto-foto juga, soalnya kan kami ga masuk klubnya juga, takut ga boleh foto dan malah digampar bencong…berabe kan. sigh…kenapa ya bencong thailand sexy dan cantik cantik beneur? habis jalan dari Bangla road…pulang, kami terusin jalan kaki sepanjang pantai patong beach di malam hari sekalian menuju hotel.

Tepar but it was super fun day,

indri

Sawasdee Ka ; Day 1

Hi world,

Kami merencanakan honeymoon ke Thailand sesimpel karena suka dengan murahnya belanja disana, infrastruktur kotanya bagus dan makanannya endeus maksimal. Total tujuh (7) hari kami habiskan di Phuket dan Bangkok.

Seneng donk? well, antara ya dan tidak sih…ga sepenuhnya menyenangkan seperti dalam bayangan gw. Karena pas banget jadwal honeymoon kami tumpang tindih sama urusan usaha baru Mr. Buni di Jakarta, jadi ga bisa maksimal have funnya. Nevertheless, start gw runut saja ya our honeymoon trip on 8 June 2016!


JAKARTA TO BANGKOK

honeymoon trip bangkok_1.jpg

Di pesawat, kami diberi form “arrival card” untuk wajib diisi dan diberikan pada bagian imigrasi di bandara.

Sawadi Ka! Kami sampai di Don Mueang airport – Bangkok. Disini kami hanya menunggu dua jam untuk selanjutnya pergi ke Phuket (tidak ada pesawat dari jakarta dengan tujuan langsung ke phuket ). Yang pertama kali kami lakukan adalah membeli kartu provider lokal thailand yang loketnya jejeran pas keluar dari imigrasi supaya kami bisa internetan atau telepon dengan leluasa tanpa bergantung dengan area wifi gratis.

IMG_6109.jpg

Loket untuk beli sim card. para SPG nya sigap menawarkan juga paket tur, reservasi hotel, transport dengan dialek khas Thai yang cempreng dan ‘mengayun’. Hebatnya mereka ngerti cara buka HP apa aja, dan langsung bisa gantiin sim card hp kita, ga sampe 5 menit cui.


Untuk ke Phuket, kami beli tiket dari Nok Air. Kami coba pakai Nok Air (salah satu maskapai lokalnya Thailand) karena lebih murah daripada Air Asia dan menurut gw lucu banget desain pesawatnya. Mencari area check in Nok Air dan daftar bagasi pun mudah banget, tinggal lihat yang banyak warna kuningnya.

honeymoon trip bangkok_2.jpg

stand out banget kan kuningnya.

Setelah check in…laper. Akhirnya muter -muter bandara cari makan, dan berakhir di food court bernama Magic Garden, karena murce.

honeymoon trip bangkok_3.jpg

Makan nasi ayam hainam + nasi babi goreng + iced thai milk tea = 86.000 IDR (gw hapal karena gw foto bonnya, murah kan? huahaha).

Nurunin makanan, kami jalan – jalan di sekitar bandara aja sambil nunggu jam keberangkatan.

honeymoon trip bangkok_5.jpg

Bandara Don Mueang ini bersih dan fasilitas standarnya juga terawat. Bahkan ada kotak sumbangan bentuk ‘heart’ begini, lucu kan? klo di jakarta entah kenapa gw sangsi bisa ada kotak sumbangan. Kalaupun ada, gw akan meragukan bener buat sumbangan atau ngga, hahaha.

honeymoon-trip-bangkok_4

Kami berjalan ke Gate 36 – gate keberangkatan kami. Gw rada amazed begitu sampai di area gate 36, ada mini playground buat anak – anak!

IMG_6127.jpg

Dan yang paling menyenangkan adalah…free and fast wi-fi. yeah yeah yeah! Khusus di penumpang air Nok Air, kami bisa nikmatin wifi gretongan dengan masukin booking number.

Yang bikin paling stand out, satu pesawat sepertinya hanya kami berdua WNI. yang lain warga Thailand, India dan beberapa turis aussie. Soalnya klo wni pasti banyakan ambil AA flight.


DON MUEANG BANGKOK to PHUKET

honeymoon trip bangkok_6.jpg

Itu pesawatnya! Desain casing pesawatnya beda – beda, namun yang pasti ada dan sama adalah iconic bird beak di ujung depan pesawatnya jadi bikin nambah cute. Dan biar tiketnya murah, kita ternyata tetep dikasih snack dan air mineral for free!

DSCF0402.jpg

Suka lihat semua itemnya dibranding sendiri. Isi snacknya bolu kelapa, enak tapi seret pas ditelen.

img_6137

Setelah 80 menit perjalanan, kami sampai Phuket! dari atas si bagus banget, so excited.

Untuk perjalanan hanimun ini, kami pede jaya untuk atur itinerary semua sendiri. Karena itu, sebelumnya kami Mr. Bunny banyak browsing dan cari – cari referensi soal trip ke Phuket dan mengerti bahwa transportasi di airport Phuket tidak semurah di Bangkok karena lokasinya jauh – jauh.

Sampai di airport, kami mau cari transport buat menuju hotel Grand Mercure Patong. Ditawarin sama pihak taxi, 800 baht (+/- 304.000IDR). Uhuk…mahal..uhuk. Ketika kita jawabin ke agen taxi kalau biaya 800 baht mahal, dia langsung sigap tunjukin seorang bapak gendut item ngerokok (kesian amat yang gw inget ini doank) di sebrang jalan sedang teriak teriak ga jelas.

Ternyata bapak itu agen transport mini bus buat anter – anter turis ke tujuan mereka.

Screen Shot 2016-10-13 at 11.12.34 AM.png

Lihat, di peta aja jarak dari airport menuju hotel kami menginap jauh begono…apalagi aslinya. hosh hosh hosh.

Bapak endut tadi ternyata menawarkan jasa transport dengan mini bus. Nah bedanya dengan taxi, mini bus ini semacam uber pool. Jadi bukan cuma kita doank yang naik, bus bisa diisi max 12 orang dan akan dianterin semua sampai persis di tempat tujuan kita. Harga per orangnya 180 baht – 68.400 IDR. jadi kalau kami berdua hanya 137.000 IDR, lumayan banget daripada taxi tadi.

Well, memang ada plus minus nya yaaaa. Kalau naik taxi kan kita nyaman dan langsung sampai tujuan kita dengan cepat. Namun pertimbangan kami, urusan transport ga perlu yang mahal biar budgetnya bisa buat yang lain (honeymoon kami pun teteup on budget).

honeymoon trip bangkok_7.jpg

Minusnya mini bus. Apes deh kalau dianter terakhir dan suka ada promo terselubung, kami sempet berhenti pada salah satu ruko dan dihimbau untuk masuk ruko tersebut. Ternyata proses pembayaran dilakukan di ruko ini dan kami harus berhadapan dengan marketing yang fasih bahasa inggris menawarkan dan menjelaskan isi paket – paket wisata phuket. of course we say no and we appreciate that they don’t push us in any way to buy the package….kob kun ka!

Positifnya minibus, selain murah kami jadi bisa berinteraksi dengan orang lain. Dalam hal ini, another tourist. Satu minibus, ada 1 family dari HK/China – 1 couple Korean – 2 groups of youngsters from UK & Aussie. Mr. Bunny jadi ngobrol dengan salah satu turis dari Aussie yang kebetulan bingung mau meet up dengan temennya (kesalahan pertama si bule: ga beli simcard lokal supaya bisa inetan dimanapun), tapi gatau lokasinya dimana. Jadi Mr. Bunny nawarin cariin via google maps plus nelponin temennya pula. Mostly bule kalau liburan ke Asia, minimal sebulan sampai  enam bulan…aneh ya. kerjaannya cuma leyeh2 dan ngebir. cheap and happy, they said.

Setelah satu setengah jam, kami sampai hotel! Yay. Gw lupa persisnya jam berapa, sekitar jam 14:00 – 15:00 dan teriknya ampun. Dengan kucel dan lemes dehidrasi, kami samperin lobby untuk check-in di receptionist.

Selama proses registrasi check-in, kami disuguhi welcome drink dan mini choux pastry, nyam nyamm banget. Kata mba resepsionis, “this is our signature drink and pastry, made from butterfly pee.” HAH, air seninya kupu – kupu?! emang kupu-kupu pipis? siapa yang nadahin tuh pipis?

Trus Mr. Bunny setelah itu kasitau gw, “butterfly pe..A”- bunga khas di Phuket. Dia bisa tahu dari hasil tanya mbah google…he google everything. Gosh, I’m so lost without you buni #omongankalauhanimun

honeymoon trip bangkok_8.jpg

Mungkin karena kami dehidrasi, makan dan minum ini seperti bangkit dari kubur. Seger dan endeus!Handuk basah dinginnya sampe gw buat lap muka…nyaman banget (harusnya kyanya buat lap tangan doank…ndeso abis! :)) ).


Masuk kamar kami – tipe superior room. Gumbira melihat hal yang familiar ini, dua angsa khas honeymooners.

honeymoon trip bangkok_9.jpg

kamar yang bersih nan wangi….bathtub yang big enough buat berdua…wink wink.

honeymoon trip bangkok_10.jpg

Bathroom amenitiesnya pake Ryn; inhouse spa brand Grand mercure Patong, lemongrass scent…kami suka! sampe sukanya dengan lemongrass, sepulangnya dari honeymoon, gw stock lemongrass essential oil untuk menjadi wangi kamar kami.

honeymoon trip bangkok_11.jpg

Dikasih semangkok buah segar, yang gw paling demen leci! Yang Mr. Bunny demen adalah complimentary water, jadi ga perlu beli air minum deh selama menginap.

honeymoon trip bangkok_12.jpg

Kami pengen langsung jalan sore…namun, kerjaan Mr. Buni ‘nyelip’ huuu. Yes, kami bawa laptop saat hanimun supaya ready bisa tektokan kerjaan. #lebihmiripbusinesstripyah #tangansuamimulusamatsik #gwmalahbuluan #notfair

Lokasi hotel Grand Mercure dekat sekali dengan Patong beach, pantai femeuz di Phuket. Kami berencana jalan kaki saja biar lebih santai, ketika itu sudah sore juga, jadi rencana melihat sunset lanjut cari makan malam.

honeymoon trip bangkok_14.jpg

enak banget jalan kaki di Phuket, karena daerah turis juga kali ya. Jadi banyak pejalan kaki juga, traffic cenderung sepi malah, bikin nyebrang jalan bisa sengaja dilama – lamain.

DSCF0414.jpg

Patong beach! Bagus banget kah? well….unfortunately, menurut kami biasa ajah, haha.

DSCF0422.jpg

Ada water sports, jet ski, parasailing, hmm mirip kan sama Bali.

DSCF0444.jpg

Ya memang Patong beach ini panjang banget, jadi walau pun rame…ga berasa sesak sama turis lainnya.

Tapi biar kata pantainya biasa aja, yang bikin spesial mah tetep sama yang nemenin.

honeymoon-trip-bangkok_15

we love to throw each other with gombal jokes, it’s so annoying yet adorable that we always cracking up together.

DSCF0449.jpg

Sudah malam, kami menyusuri jalanan yang meriah dengan lampu kelap kelip menjauh dari hotel kami. Riuh pedagang toko menjajakan dagangan dan musik house menghentak mengundang siapapun yang lewat untuk menengok dan memperhatikan.

Ga berasa sudah jalan jauh, kami Mr. Bunny bingung mau makan malam dimana. Ini nih, perbedaan kami yang mencolok. Kalau gw model orangnya ga mau pusing dan happy go lucky, sedangkan dia modelnya perhitungan dan…labil.

Gw lebih kepengen makan di resto tenda- tenda deket hotel, biar sekalian pulang, kelar. Tapi, kami malah jalan makin menjauh lagi dari hotel terus sambil dia google, tempat makan mana yang enak. Abis sampe tempat yang google rekomen, kami gajadi makan karena ternyata mahal banget pas lihat menunya…gubrak.

Akhirnya, kami beli shrimp padthai dan gorengan sate pinggir jalan, haha. Saking bingung juga mau makan apa.

honeymoon-trip-bangkok_16

Beli bungkus untuk kami makan di kamar hotel.

Mr. Bunny makan sambil ngedumel karena harga padthainya 100baht (kata dia sih umumnya 60 baht aja) dan ga enak pula…bener kan, anaknya perhitungan. Gw sih cuma ketawa aja balesin dia, “namanya juga kota wisata, ya harganya pasti harga turis.” Untung sate- sateannya enak, emang micin ga pernah salah. :))

Abis makan…put bubble bath in the warm water bath tub and enjoy our time. gile, enak banget deh abis kaki diabuse kemudian rendeman air hangat. Apalagi nambah berendem bareng sama mantan pacar.

So, it’s a wrap for a day! Panjang yaa postnya, mungkin karena gw anak visual, gw lebih suka dan terbiasa bercerita dengan visual atau gambar supaya pembaca lebih jelas, makanya agak challenging pas ngeblog…mesti cari lagi mana foto yang mewakili cerita gw tersebut.

Kalau buka buku atau majalah pun, gw pasti cek fotonya dulu. Kalau fotonya bagus, gw akan baca duluan. Hobi foto- foto juga, anything gw bisa abadikan…makanan, kwitansi bahkan Mr. Bunny kalau tidur pun suka gw foto, apalagi kalau pose tidur dia aneh – aneh, huahauhaua. Pheww, ini baru cerita hari pertama. Semoga gw ga patah semangat mendongeng buat 6 hari honeymoon kami berikutnya yaa!

honeymoon-trip-bangkok_13

Grateful,

littlemissindri