Keguguran

Unfortunately world,

Kali ini mau sharing cerita ga enak. Gw mengalami keguguran.

Awalnya, gw mengetahui kalau sedang hamil dari hasil test pack (21 Juni), setelah merasa aneh kenapa sudah telat haid hampir dua bulan, lalu bagian dada sakit terus setiap hari. Pas lihat dua garis merah itu, rasanya antara percaya ga percaya tapi ya seneng sih.

TP positif pertama

Karena hari itu gw kerja kantoran, gw ga bisa langsung pergi ke dokter untuk periksa. Gw juga ga langsung kasitahu Mr. Buni ataupun keluarga karena mempertimbangkan jangan sampe udah gembar gembor hamil, tahunya error tuh test pack.

IFC Sky Garden.jpg

Kerja dimari. ayo tebak gambar, foto dari gedung mana? ^^

Rumah sakit paling deket dengan kantor itu, RS Jakarta dan RS MRCCC. Karena gw lebih familiar dengan mrccc (karena nyokap gw terus kesana), gw buat appointment di jam pulang kantor hari itu juga dengan dokter Alvin Setiawan yang prakteknya memang di MRCCC sampai malam.

Di kantor, gw ga tahan juga sih akhirnya kasitahu dua temen kantor yang mana reaksi mereka heboh. Entah ya, gw masi belom bisa merasa hepi seperti mereka, karena mikirin….masa iya sih, cek dulu deh ke dokter (masih berasa surreal).

TP positif

cek ulang, dipaksa beli Test pack lagi sama temen kantor….”biar yakin”.

 

Di MRCCC, gw daftar ulang di lantai 19 – ditimbang berat badan & cek tensi sama suster, kemudian tunggu nama dipanggil. Waktu itu gw dateng sendirian, lupa pake cincin kawin, plus KTP gw masi belom menikah!. Gw yakin pas dokternya melihat gw, mikir yang engga engga deh. Gw akhirnya kasitau Mr. Bunny mau cek ke dokter kandungan dan kirim foto hasil testpacknya. Cencu saja dia seneng, “congrats ya Mrs Bunny!” | “sama sama, congrats juga ya Mr. Bunny, you’re gonna be a dad”

Dr. Alvin, masi muda. Ramah tapi masi kurang informatif menurut gw. Pas dicek dengan usg transV, dokter membenarkan gw hamil. Yeay, seperti musim semi ada bunga bunga bermekaran hehehe. Tapi janinnya masi kecil, jadi Dr belom bisa memastikan apapun. Dia cuma menerka usia kehamilan gw 4 minggu (dia bingung karena jadwal haid gw ga normal, jadi ga bisa ngitung pakai patokan terakhir haid).

IMG_0734

dapet print usg nya.

Dr. Alvin kasih gw resep Nulacta dan Utrogestan diminum 1x sehari. Waktu gw kasitahu kalau gw mengidap pcos, dia juga saranin agar gw terusin minum obat Clugophace (saran dari Dr. Calvin terdahulu). Dan disuruh cek 2 minggu lagi, lihat perkembangannya. Minggu itu, adalah minggu terakhir puasa.

Note: Kontrol Dr – 250K. USG – 330K. Obat – 600K.

Libur lebaran, baik keluarga gw maupun keluarga Mr. Bunny uda pada tahu gw hamil (disambut dengan gegap gempita, terutama nyokap gw lah). Anehnya gw sama sekali ga merasakan gejala mual – mual atau yang kecapean terus. Pokoknya everything seems just like a normal day, cuma dada gw aja yang membesar (aziik, mancabz!) dan gw susah tidur, gampang kepanasan.

So, walau gw hamil, gw beraktifitas layaknya manusia normal pada umumnya ketika liburan (kami liburan cuma di Jakarta)…jalan jalan, beberes di rumah dan a lot of meet up with long time no see friends at malls. Karena gw merasa sehat kok, ga lemes. Well, I was wrong. Karena ternyata kondisi yang gw rasakan, berbeda dengan kondisi yang ada di dalam perut gw.

Sabtu (1 Juli). Dua hari terakhir liburan, pulang dari meet up dari GI, gw mengalami flek. Flek nya dikit berwarna coklat, pertama tama ga panik. Karena pas nanya – nanya grup blogger dan temen Mr. Buni, mereka mengalami flek tersebut dan dibilang hal yang normal tapi harus bed rest. Katanya proses penempelan janin. Well, okay…so nothing to worry about. Gw hanya perlu istirahat banyakan aja.


Minggu (2 Juli). Merasa masih normal. Gw pergi ke gereja sekeluarga Mr. Bunny dan cari makan di mall, tapi habis itu pulang dan bed rest lagi. Flek coklat ada lagi dan bikin gw jadi worry. Mr. Bunny nyaranin “sudah besok ijin aja ga usah ngantor, bed rest lagi.” Tapi ya gw auban bener, “ga enak lah, masa uda liburan seminggu, ijin sakit di hari pertama masuk. Sama aja aku kaya pembokat yang kasi kabar majikannya ga dapet tiket pulang pas harinya masuk.”


Senin (3 Juli). Dengan lunglai di pagi hari, menyesali keputusan gw semalam, pergilah gw ke kantor. Nah di kantor, gw ngerasa perut gw kok ga nyaman, mules dengan frekuensi sejam sekali dan tetep ada flek yang teksturnya makin cair. Tadinya gw kira, mau pup, tapi kalau ke wc, ya ga pup.

Lunchtime sengaja gw ga ikut anak – anak kantor keluar cari makan, gw duduk senderan aja chat dengan Mr. Bunny nyeritain kondisi perut bininya yang absurd. Mr. Bunny pun langsung “told you so” dan nyuruh ijin pulang cepet aja buat ke dokter. Akhirnya, gw ijin deh sama bos dan pesen go car buat ke RS Grha Kedoya, nanti ketemuan dengan Mr. Bunny disana untuk kontrol dengan Dr. Hardy. Sebelum keluar gedung kantor, gw sempetin pipis dulu dan gw shocked…fleknya jadi warna merah maroon.

Di RS, Mr. Bunny dateng sama mamer. Mungkin gw sensi karena masi sakit perut, gw sebel banget kenapa harus ada mamer. Jangan libatin orang lain dulu. Ngerasa nambah jadi beban kalau memang kenapa – napa, pikir gw saat itu. Tapi Mr. Bunny cerita, kalau sewaktu mamer tahu dia pamit untuk pergi ke RS, mamer yang langsung ambil tas dan panik ikutan mau nemenin gw. Hhh….gajadi sebel sebel amat, tapi tetep aja….nambah gelisah.

Suster yang cek tensi gw, nanya mau kontrol dengan keluhan apa. Gw bilang hamil terus flek. Susnya langsung kasitau, “itu tandanya ibu kecapean.” Tapi gw ga berani bilang kalau fleknya udah merah, gw malah ngadu hal itu ke dokter Hardy dan yang dijawab santai, “gpp, coba bedrest saja seminggu.” Dr. Hardy melanjutkan, dia merasa aneh kenapa di usg (usg gel biasa), ukuran janin gw terlalu kecil (perkiraan dia usia kandungan gw 7 minggu, yang harusnya lebih besar bahkan bisa ada denyutnya). Yang lebih shocking ternyata, dalam rahim gw ada kista sebesar 5 cm! Terus terang gw kaget dan ga habis pikir kenapa pas pertama kontrol di Dr. Alvin, ga ada diagnosa kista tersebut. Namun, karena Dr Hardy bilang kondisi seperti ini umum, jadi yaudah kami masi positip thinking. Lalu gw diresepin Cygest (yang masukin via dubur) dan Duvadillan. Note: Kontrol Dr – 350K, administrasi RS -50K. (Obat yang beliin Mr. Bunny d apotik luar ).

IMG_0735.jpg


Selasa (4 Juli). Happy Birthday Mr. Bunny! Gw merasa bersalah banget di hari ulang tahunnya, suami gw malah harus ngurusin gw dan menghibur gw setiap gw kram perut. Dan pagi itu, gw mengalami pendarahan. Banyak dan darah merah segar tapi berbentuk gumpalan – gumpalan juga ada banyak selaput atau jaringan kulit gitu. Gw cuma bengong dan ngerasa rada pusing, lemes.

IMG_0651.jpg

Dikirimin birthday cake dari adik ipar. ^^

Gw ceritain ke Mr. Bunny, dan kita berdua clueless harus gimana (pasangan bodoh, ckckck, saling toyor). Sampai akhirnya siang itu kita putuskan ke Dr. Hardy lagi aja deh. Pas ketemu dokter, di usg lagi dan dikasitahu rahim gw kecampur dengan darah, “ini sudah ga bagus kondisinya.” Muka Dr. Hardy kentara berusaha tetap tenang, tapi gw sih ngerti dan siap mendengar yang terburuk. Dr kasih solusi, gw disuruh tes darah cek hormon HCG. Kalau hormon HCG gw rendah – berarti ga bisa dipertahankan. Sebaliknya, kalau hormon HCG nya masih tinggi – berarti gw masi bisa mencoba terusin kehamilan ini, besok gw diminta datang lagi untuk lihat hasil test labnya. Note: biaya cek darah (di lab RS)– hormon HCG – 480K.

Kami berdua sempet berantem juga, lupa persisnya hari apa diantara senin – rabu deh. Ketika gw bilang ke Mr. Bunny, gw skeptis soal kehamilan ini. Dia ngomelin gw, ngomong kenapa yang negatif terus, ucapan itu kan bagian dari iman, jadi seakan akan gw mengimani keguguran. Gw langsung mewek, “aku kan cuma cerita apa yang aku rasain. Yang ngalamin dan ngerasain sakitnya kan aku, kalau kamu cuma mau denger yang manis dan hepi doank dari aku, yaudah, kalau gitu aku akan diem aja. Aku simpen sendiri kalau aku ngerasa takut dan sedih, karena kamu cuma nerima aku pas hepinya doank!” Kalimat yang manipulatif bukan? (bangga), karena setelahnya Mr. Bunny minta maaf dan gw bisa lihat dia sebenarnya takut tapi dalam proses denial. Pfft…emang kita berdua jadi cukup emosional satu sama lain dalam keadaan ga jelas begini.

menu bedrest.jpg

Hari – hari bed rest, (mesra) BLD on bed. Mr. Bunny rata – rata yang siapin n  bawain makanan.

 

menu bedrest_fruits.jpg

rutin makan buah – buahan setiap merasa lapar.


Rabu (5 Juli). Gw ga kram perut lagi, juga mulai merasa enakan dan punya good feeling soal si ‘baso’. Tetep bed rest sambil nunggu sore. Menurut orang lab, hasil lab akan selesai sore dan lebih baik kami telp RS dulu, nanyain sudah keluar hasil test lab nya atau belum, supaya kami dateng ke RS ga perlu nunggu lebih lama.

Sesampainya di RS (sudah confirm hasil lab selesai), suster memberi amplop hasil test labnya kepada Mr. Bunny. Kami buka amplopnya seperti mau baca award, tegang dan cemas. Dan ternyata hormon HCG gw cukup oke dan diiyakan oleh Dr. Hardy bahwa hasil lab nya bagus sehingga si ‘baso’ masi boleh ‘berjuang’. Kemudian gw disuntik di pantat, penguat kandungan lagi yang entah namanya apa yah. Hari ini ga di usg lagi, cuma cukup bed rest seminggu lalu kontrol kembali untuk lihat perkembangannya.

Tes Hormon HCG.jpg

 


 

Senin (10 Juli). Mengetahui Dr. Calvin Tjong sudah kembali praktek di rumahnya, kami memutuskan better cek sama dia aja, somewhat reason kami percaya dan lebih sreg kalau kontrol sama Dr.Calvin. Jam 16:00 dateng, dapet urutan no 7 (dia start praktek 16:30….jadi jangan sampe kesorean datengnya kalau mau antri).

Giliran kami masuk, pertama gw di usg gel biasa. Digeser geser…ga nemu apa- apa. Dokter bingung, menggumam “kok ga keliatan apa apa.” Akhirnya dia ganti dengan usg transV yang anehnya ga keliatan apapun juga. Gw ud lemes tuh, Dokter manggil Mr. Bunny supaya lihat hasil usgnya juga, “Ini sudah ga ada ya, berarti sudah keluar semua ini.” Kami berdua shocked…well, Mr. Bunny si terutama, since I already have a feeling about this.

“Tapi dok, kemarin terakhir di usg, masi keliatan janinnya lho.” Sahut Mr. Bunny.“ Dokter Calvin sambil menulis diagnosa, “iya itu pasti kantong janinnya saja. Tapi ga ada embrionya. Bisa juga hamil anggur” Gw paling sedih bukan karena hal keguguran ini, gw lebih sedih lihat muka suami gw yang kaya kesamber petir dan memikirkan kasitahu perihal ini ke nyokap gw nanti.

Puji Tuhannya, Dr. Calvin cek rahim gw sudah bersih. Jadi ga perlu dikuret. Kista yang didiagnosa 5 cm, juga ga ada tuh. Plus, dia cek keadaan sel2 telur gw start mau matang lagi dan sel telur yang tidak matang (pcos)nya jadi sedikit. Jadi kami ga perlu pantang apapun dan bisa beraktivitas seperti biasa. Mau langsung coba “ngadon” lagi juga bisaaa. Kami berdua jadi terhibur karena hal ini.

Setelah diresepin ovacare dan glucophage lagi (metformin wajib untuk penderita pcos, gw sempet stop minum waktu kontrol sama Dr. Hardy), kami keluar dari rumah Dr. Calvin. Kami sempat ngobrol dengan temen Mr. Bunny yang juga lagi antri kontrol kehamilannya. Mereka dateng jauh jauh dari Kelapa Gading demi kontrol sama Calvin, ajib.

Note: Kontrol dokter + USG transV – 490K (kayanya ini didiskon deh, seinget gw dulu lebih mahal.).

Masuk mobil, gw menghela napas panjang, “sori ya buni”. Kami berdua diem sejenak, lalu mempertimbangkan apa mau cari second opinion ke dokter lain? Tapi gw enggan, menurut gw toh tadi USG ga keliatan apa – apa, mo cari second opinion apa lagi. Malah abis duit 400rb hanya untuk validasi berita ga enak tersebut. “sekarang mo kemana? Mo nonton aja ga?” Gw langsung senyum setuju. Jadi kami berdua menghibur diri dengan ngedate ke mall Puri nonton Spiderman bayar pake tcash – like we used to do. Film Spiderman bagus banget eniwei, suka.


 

So, kami tetap bersyukur pada Tuhan boleh dikasih pengalaman ini dan kembali berusaha dengan semangat supaya boleh dikasih lagi sama Tuhan. Oiya, syukurlah para nyokap menanggapi berita ini dengan tegar dan ga bikin kami jadi makin terbeban, thank you moms.

Tetap berusaha dan percaya rencana-Nya.

 

Screen Shot 2017-07-18 at 10.40.43 PM.png

 

 

After a while…

Hallo world, it’s been a while. fufufu maap ya guys, payah banget ga bisa sekuat blogger- blogger lain yang bisa rutin dan aktip ngeblog. kebetulan beberapa bulan terakhir, Tuhan baik banget kasih kami rejeki kangtao banyak, jadi ga sempet ngeblog. Daripada kosong, gw kasih highlight update kami aja ya ^^

how-are-we-doing-01

Kemarin kami nonton john wick 2, keren….bloood blood everywhere. haha, tapi buat plot cerita jelas film pertama lebih berbobot, IMHO.

Hari ini banyak keseruan di Jakarta, demo 212, hujan dari semalam bikin beberapa titik area jakarta banjir dan juga diskon besar besaran Sbux – McD – Breadtalk pakai BCA credit card….kalian ada yang mengalami salah satu dari 3 major topic of today? Kami antri 45 menit untuk McD – that’s the struggle for our lunch hahaha.

Have a nice cuti banjir day,

(kami si ngga, kami tetep kerja. today is our “monday” LOL),

Mrs. Bunny.

Go Glam

Hi world,

Cuma mau cerita singkat soal Go Jek. Salah satu servisnya yang gw demen itu Go Glam; jasa salon datang ke tempat kamu, jadi kita ga perlu cape dengan traffic jakarta atau nambah biaya transport.

Waktu resepsi kami kemarin, gw akhirnya cobain Go-Glam untuk pertama kali, karena kepepet waktu ga sempet ngurus kuku. Padahal gw udah tahan – tahan dan sayang menyayangi kuku tangan gw jadi panjang (bad habit gw : gigitin kuku). So, gw coba servis manicure- pedicure.

 

img_5629

habis order via aplikasi gojek, nanti kita akan dapat email notifikasi kalau sudah dapat orang salonnya.

IMG_5632.jpg

Gw request go glam datang ke hotel kami menginap. Begitu Mba meni pedi nya datang, dia langsung bongkar peralatan tempurnya.

 

IMG_5634.jpg

Dia ga lupa bawa dingklik sendiri buat dia duduk.

 

IMG_5635.jpg

Langsung deh mulai dari pedicure dulu. Mba nya baik, dan kalem banget. Cuma sayangnya di go glam belum ada servis nail art, jadi cuma bisa 1 warna tok.

 

IMG_5640.jpg

Meni pedi sambil lihat pemandangan ini: Kamar pengantin yang acak adut. suami yang cuek, bridesmaid yang lebih centil daripada bridenya dan si penerima tamu yang excited padahal baru aja balik dari kantor.

 

Selama meni pedi, ngobrol sama mba nya dan ternyata dia tadinya memang fulltime di salon, cuma akhirnya berhenti dan niat kerja sendiri di go glam ini, hasilnya buat dia lebih cukup daripada jadi karyawan. waw, gojek memang banyak menambah hal yang positif buat orang banyak.

 

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Kuku eike difoto warnanya lebih keren dibanding aslinya,  #noedit #nofilter huahahaaha. 

Untuk warna kuku, gw pilih warna pink fuschia aja biar anti mainstream. Hasilnya…biasa aja sih (emang cuma satu warna hahaha), rapih dan ternyata mayan tahan lama. worth banget deh untuk 150K, daripada kuku gw ga diapa apain pas wedding day.

Kalian, ada yang juga uda cobain Go Glam?

Indri

Central Tomang Review: Food

Hi world!

 

Kali ini mau bahas soal paket makanan Central Resto. Kalau kami kan deal buat Gold Package – Function Hall Lt. 1, gw jabarin lagi aja deh apa saja.

Print

 

Paling stand out itu jumlah kambing….ENAM ekor. Haha, alasannya adalah bokap gw. Bokap selalu wanti wanti resepsi makanan ga boleh kurang. Terutama, si kambing gulingnya, harus enak, bawang merahnya banyak, cabe rawit banyak, kecapnya juga harus enak dan jangan sampai abis cuma dalam setengah jam.

 

Bokap paling bete kalau datang kondangan, antri pondokan kambing guling panjang – panjang, terus abis…KZL. Atau kalaupun dapet jatah, dagingnya keras kaya karet trus bawang merah abis….KZL.

 

Dia ga perduli lihat resepsi dengan wedding entrance pakai 100 penari, ga perduli dekor ada kolam angsa sama chandelier Kristal, ga perduli wedding cakenya bisa setinggi cita-cita, ataupun gaun pengantinnya cantik berekor 5 meter karya desainer kondang yang harganya bisa buat bayar pesta kami….bodo amat. Selama kambing guling yang disajikan ga enak atau kehabisan…. bokap langsung ngecap resepsi itu ga ok.

 

Pas jam 11:00, ketika masih pada acara foto keluarga session, bokap gw donk, bisa sampai 3 kali bolak balik samperin pondokan kambing guling. Padahal gw ud kasitau akan dicek oleh kapten Central saja sama WO.

 

Bokap jadi supervisor dadakan, pake protes langsung ke mas dan mbak waiter pondokan kambing, kenapa bawang merah sama kecapnya sedikit. Akhirnya setelah di QC in bolak balik sama bokap gw, pondokan kambing guling pun sukses berat. Semua temennya memuji, keluarga besar juga suka dan bahkan sampe jam setengah 2 siang, pondokan kambing masih belum ditutup, lengkap sama kecap, cabe rawit dan bawang merahnya hahaha. Melihat bokap hepi, sempet nyuapin daging kambing buat gw, “enak kan?” gw ikut hepi lah.

 

Untuk rasa snow ice, ada pilihan taro, coconut, coklat dan strawberry. Boleh mix rasa, tapi akhirnya kami pilih 1 rasa saja – coconut. Dengan pertimbangan, kalau ada banyak rasa, 1 tamu bisa aja ambil dua kali karena “pengen cobain rasa lain”, abis itu ga suka…abis itu digeletakkin gitu aja, huhuhu.

 

Bebek panggang yang tersohor itu, kami ga sempet cobain. Sudah habis dalam sekejap. Dari gratisan Central 60 porsi, kami ga jadiin pondokan dan ga nambah porsinya pula. Pertama mahal, trus kalau cuma dikit, nyempit nyempitin area aja. Akhirnya kami putuskan bebek dijadikan menu di dalam mini buffet keluarga saja, eksklusip.

bebek panggang central tomang.jpg

menu bebek panggang hanya ada di mini buffet keluarga


 

Untuk pilihan menunya, yang kami pilih:

  1. Mie goreng
  2. sup asparagus ayam > dijadikan pondokan
  3. brokoli cah ayam
  4. ikan saos rujak
  5. sapi lada hitam
  6. ayam kungpaw.

 


 

Ikan saos rujaknya tuh menu baru, jadi dalam list menu buffet belum ada. Cuma kami cobain pas terakhir datang di pameran wedding JCC dan enak! Ternyata pas hari H enak bangeeet, bahkan menurut gw lebih enak daripada sapi lada hitam. Rasanya asem manis, ada serutan mangga mudanya, makanya jadi seger dan gurih. Ikan kakap digoreng renyah namun begitu digigit dagingnya lembut dan ga amis sama sekali. Gw rekomen menu ini untuk para capeng Central pilih yaa.

 

Jam 14:00 acara selesai dan apa yang gw lakukan pertama kali? Gw ngantri makanan buffet, pemirsah. Laper banget, sumpah. Gw misah sama Mr. Bunny (kalo laper, suami aja dilupain) yang mingle sama temen2nya, langsung ambil piring dan ambil semua menu tanpa jaim sebelum diberesin semua sama waiters. Sampe temen – temen gw pada ketawain karena porsi yang gw ambil banyak banget dan gw sanggup habisin, sebodo deh sama lipstick dan pencitraan….hahaha. Makanya kenapa gw bisa tahu, semua menu buffet acara kami enak, karena gw ikutan makan semuanya. Untung ga didokumentasikan!

 

Untuk undangan pesta kami totalnya 450 undangan. Tapi yang dateng cuma 450 orang…jadi pesta kami longgar banget (tahu gitu, gw lebihin aja sampe 500 undangan, mana ngira yaa). Alhasil, piring masih sisa, makanan tengah sisa banyak. Pondokan yang masih sisa dimsum (bola kacang merah) dan sup asparagus (pada bilang rasanya std abis..pantesan masih sisa).

Yang kami amazed juga, kami beli anggur autumn royal 45 kilo sendiri kan buat tambahan di area buah. Habis juga lho! Gw kepengen banget bawa pulang karena enak, tapi tak bersisa. Keluarga sih sudah curigation di”korting” pihak central, tapi gw lebih curiga tamu – tamu yang bawa pulang (pada bawa tupperware kali hahaha).

DSC_5152.JPG

Kue – kue yang seiprit ini juga ilang sekejap.

 

Finally, kami request tiap menu makanan sisa, dibungkus tapi bagi dua untuk kedua belah pihak keluarga. Waiters Central semua cekatan banget ngerapiin, pokoknya gw cuma tahu tiba- tiba semua sudah dibawa pulang aja sama ortu kami.

Dear capeng central tomang, semangat dan optimislah ya. Masakan sudah pasti enak, so one thing is less to worry about. semangat!

hidup chinese food,

 

Indri

 

 

 

 

Central Tomang Review: TM

Hallo world,

Untuk Central, mulai dari mana ya ceritanya, gw rada bingung. Kyanya semuanya perlu dijelasin. Well, coba post ini untuk Technical Meeting (TM) nya dulu aja yak.

Technical Meeting dihadiri kami berdua, WO, marketing- Ci Mey Hwa (MH) dan Pak Mo An (MA) selaku kapten restoran. TM diadakan H-9, tapi susah banget sepakat untuk jadwal yang cocok buat semua pihak (tadinya gw mau supaya ortu dan fotografer ikutan meeting). Cuma yasudahlah, daripada mepet – mepet.

Dalam TM, kami bahas semua jadwal acara lebih detail. Banyak pertanyaan disusul argument dan pertanyaan balik, tapi dibilang ribet sebenernya sih ngga, karena acara kami super simpel. Pokoknya, semua yang kalian bingung dan mau tahu, harus dibicarakan waktu TM, supaya semua pihak jelas tugas- tugasnya. Tanya sedetail – detailnya, setiap PIC dicatat dan reconfirm ulang H-1.

IMG_5451.jpg

Diskusi bersama Kapten Central, Pak Mo An dan Marketing, Ci Mey Hwa.

 

Yang bikin seru, debat soal tempat parkir dan pengaturan parkir. Secara Sabtu, 14 Mei kemarin. Jam 12 siang, acara di central tuh ada dua pengantin (malemnya ada 3 pengantin…gokil). Kami di lantai 1 dan lantai 2 untuk capeng lain. Jadi wo khawatir kalau keluarga bride n groom susah parkir. Maka wo minta sama MH, bisa ga disediakan 4 spot parkir gratis dan reserved buat pihak keluarga inti, juga mau meeting sama para petugas parkirnya central….dan dijawab ga bisa, sampai akhirnya nego dan terus cuma bisa 2 spot parkir direserved untuk ortu kami.

Setelah panjang lebar adu argumen, ternyata system lahan parkir central itu bukan dimiliki oleh Central resto. Hah? Aneh banget buat kami. Jadi menurut kami sih, itu seperti ‘mafia’nya area tomang dan nguasain area central resto juga. Makanya kenapa masalah susah parkir central sampe sekarang ga kelar – kelar yaaa karena memang ga dibenahi, para tukang parkirnya cuma tahu minta duit sama para tamu, tapi ya bodo amat sama persoalan panjang antrian mobil yang mau parkir. Bahkan ga mau kerja sama dengan pihak Centralnya sendiri.

Untuk marketing. Walau awalnya kami deal dan tektokan sama Bu Risna. Pada akhirnya, semua dihandle sama Ci MH. Sepertinya mereka memang bagi tugasnya begitu. Bu Risna sebagai marketing yang deal paket wedding, MH yang handle detail request capeng dan tektokan dengan Pak MA sebagai kapten yang akan eksekusi semua request capeng sekaligus PIC traffic makanan dari dapur ke buffet area pada hari H.

 

DENAH CENTRAL WEDDING Lantai 1_-01.jpg

Kami fix dengan denah seperti berikut

Yang kami request ke pihak Central waktu TM :

  1. Lift ke lantai 1 dilock / setidaknya ditutup aksesnya. Sehingga mengurangi tamu pesta lantai 2 melewati lantai 1.
  2. Area makan keluarga yang seharusnya 4 meja bundar, kami ganti saja menjadi 50 kursi dijejerin dan ada meja panjang untuk mini buffet. Soalnya klo meja bulet, nanti ribet lagi siapa yang boleh duduk disana atau engga. Kedua juga, ngabisin tempat buat gerak.
  3. Karena ada foto keluarga di jam 10:30, kami minta jam 11:00 area mini buffet keluarga dibuka untuk para keluarga dan saudara makan duluan (tapi ni akhirnya ada tamu banyak yang nyempil makan juga donk, gubrak.)
  4. Wine pouring di atas panggung aja, karena toh kami ga ada wedding cake.
  5. Backdrop dipasangin sama pihak central waktu hari H.
  6. Ga perlu ada photo gallery – jadi dipasang artificial flower vase aja.
  7. Minta standing canvas soal info wedding kami diletakkan di ground floor agar tamu ga salah masuk area resepsi.
  8. Ada buah anggur tambahan, kami beli sendiri dan minta tolong pihak central bantu cuciin buahnya lalu tumpuk di area buah dan puding. (mereka agak enggan sih sebenernya, cuma akhirnya tetep dicuciin dibantu WO haha).
  9. Minta artificial bunga yang kami beli, dipasang depan panggung.

DSCF1598.jpg

DSC_5260.jpg

See, tanaman di bawahnya, mendingan jadi ada warnanya. Tadinya ijo gersang membusuk gajebo. Ini aja masih kurang, harusnya gw kasih lagi, banyakan.

 

Trus, sebenernya minta tambahan piring lagi, bonus gitu. ga dikasih, huahaha. Namanya juga usaha yak. Sebelum pulang, kami akhirnya pesen makanan, meeting 2 jam sampe laperrr banget. Traktir WO team sekalian. Ya menu – menunya Central juga lah ya, cuma gw lupa pesen apa aja. Yang pasti enak (makin optimis deh pesta dimari) dan karena kami semua kelaperan, langsung abis. Pas bayar, didiskon 10% sama pihak centralnya (yaaaa mayan daripada ga sama sekali).

Tapi overall, kami puas karena pihak Central mampu mengeksekusi permintaan kami dengan sangat baik tanpa pake bumbu jutek. Oiya, soal pelunasan, walau dari perjanjian bahwa pelunasan harus H-1 bulan, ternyata marketing Central masih mengijinkan kami untuk melunasi H-1 hari! Amajing. Jadi deh kami melakukan pelunasan waktu taro barang – barang  di central tepat sehari sebelumnya, hahaha.

 

have a nice day,

Indri

Three Gatekeepers

The mouth should have three gatekeepers.

Is it true?

Is it kind?

and is it necessary?

 

Tadinya post ini, gw tulis untuk menceritakan salah satu vendor wedding kami yang bikin gw kesel terus – terusan. Sengaja diketik dan simpen lama di draft, kemudian…seiring waktu, gw ga kesel lagi. Ketika melihat kejadian yang mirip gw alami pada orang lain, akhirnya gw menyesal, karena sudah mengerti dari sudut pandang yang berbeda.

Memang, kalau lagi kesel atau marah, sebaiknya kita diam dulu, beri waktu merenung, supaya kita jangan menyakiti orang lain dengan kata – kata (atau dalam hal gw, tulisan).

Kata – kata yang keluar dari mulut kita itu adalah benih yang ditabur, dan berbuah mengikuti kita. Jadi baiknya ucapan kita perlu dijaga terus, ga cuma pas lagi emosi. Gw banyak kenal sama orang yang, sebenernya orangnya si baik, tapi kalau ngomong suka kaya samurai.

Kadang kita ga sadar, ucapan yang sepertinya biasa saja, bisa jadi pedang tajam yang menusuk untuk orang lain. Bagi kita mungkin maksudnya bercanda, tidak serius, tapi ga begitu yang dirasakan orang lain.

Gampang banget kita tuh mencela sinis ala ala bercanda kepada teman, mungkin anggota keluarga, rekan bisnis atau bahkan mungkin, karyawan kita.

“ah elu mah emang tampang orang susah!”

“Ga bakalan punya cowo deh lu, jones…jomblo ngenes!”

“hah, kamu mau dikasih bingkisan lebaran sama klien? ahh paling bingkisannya makanan mau expired.”

“yah, masa merid cuma segitu doank? sekali seumur hidup, pelit amat jadi orang.”

“Lu kasih gw hadiah ya jangan cuma begini, ini sih ga bakalan gw pake, ga penting lah.”

 


 

Kita juga suka menyakiti diri sendiri dengan hanya mengeluh,

“Gw ga bakal kurus kaya elo deh, emang gw gemuk, bleberrr”

“Mana bisa sih gw, gw cuma segini segini aja.”

“Gw pengen si merid, tapi lu tahu kan perbandingan co:ce itu 1:3, ga bakalan dapet donk”

“Kenapa dia cantik amat sih, nah gw kok jelek?”


 

Terus mengeluh, kemudian ga berusaha dan akhirnya kembali mengeluh dan meratapi nasib kok bisa begini. Padahal, ucapan yang keluar dari mulut kita, bagian dari doa.

Ucapan yang baik adalah doa, ucapan yang buruk adalah racun. Gemakanlah perkataan yang baik, yaaaa bukan berharap dibales kaya, “engga, cantikan kamu” | “kamyu lebih cantik!” juga sih yaaa.

Tapi lebih kepada ucapan baik itu akan menghibur, membangun, menguatkan, menyembuhkan, bahkan bisa jadi berkat untuk orang lain ataupun untuk kita sendiri di kemudian hari.

 

Hendaklah kata-katamu senantiasa penuh kasih, jangan hambar, sehingga kamu tahu, bagaimana kamu harus memberi jawab kepada setiap orang.” (Kolose 4 : 6)

 

hmmm postnya cocok sekalian dalam suasana bulan Ramadhan *smirk*,

Mrs. Buni

 

f58f68dd4e101b0e4d3c34478c1cc0d3.jpg

 

 

Lost Diamond

Hi world,

 

Mau cerita sesuatu yang aneh (lagi). Mungkin ga sih, cincin kawin, berliannya aja yang hilang? Ternyata, mungkin banget sist!

IMG_4907

Cincin Mr. Buni mata nya lepas. T_T

jengjengjeeeeng. Whoaa, muka Mr. Buni pas nyadar pertama kali cincinnya berbentuk aneh, shocked sekali. Kami mikirin, jatuh dimana nih berlian seiprit. Walau cuma seiprit, ya tetep aja kan bukan yang harganya 100.000 dapet 3!

Pas banget kami juga lagi keluar rumah, Mr. Buni uring uringan banget, langsung telepon rumah supaya Mba ART jangan nyapu kamar kami. Trus ga konsen nyetir, mikirin kalau misalnya lepas di wastafel atau pas mandi dan kebuang, gimanaa tu nasibnya. gw juga kirim foto tadi dan wa ke Koko Soulmate. Komplen lah ya, apalagi. Masa belum setahun sudah copot begini. Gimana kabar kalau dipake lama?

Sedangkan cincin gw. Karena gw ternyata alergi pakai cincin kawin *nasib hiks*, jadi setelah resmi menikah, gw malah ga pake tuh cincinnya. Jadi cincin gw, aman di kotaknya.

Gw diem aja, biar ga bikin suasana nambah baper. Pulangnya baru deh, gw persis kaya anjing pelacak narkoba, gw liatin lantai kamar dengan seksama. Dan syukurlah, gw nemuin si mata berlian imut itu di kamar mandi.

Horor banget? mayan. Plus kecewa sih, apalagi pas wa, reaksi tu vendor cincin cuma, “yauda bawa aja cincinnya, nanti kita benerin.” Trus bilangnya, klo sampe berlian lepas, itu biasanya karena pemakaian. Dia ga nanya tuh pas gw wa dia, “berliannya ketemu ga?” Ga ada empati sama sekali, *sigh*  Buat cewe, penting banget sih service dengan empati, ga kaya cowo yang dibales “ok. sip. bai” cukup.

Ya untung ketemu, kalau ngga. Emang bakal dia ganti? *retoric question*.

Jadi yaudah, sekarang cincin dan berliannya lagi nginep di toko untuk dibenerin. *tahunya cuma di lem super glue trus dihair dryer*.

Ke depannya, kyanya kami ga akan pakai lagi cincin kawin ini. Lagi mempertimbangkan, beli aja cincin murahan biasa polos buat dipake, kyanya lebih tahan banting and less one problem to think about.

Kalau menurut teman yang lebih expert soal berlian. Memang lebih baik berlian yang round cut, plus kalau cincin, sistemnya ditanam aja jadi mengurangi risiko lepas.

Oiya, plus kalau bikin cincin mendingan emas kuning semua. Karena, misalnya *amit – amit* harus dijual lagi, akan ada harga jualnya dibanding emas putih. So, hope this post help other couples deciding their wedding ring type.

Reno Indri Wedding-35.jpg

 

nitooz,

Mrs. Buni

Sulam Alis

Hello World,

Sebelum Maret berakhir, gw bertekad buat posting satuuu aja, daripada ga sama sekali. Being Mrs. Buni ternyata lumayan berdampak buat gw. Karena gw dulu biasanya di kamar sendiri, jadi kalau mau meluangkan waktu untuk ngeblog, gampang. Kalau sekarang, susah sekali lho punya “me time” yang bener bisa diem di kamar dan fokus depan komputer.

Yaa eniwei, beberapa temen memang bilang gw si genit. soal tren perawatan atau treatment kecantikan, gw biasanya suka ikutan. mulai dari dermatologist, spa, totok wajah, wax, laser *talk about this next time*, facial. Kali ini mau cerita soal gw sulam alis!

Dari dulu, alis gw memang sudah tipis. Kebanyakan ce keturunan tionghoa punya alis shy shy cat, sudah bulunya sedikit, area tumbuhnya juga seimit. Lucunya sih, jaman kuliah dan awal masi kerja kantoran, gw ga merasa hal ini merupakan sebuah kekurangan atau sesuatu yang perlu dikoreksi.

Sampai sekitar 2 tahun yang lalu *kira – kira sih*, nyokap gw mulai suka komenin alis gw. “Alis kamu tuh dikit banget. Jadi keliatan pucet dan ga dewasa.” Mulai deh gw berkenalan dengan alat ajaib yang dinamakan pensil alis! jengjeeeeng *sound effect boleh*

Gw suka banget beli pensil alis dan gw menjadi enggan keluar rumah TANPA terlebih menggambar alis. Meme “pantang pergi sebelum alis jadi” menjadi motto hidup. Kok bisa si gambar alis? ya boow, tiap hari kamu coba aja ngegambar alis sendiri, niscaya kamu ngerti dan makin bisa gambar alis sendiri dengan cepat.

Processed with VSCOcam with hb1 preset

this is my bare face. yang kanan alis asli, yang kiri setelah gw pake pensil alis.

 

Kemudian, di TV maupun media koran, suka meliput soal tren terbaru dunia kecantikan; sulam alis 3D yang natural digandrungi selebriti. Mulai deh tuh, nyokap saranin gw supaya sulam alis aja. Tapi gw belom berani. Belum berani secara mental, belum berani secara dompet. Karena sejauh yang gw awalnya tahu tentang tren sulam alis, harganya start from 5 juta rupiah. Ya lebih murah beli pensil alis ajaa sama threading/ waxing my brows donk.

Di 2016, tren profesi make up artist, penyulam alis dan bibir semakin menjamur. Efeknya soal supply and demand…harga servisnya jadi ga semahal yang dulu. Well, penyulam yang femeuz sih tetep mahal, gw sih bo ceng li aja 6 – 8 juta buat cuma tahan 2 tahun *denial, sebenernya pengen juga, apa daya ga mampu*

Mama mertua pernah nanyain gw, “In, berapa sih harga pasaran sulam alis? mama kepengen juga.” Ternyata mama mertua dan adik ipar juga kepengen sulam, tapi masih searching tempat yang bagus namun ramah di kantong.

10 hari yang lalu, temen mama mertua rekomen penyulam yang kasih harga 2 juta buat servis sulam alis. Karena temen mama mertua ini, getol bujukin dan kasih lihat hasil alis dia yang bagus. Mamamer langsung booking buat dia dan gw sekalian!

Pertama gw worry, ni  kaga ada portfolio yang dikasih lihat dulu. Gw cuma tahu namanya Ria. Cuma, yaudah deh…nekad mode on.

IMG_4409

Pertama, digambar dulu bentuk alisnya sesuai request kita.

 

Penyulamnya – sebut saja dia Ria, dateng ke rumah temen mamamer, di sebrang rumah praktek dokter kulit Dr. Kun di belakang Senayan City. Kebetulan temen mamamer ini, pemilik klinik kecil buat facial, jadi ruangannya bisa dijadikan tempat buat sulam alis juga.

IMG_4421

kedua, disuruh tiduran *telentang yaa, masa tengkurep* untuk diberi gel anestesi dan didiamkan 20menit.

Pada bilang sulam alis ga sakit, tetooot. Buat gw sih sakit, cuma gw si keep cool aja pas disulam.  Kita harus setrooong! no pain no gain ladies. Ria sendiri ramah banget dan nyulamnya manteb, ga pake grogi whatsoever, cantik pake banget pula orangnya *sirik*. Proses sulamnya cuma 40 menit, kemudian kita punya alis seperti sinchan untuk seminggu ke depan!

IMG_4640

jengjeeng lagi, ini dia kolase proses, sebelum – setelah sulam alis dan 7 hari setelah sulam (fase peel off).

 

Selama 7 hari, alis tidak boleh kena air. Jadi selama 7 hari gw cuci muka dengan penuh kewaspadaan dan sangat hati – hati, walau in the end…tetep kena dikit sih, haha. susah book ga kena air sama sekali, gimana caranya?

IMG_4429

4 jam sekali selama 7 hari, rutin diberi gel pemberian Ria. Buat ga kering dan infeksi. Gelnya pink bening dan gw oleskan pakai cotton bud.

 

Mulai hari ke – 5, alis ‘sinchan’ atau ‘nori’ mulai terkelupas sendiri dan hari ketujuh, gw ga tahan, soalnya gatel juga. Gw colek – colek dan cabutin sisa ‘nori’ di alis. Hasilnya gw suka banget, natural dan ga perlu pake pensil alis lagiii.

Nantinya akan ada 1x sesi retouch sebulan ke depan, yaitu penambahan sulam di area alis yang “bolong”. Well, can’t wait for that.:)

Salam alis cetar,

Mrs. Buni

Pre…err, Post-Wed 16.12.15

 

Hello World,

Besok sudah 2016 nih! yihaaa, buat bride to be 2016, mana suaranyaaa… *sorak sorai bersahut – sahutan*. Hehe, pasti antara malas dan excited ngurusin wedding kan, semangat ladies.

Kali ini, mau kasih lihat post-wed photos. Namanya “post-wed” karena kami nikah duluan di 12 Desember dan melaksanakan foto -foto indoor di 16 Desember 2015. Amajing bukan? Kami patut dapat award pasangan “out of the box of the year”.

“Pusing ga, Ndri menyiapkan post-wed ini?”, mungkin anda bertanya. Yah, jelas pusing. Baru aja leha – leha dari pemberkatan pernikahan, uda lanjut langsung foto session! Ampun dijey.

Post wed kami diselenggarakan oleh Gorgeous Bridal (yang pada post sebelumnya gw komenin aneh, hehe). Ownernya, Erna yang make up in eike jam 5 pagiiii! Ngantuk e pol.

Screen Shot 2015-12-30 at 6.56.17 PM.png

Walau menurut penerawangan gw dan temen blogger, make up Holy Matrimony lebih bagus. Nyokap gw dan Nyokap suami justru lebih seneng make up GB ini…apaaah? Hontoniii deskaaa? Kata para ibu, make up nya lebih manglingin dan bikin lebih tirus *kok gw masi lebih suka MUA Melissa yaaa, beda selera*

Kemudian jam 8 pagi, kami (Mr. Buni, gw, asisten dari GB -satu mobil dengan kami. Erna bawa mobil sendiri) pergi menuju thehousestudio di Karawaci. Kami menyewa studio dari jam 9:00 – 13:00.

Dari GB, gw dikasih 2 gaun warna. Dalam sesi foto, gw maksain juga pakai gaun hari H dan sempetin terakhir pakai casual style. Seperti apakah foto – fotonya? hyuuk mari dilihat.

Prewed Photo 14.jpg

Pertama, kami pakai gaun dan jas hari H. Pas banget donk, tema salah satu ruangan studio pakai warna kain navy blue juga. Untuk HB dan asesoris rambut dipinjamkan stok yang ada dari GB.

 

Properti yang kami bawa banyak banget, sampai satu mobil Mr. Buni penuuh! hahaha. Gw runut sesuai foto yang ditampilkan deh ya.

Prewed Photo 15

Gaun dan jas Hari H sudah pasti. Lalu Hand Bouquet  (HB) hari H juga gw bawa, supaya diabadikan. Sayangnya, foto kami berdua ga ada yang bagus ketika pegang HB hari H, huhuhu.

Prewed Photo 2

Banyak gaya yang kami request ke fotografer (Kak Aris). Untung kami banyak improvisasi dan ya, Kak Aris juga open sama ide – ide kami. Karena gaya – gaya dari dia, hampir semuanya standard dan bukan seperti yang kami harapkan. Jadi, bride to be yang belum prewed, banyak research pose – pose couple photos yaaa.

Prewed Photo 5.jpg

Request pose kneel down seperti mau propose tunangan. Yah lumayan, ada mengenang, lihat Mr. Buni pasang cincin….walau emang cincin kawin! Dan, untung juga post wed, nail art gw masih caem dwonk dari hari H…fufufu.

 

Mr. Buni disini ganti jas putih (minjem Vertus yang baik hati, kami dipinjemin tinggal bayar biaya laundry jas saja). Kemeja hitam dia punya sendiri. Lalu kami pakai balloon! yes, kami bawa banyak balon untuk jadi properti foto yang menarik.

Prewed Photo 16

 


 

 

Prewed Photo 1

Lanjuut, kostum ketiga! gw ganti jadi gaun biru muda dan Mr. Buni dengan jas royal blue. Jasnya soo norak karena bahannya suede, tapi difoto bagus! Untung bagus, gw keukeuh buni pake jas norces ini walau dia meraung -raung sampe gegulingan ga mau pakai jas ini *haha gw lebai*. 

Prewed Photo 3

Banyak pose aneh, tapi ini menurut kami oke juga ternyata.

Prewed Photo 4.jpg

Jendela bulat thehousestudio bagus banget, kami banyak foto di ruangan ini. Gw suka foto ini, Artsy! Karena muka gw ga kelihatan *maksudnye?!* juga, sekalian pamer tato *iya, sayah punya tato permanen*

 

 


 

 

jam 12:00 siang, Erna pamit. Dia hanya stand by untuk dua kali retouch, kemudian dia dan asistennya pulang. Jadi gw sama Mr. Buni ditinggal sendiri dengan fotografer dan dua asisten fotografer. Tapi gpp, kami suka banget sesi terakhir….sesi foto dengan baju casual!

Sebenernya gw dan Mr. Buni bukan pasangan elegan, cool or even posh. Kami tuh witty, hillarious and even bit crazy…crazy on each other #eaaa #dilemparpanci #maklumlah #pengantinbaru #ahemmm

 

Prewed Photo 6.jpg

Makanya kami suka banget kesempatan casual style ini, kami bisa lebih berekspresi (gw sih terutama, pecicilan). Seperti di setting background tema Natal ini.

HnM dress.jpg

Baju dan roknya gw beli di HnM. White top nya gw beli terpisah dengan roknya. Gw beli rok nya pas HnM sale! yeaah, chenang chekalii buibuuu.

Prewed Photo 7

Pose yang sayah idam – idamkan. Dipakein sepatu sama suami! Ga bakalan dalam realita, dia mau giniin eike. hahaha (gapapalah, realita dibeliin sepatunya ajaah plis). #untungbulukakisudahdiwax

Prewed Photo 17.jpg

Kalau mau ciuman yang gampang, harus naik sofa dulu.

Sofa sandy color dalam foto di atas, bikinan tempat Mr. Buni lho. He start to received furniture order and that is one of them. Jadi prewed sekalian promosi! Makanya ga heran kan, mobil langsung penuh…wong ada sofa!

Bunny Lace Headband yang super lutchuu itu, gw beli dari IG knitknothandmade. Lupa harganya berapa, tapi ga sampe 200 ribu deh. Ownernya sangat amat baik hati (dia sempet line gw in private menawarkan minjemin pettycoat yang dia punya). Seneng banget bisa kenalan sama cewe yang serius menjalankan passionnya, salut!

Screen Shot 2015-12-30 at 11.06.04 PM.png

Prewed Photo 8.jpg

Balon lagii, kali ini tulisan “will you marry me?” dan jawabannya “I do”. Aga aneh sih, secara kami officially married. Tapi yah, tetep lucyuu.

 


 

Untuk balón – balón, kami beli di Feparty. Karena waktunya sudah mepet, kami datengin offline storenya di Seasons City. Yang jaga toko, cewe masi muda banget…rada pendiem banget pertama, tapi karena kami beli macem- macem, akhirnya ramah jugaa kok.

Feparty balloon

Hati hati kalap, banyak balon lucu – lucuuu!

Prewed Photo 9.jpg

Another Props…wedding ring box by Sankyuu.Giftbox. Ini sempet geger, karena habis difoto. cincin kami sempet “hilang”! Tim fotografer sama tim thehousestudio panik nyariin. Untung ketemu, jatuh di dalam kantong plastik…phhhew.

Omoo, gw mulai cape ngetik dan ngaturin fotonya, banyak abis yaaak, haha. Enaknya di GB, kami dapet all files fotonya, makanya bingung kan milihinnya. Huueh, ini sudah mau terakhir kok, promise…haha.

Prewed Photo 10.jpg

Terima kasih Blogger Derryoct. yang mau minjemin chalkboard sama chalksnya pula. Pas banget dia wa gw, nawarin mau minjem atau ga. Trus langsung dikirim sama dia ga pake syarat. yaowoh, sist baik bener deh…muach! Props lagi, kaleng Cocacola yang ada nama kami berdua, ga akan kami buka tu kaleng. ^^

 

Prewed Photo 11.jpg

Karena kami ga pake wedding cake sama sekali. Gw request ada cake aja buat post-wed. Beli ready stock di tous le jours yang ada heart dan rasa strawberry yoghurt…170 ribu aza.  Potong kuenya? ga dunk, kami toel battle haha.

 

Prewed Photo 12.jpg

Menurut kami, ini seru banget! lucu dan ada candidnya yang kami ketawa lepas ga pake diatur atur.


 

 

Prewed Photo 13.jpg

FUN…FUN….FUN.

Iyaa, kelaar akhirnya! *regangkan tangan, kaki dan badan*. Panjang yaa post ini, semoga kalian ga eneg dan maybe malah terbantu untuk memiliki new ideas dari sesi prewed kami.

Sebenernya kami masih kurang puas, 4 jam itu ternyata ga berasa! Cape sih, tapi greget pengen pose yang lebih lucu lagi. Tapi yaudahlah.

Overall, kami puas dengan post-wed session. Walau banyak kekurangan sana – sini, gw ga merasa patut diceritakan secara detail, mari kita mengurangi aura negatip #eaaalagi dan menyongsong masa depan lebih cemerlang di 2016 #mulaierror.

Saat ini, kami sudah pilih 35 foto untuk diedit dan selanjutnya masuk album foto deeh (dapat jatah satu album dari GB).

 

Happy New Year world, keep humble and stay awesome!

Mrs. Buni

 

 

12.12.15

Hi World!

I’m officially a Mrs. yeah! “Gimana pas hari H nya Indri?” kalau mau jujur, gw akan jawab, “ancuuur” haha. Kenapa ancur? Karena banyak ga beresnya.

Tapi overall, menurut gw,  12 Desember 2015 kemarin kami lalui dengan hepi dan lancar*walau gw banyak ngedumel*. Kalau Mr. Buni, lebih ajaib lagi. Dia santai banget dan bener – bener bahagia, ga kepikir soal printilan.

Selanjutnya, gw upload foto – foto aja yaah, biar menghibur pembaca sekalian, hahaha.

IMG_2390

Kami print selembar untuk dijadikan papan petunjuk bagi tamu undangan. Desainnya masi inline dengan undangan, pastinya.

 
 
HB dan corsages artificial dari tante monita, dicharge 850rb, sweet!

Sedangkan dua rangkaian bunga centre piece dikasih gratis sm temen mama, *terharu*

 

IMG_2441

Ini dia, temen mama baik hati yang menyumbang bunga dua pot centre piece tadi. Dia nyempetin datang pas sesi make up *gw make up di rumah sendiri* , untuk kasi angpao dan doa, makasiii banget tante.

IMG_2416

Mr. Buni bikin kotak angpao sendiri. Navy blue color donk, biar sesuai tema warna kami. Ini juga jadinya H-3 deh kalau ga salah, semua serba kilat.


_makeup

Enaknya ga pake bridal, ya MUA bisa nyamperin gw di rumah. Kedua, gw bisa keep close with my member of family (wefie with asisten rumah tangga kami dan adik gw yang paling kecil). Rumah gw seru banget, semua numplek di rumah, WO lah, tim liputan, saudara- saudara…chaos sih, yet intimate.

IMG_2452

Photobomb….ckckck, adik gw penasaran banget sama proses make up.


IMG_2464

MUA Melissa juga make up in Mr. Buni. cuma biar ga keliatan minyakan. Melissa ini did great banget, kami puas sekali dengan hasil make up nya yang tahan sampai malam dan orangnya juga on time sekali.

IMG_2479

Dari rumah, ke hotel Grand Whiz untuk foto – foto tutup slayer. Ini juga chaos karena waktunya sudah mefeeet, jadi banyak scene yang ga jadi difoto, huhuhu.

IMG_2484

This is my super mom, Kemoterapi 10 Desember, pas 12 December sudah sehat dan cantik. Kuat menjalani hari Sabtu lalu dengan senyum tanpa mengeluh sedikit pun, awesome mom!

 

 

 

Reno Indri Wedding-15

Bersama bokap ke depan altar, dimana Mr. Buni sudah menanti *ecie*. Disini sebel, gaun dan pettycoatnya nyangkut – nyangkut di karpet gereja…alhasil, gw harus jalan berhati – hati dan pake gaya prajurit…ditendang- tendang, heeahh.

Reno Indri Wedding-35

Pas baca janji nikah…gw berkaca – kaca dan terharu, dalam hati berulang ulang “jangan nangis! jangan nangis!” dan efeknya adalah…gw jadi ngeblank! lupa vow gw pas dua baris terakhir, arrgh!! semua yang hadir godain gw deh setelah itu. Padahal gw hapaal, huhu, beneran hapal…Buni cuma ketawa doank kalau gw protes soal ini.


Reno Indri Wedding-70-2

Adik- adik gw dan adik Mr. Buni kasi persembahan lagu, “Doa Seorang Anak” waktu penghormatan orang tua. Dibantu satu suara utama, Yohana, ce nya adik gw. supaya lengkap deeh 4 suara. Mereka cuma latihan sekali di rumah gw, sisanya kekuatan doa :))

 

Reno Indri Wedding-59

Reno Indri Wedding-68

Nangis kejer pastinyaa pemirsaaah. 
  
  Foto dengan adik ipar – mama mertua dan keluarga gw.

Lihat kan, tema warnanya aja obar abir, hahaha. Tapi gw pasrah aja sih, yang penting cantik dan pada ganteng.
Yang gw sebel lainnya:

Pihak gereja ga ngasi pinjem kotak persembahan, untung pendeta Ko Andy bawain! 

Kursi- kursi ga dirapiin dari sesi pemberkatan sebelumnya, akhirnya wo yg atur. 

Bunga centre piece lupa dibawa ke gereja! Why WO why?! 

Again…red carpet malah mengganggu gw jalan, plus pas acara foto bareng bikin tamu keserimpet. Hhhhh.

Cahaya gereja GBI tampak Siring ga ok banget, almost semua foto punya harsh shadow. Buat yg concern sama foto, like me…ini annoying abis.
Hmmmph….diketik lagi, jadi inget dan pengen ngedumel lagi. *menghela napas panjang*

Udah ah, tar sambung lagi post berikutnya…masi panjang cerita Mrs. Buni iniiih, fufufu.

Eniwei, Merry Christmas in advance yaaa world!

Indri