Keguguran

Unfortunately world,

Kali ini mau sharing cerita ga enak. Gw mengalami keguguran.

Awalnya, gw mengetahui kalau sedang hamil dari hasil test pack (21 Juni), setelah merasa aneh kenapa sudah telat haid hampir dua bulan, lalu bagian dada sakit terus setiap hari. Pas lihat dua garis merah itu, rasanya antara percaya ga percaya tapi ya seneng sih.

TP positif pertama

Karena hari itu gw kerja kantoran, gw ga bisa langsung pergi ke dokter untuk periksa. Gw juga ga langsung kasitahu Mr. Buni ataupun keluarga karena mempertimbangkan jangan sampe udah gembar gembor hamil, tahunya error tuh test pack.

IFC Sky Garden.jpg

Kerja dimari. ayo tebak gambar, foto dari gedung mana? ^^

Rumah sakit paling deket dengan kantor itu, RS Jakarta dan RS MRCCC. Karena gw lebih familiar dengan mrccc (karena nyokap gw terus kesana), gw buat appointment di jam pulang kantor hari itu juga dengan dokter Alvin Setiawan yang prakteknya memang di MRCCC sampai malam.

Di kantor, gw ga tahan juga sih akhirnya kasitahu dua temen kantor yang mana reaksi mereka heboh. Entah ya, gw masi belom bisa merasa hepi seperti mereka, karena mikirin….masa iya sih, cek dulu deh ke dokter (masih berasa surreal).

TP positif

cek ulang, dipaksa beli Test pack lagi sama temen kantor….”biar yakin”.

 

Di MRCCC, gw daftar ulang di lantai 19 – ditimbang berat badan & cek tensi sama suster, kemudian tunggu nama dipanggil. Waktu itu gw dateng sendirian, lupa pake cincin kawin, plus KTP gw masi belom menikah!. Gw yakin pas dokternya melihat gw, mikir yang engga engga deh. Gw akhirnya kasitau Mr. Bunny mau cek ke dokter kandungan dan kirim foto hasil testpacknya. Cencu saja dia seneng, “congrats ya Mrs Bunny!” | “sama sama, congrats juga ya Mr. Bunny, you’re gonna be a dad”

Dr. Alvin, masi muda. Ramah tapi masi kurang informatif menurut gw. Pas dicek dengan usg transV, dokter membenarkan gw hamil. Yeay, seperti musim semi ada bunga bunga bermekaran hehehe. Tapi janinnya masi kecil, jadi Dr belom bisa memastikan apapun. Dia cuma menerka usia kehamilan gw 4 minggu (dia bingung karena jadwal haid gw ga normal, jadi ga bisa ngitung pakai patokan terakhir haid).

IMG_0734

dapet print usg nya.

Dr. Alvin kasih gw resep Nulacta dan Utrogestan diminum 1x sehari. Waktu gw kasitahu kalau gw mengidap pcos, dia juga saranin agar gw terusin minum obat Clugophace (saran dari Dr. Calvin terdahulu). Dan disuruh cek 2 minggu lagi, lihat perkembangannya. Minggu itu, adalah minggu terakhir puasa.

Note: Kontrol Dr – 250K. USG – 330K. Obat – 600K.

Libur lebaran, baik keluarga gw maupun keluarga Mr. Bunny uda pada tahu gw hamil (disambut dengan gegap gempita, terutama nyokap gw lah). Anehnya gw sama sekali ga merasakan gejala mual – mual atau yang kecapean terus. Pokoknya everything seems just like a normal day, cuma dada gw aja yang membesar (aziik, mancabz!) dan gw susah tidur, gampang kepanasan.

So, walau gw hamil, gw beraktifitas layaknya manusia normal pada umumnya ketika liburan (kami liburan cuma di Jakarta)…jalan jalan, beberes di rumah dan a lot of meet up with long time no see friends at malls. Karena gw merasa sehat kok, ga lemes. Well, I was wrong. Karena ternyata kondisi yang gw rasakan, berbeda dengan kondisi yang ada di dalam perut gw.

Sabtu (1 Juli). Dua hari terakhir liburan, pulang dari meet up dari GI, gw mengalami flek. Flek nya dikit berwarna coklat, pertama tama ga panik. Karena pas nanya – nanya grup blogger dan temen Mr. Buni, mereka mengalami flek tersebut dan dibilang hal yang normal tapi harus bed rest. Katanya proses penempelan janin. Well, okay…so nothing to worry about. Gw hanya perlu istirahat banyakan aja.


Minggu (2 Juli). Merasa masih normal. Gw pergi ke gereja sekeluarga Mr. Bunny dan cari makan di mall, tapi habis itu pulang dan bed rest lagi. Flek coklat ada lagi dan bikin gw jadi worry. Mr. Bunny nyaranin “sudah besok ijin aja ga usah ngantor, bed rest lagi.” Tapi ya gw auban bener, “ga enak lah, masa uda liburan seminggu, ijin sakit di hari pertama masuk. Sama aja aku kaya pembokat yang kasi kabar majikannya ga dapet tiket pulang pas harinya masuk.”


Senin (3 Juli). Dengan lunglai di pagi hari, menyesali keputusan gw semalam, pergilah gw ke kantor. Nah di kantor, gw ngerasa perut gw kok ga nyaman, mules dengan frekuensi sejam sekali dan tetep ada flek yang teksturnya makin cair. Tadinya gw kira, mau pup, tapi kalau ke wc, ya ga pup.

Lunchtime sengaja gw ga ikut anak – anak kantor keluar cari makan, gw duduk senderan aja chat dengan Mr. Bunny nyeritain kondisi perut bininya yang absurd. Mr. Bunny pun langsung “told you so” dan nyuruh ijin pulang cepet aja buat ke dokter. Akhirnya, gw ijin deh sama bos dan pesen go car buat ke RS Grha Kedoya, nanti ketemuan dengan Mr. Bunny disana untuk kontrol dengan Dr. Hardy. Sebelum keluar gedung kantor, gw sempetin pipis dulu dan gw shocked…fleknya jadi warna merah maroon.

Di RS, Mr. Bunny dateng sama mamer. Mungkin gw sensi karena masi sakit perut, gw sebel banget kenapa harus ada mamer. Jangan libatin orang lain dulu. Ngerasa nambah jadi beban kalau memang kenapa – napa, pikir gw saat itu. Tapi Mr. Bunny cerita, kalau sewaktu mamer tahu dia pamit untuk pergi ke RS, mamer yang langsung ambil tas dan panik ikutan mau nemenin gw. Hhh….gajadi sebel sebel amat, tapi tetep aja….nambah gelisah.

Suster yang cek tensi gw, nanya mau kontrol dengan keluhan apa. Gw bilang hamil terus flek. Susnya langsung kasitau, “itu tandanya ibu kecapean.” Tapi gw ga berani bilang kalau fleknya udah merah, gw malah ngadu hal itu ke dokter Hardy dan yang dijawab santai, “gpp, coba bedrest saja seminggu.” Dr. Hardy melanjutkan, dia merasa aneh kenapa di usg (usg gel biasa), ukuran janin gw terlalu kecil (perkiraan dia usia kandungan gw 7 minggu, yang harusnya lebih besar bahkan bisa ada denyutnya). Yang lebih shocking ternyata, dalam rahim gw ada kista sebesar 5 cm! Terus terang gw kaget dan ga habis pikir kenapa pas pertama kontrol di Dr. Alvin, ga ada diagnosa kista tersebut. Namun, karena Dr Hardy bilang kondisi seperti ini umum, jadi yaudah kami masi positip thinking. Lalu gw diresepin Cygest (yang masukin via dubur) dan Duvadillan. Note: Kontrol Dr – 350K, administrasi RS -50K. (Obat yang beliin Mr. Bunny d apotik luar ).

IMG_0735.jpg


Selasa (4 Juli). Happy Birthday Mr. Bunny! Gw merasa bersalah banget di hari ulang tahunnya, suami gw malah harus ngurusin gw dan menghibur gw setiap gw kram perut. Dan pagi itu, gw mengalami pendarahan. Banyak dan darah merah segar tapi berbentuk gumpalan – gumpalan juga ada banyak selaput atau jaringan kulit gitu. Gw cuma bengong dan ngerasa rada pusing, lemes.

IMG_0651.jpg

Dikirimin birthday cake dari adik ipar. ^^

Gw ceritain ke Mr. Bunny, dan kita berdua clueless harus gimana (pasangan bodoh, ckckck, saling toyor). Sampai akhirnya siang itu kita putuskan ke Dr. Hardy lagi aja deh. Pas ketemu dokter, di usg lagi dan dikasitahu rahim gw kecampur dengan darah, “ini sudah ga bagus kondisinya.” Muka Dr. Hardy kentara berusaha tetap tenang, tapi gw sih ngerti dan siap mendengar yang terburuk. Dr kasih solusi, gw disuruh tes darah cek hormon HCG. Kalau hormon HCG gw rendah – berarti ga bisa dipertahankan. Sebaliknya, kalau hormon HCG nya masih tinggi – berarti gw masi bisa mencoba terusin kehamilan ini, besok gw diminta datang lagi untuk lihat hasil test labnya. Note: biaya cek darah (di lab RS)– hormon HCG – 480K.

Kami berdua sempet berantem juga, lupa persisnya hari apa diantara senin – rabu deh. Ketika gw bilang ke Mr. Bunny, gw skeptis soal kehamilan ini. Dia ngomelin gw, ngomong kenapa yang negatif terus, ucapan itu kan bagian dari iman, jadi seakan akan gw mengimani keguguran. Gw langsung mewek, “aku kan cuma cerita apa yang aku rasain. Yang ngalamin dan ngerasain sakitnya kan aku, kalau kamu cuma mau denger yang manis dan hepi doank dari aku, yaudah, kalau gitu aku akan diem aja. Aku simpen sendiri kalau aku ngerasa takut dan sedih, karena kamu cuma nerima aku pas hepinya doank!” Kalimat yang manipulatif bukan? (bangga), karena setelahnya Mr. Bunny minta maaf dan gw bisa lihat dia sebenarnya takut tapi dalam proses denial. Pfft…emang kita berdua jadi cukup emosional satu sama lain dalam keadaan ga jelas begini.

menu bedrest.jpg

Hari – hari bed rest, (mesra) BLD on bed. Mr. Bunny rata – rata yang siapin n  bawain makanan.

 

menu bedrest_fruits.jpg

rutin makan buah – buahan setiap merasa lapar.


Rabu (5 Juli). Gw ga kram perut lagi, juga mulai merasa enakan dan punya good feeling soal si ‘baso’. Tetep bed rest sambil nunggu sore. Menurut orang lab, hasil lab akan selesai sore dan lebih baik kami telp RS dulu, nanyain sudah keluar hasil test lab nya atau belum, supaya kami dateng ke RS ga perlu nunggu lebih lama.

Sesampainya di RS (sudah confirm hasil lab selesai), suster memberi amplop hasil test labnya kepada Mr. Bunny. Kami buka amplopnya seperti mau baca award, tegang dan cemas. Dan ternyata hormon HCG gw cukup oke dan diiyakan oleh Dr. Hardy bahwa hasil lab nya bagus sehingga si ‘baso’ masi boleh ‘berjuang’. Kemudian gw disuntik di pantat, penguat kandungan lagi yang entah namanya apa yah. Hari ini ga di usg lagi, cuma cukup bed rest seminggu lalu kontrol kembali untuk lihat perkembangannya.

Tes Hormon HCG.jpg

 


 

Senin (10 Juli). Mengetahui Dr. Calvin Tjong sudah kembali praktek di rumahnya, kami memutuskan better cek sama dia aja, somewhat reason kami percaya dan lebih sreg kalau kontrol sama Dr.Calvin. Jam 16:00 dateng, dapet urutan no 7 (dia start praktek 16:30….jadi jangan sampe kesorean datengnya kalau mau antri).

Giliran kami masuk, pertama gw di usg gel biasa. Digeser geser…ga nemu apa- apa. Dokter bingung, menggumam “kok ga keliatan apa apa.” Akhirnya dia ganti dengan usg transV yang anehnya ga keliatan apapun juga. Gw ud lemes tuh, Dokter manggil Mr. Bunny supaya lihat hasil usgnya juga, “Ini sudah ga ada ya, berarti sudah keluar semua ini.” Kami berdua shocked…well, Mr. Bunny si terutama, since I already have a feeling about this.

“Tapi dok, kemarin terakhir di usg, masi keliatan janinnya lho.” Sahut Mr. Bunny.“ Dokter Calvin sambil menulis diagnosa, “iya itu pasti kantong janinnya saja. Tapi ga ada embrionya. Bisa juga hamil anggur” Gw paling sedih bukan karena hal keguguran ini, gw lebih sedih lihat muka suami gw yang kaya kesamber petir dan memikirkan kasitahu perihal ini ke nyokap gw nanti.

Puji Tuhannya, Dr. Calvin cek rahim gw sudah bersih. Jadi ga perlu dikuret. Kista yang didiagnosa 5 cm, juga ga ada tuh. Plus, dia cek keadaan sel2 telur gw start mau matang lagi dan sel telur yang tidak matang (pcos)nya jadi sedikit. Jadi kami ga perlu pantang apapun dan bisa beraktivitas seperti biasa. Mau langsung coba “ngadon” lagi juga bisaaa. Kami berdua jadi terhibur karena hal ini.

Setelah diresepin ovacare dan glucophage lagi (metformin wajib untuk penderita pcos, gw sempet stop minum waktu kontrol sama Dr. Hardy), kami keluar dari rumah Dr. Calvin. Kami sempat ngobrol dengan temen Mr. Bunny yang juga lagi antri kontrol kehamilannya. Mereka dateng jauh jauh dari Kelapa Gading demi kontrol sama Calvin, ajib.

Note: Kontrol dokter + USG transV – 490K (kayanya ini didiskon deh, seinget gw dulu lebih mahal.).

Masuk mobil, gw menghela napas panjang, “sori ya buni”. Kami berdua diem sejenak, lalu mempertimbangkan apa mau cari second opinion ke dokter lain? Tapi gw enggan, menurut gw toh tadi USG ga keliatan apa – apa, mo cari second opinion apa lagi. Malah abis duit 400rb hanya untuk validasi berita ga enak tersebut. “sekarang mo kemana? Mo nonton aja ga?” Gw langsung senyum setuju. Jadi kami berdua menghibur diri dengan ngedate ke mall Puri nonton Spiderman bayar pake tcash – like we used to do. Film Spiderman bagus banget eniwei, suka.


 

So, kami tetap bersyukur pada Tuhan boleh dikasih pengalaman ini dan kembali berusaha dengan semangat supaya boleh dikasih lagi sama Tuhan. Oiya, syukurlah para nyokap menanggapi berita ini dengan tegar dan ga bikin kami jadi makin terbeban, thank you moms.

Tetap berusaha dan percaya rencana-Nya.

 

Screen Shot 2017-07-18 at 10.40.43 PM.png

 

 

Sawasdee Ka: Day 4 & 5, Chatuchak

Morning world,

Di hari ke empat dan lima kami khusus ke Chatuchak Market. Ga perlu tujuan lain, cukup weekend market terbesar di Thailand. Gw akan cerita dari foto – foto saja, karena dua hari goals kami disini cuma sightseeing, shopping and eating!

DSCF0628

breakfast…coffee and SINGHA beer.

 

IMG_6389

view dari kamar hotel. seru ya warna warni, dan trafficnya selalu teratur. biar macet, motor – motor pada tahu diri harus antri.

 

Buat yang ke Bangkok, wajib banget kemari ya. Soalnya disini, lengkap banget mau belanja apapun….dari makanan, baju sampe binatang piaraan. Tapi memang yang ga tahan panas sama males lihat – lihat, disini pasti cranky punya karena ga ada ac dan rwameee.

DSCF0631.jpg

IMG_6344

panas banget

 

IMG_6341

Akses ke chatuchak mudah sekali. ada MRT stop persis di chatuchaknya…ga bakalan nyasar punya deh. Naik BTS juga bisa, so dari atas maupun bawah silakeun saja.

IMG_6397

Di MRT station sudah canggih, ada tv (biar bisa iklan) yg info soal nama station dan timing kereta berikutnya (so kita ga perlu nebak – nebak berhadiah kapan kereta datang).

 

DSCF0973

Kartu BTS Bangkok, lucuuuu banget! gw punya 1 dan Mr. Bunny pny 1.

DSCF0638

DSCF0636

DSCF0682

Baju disini murah pake banget…kalau dikurs in ke IDR, rata2 baju dijual dibawah 100.000idr…gimana ga kalap.

 

DSCF0641

ini sate babi (Moo Ping) cuma 4.000 rupiah satunya….enaak banget guys. gurih dan manis! Mr. Bunny berkali kali beli ginian tiap pengen ngemil. No worries, yang jualan ginian banyak dan gampang ditemuin.

 

DSCF0889

DSCF0644

es krim kelapa di batok kelapa. Kyanya sempet tren di jakarta kan?

DSCF0668

ice thai tea….seger dan manis sepet gitu kan. di Thai cuma 16.000 dan otentik sekali….walau sudah ada Dum dum di Jakarta, tapi lain ah…serius.

DSCF0661

makan crab papaya salad di siang hari. Rata – rata penjual makanan di chatuchak ramah dan sopan.

IMG_6376

wiskul jalan terus secara kita jalan kaki non stop, laper terus meen. (clockwise: crab papaya salad, moo ping, shrimp spring roll)

DSCF0680

Jualan bunga- bunga palsu, segambreng gini….kalau inget wed prep, pengen nawar – nawar. Cuma langsung digeret menjauh sama Mr. Bunny.

DSCF0774

bunga kering buat dekor dan props wedding….ugh, keinget wed prep lagi deh.

DSCF0685

norak. kalau ada bule ganteng, gw fotoin.

DSCF0750

om…laper om. kalau gw di sebelah dia, pasti orang kira dia kaum elf dan gw hobbit.

Jangan kira kalau ke pasar artinya semua orang lancai (gw sih lancai, huahaha). Banyak pengunjung chatuchak tuh all out so fashionable….street style rules. Gw sih ga kebayang dandan caem – caem begitu gimana bentuknya setelah jalan seharian disana…melting ga tuh?

DSCF0688

 

DSCF0746

Ke Chatuchak gw sarankan untuk bawa koper (kami juga bawa koper kabin). Supaya mempermudah shopping dan bawa belanjaan. So, pemandangan orang bawa koper di chatuchak sangat lumrah.

DSCF0821 (1)

ini nih, akibat kalau ga bawa koper…sepanjang jalan sampai pulang (apalagi naik bts/ mrt) nenteng berkantong kantong belanjaan. cyape shayy!

DSCF0693

nice shoes!

DSCF0697

pasar bukan berarti tempat murahan…mobil yang lewat pun banyak mobil mewah.

DSCF0909

ga kebayang nasib neng ini kalau ada di pasar Jakarta. Makanya enak banget di Bangkok tuh, they don’t judge or norak attitude towards pretty girls.

DSCF0678

Khasnya Thailand juga, rambut cewe dikepang. Bahkan anak sekolah, gw lihat mayoritas semua dikepang (mungkin wajib supaya rapih).

DSCF0789

Om biksu juga belanja dimari lhoo. Banyak toko jual perlengkapan sembahyang dan aksesoris atau patung batu Buddha.

DSCF0640

ga perlu khawatir kurang vitamin. di chatuchak, banyak yang jual jus dan buah segar,  murah dan enaak!

IMG_6407

ga lupa…ngemil baboi lagii, hahaha. Ini kalau ga salah, pas kita sore kepengen beli lagi sudah tutup…sold out.

IMG_6409

ada toko yang jual kosmetik made in thailand juga.

DSCF0886

 

DSCF0874

sate cumi….jajan terooos buibuu.

DSCF0885

ice cream rolls, yah disana sih masi pada ngantri yang beli, walau rasanya biasa aja.

 

DSCF0743

Ada resto khas Spanyol yang menyuguhkan “Paella”, cara buatnya pun di pinggir jalan sekaligus buat tontonan orang orang lewat

DSCF0900

ini chefnya yang kocak, pas masak dia suka bikin atraksi kecil juggling with spoon or frypan dan lempar – lemparin bawang ke penonton. Kami beli seporsi paella nya dan kecewa, karena ga seenak kelihatannya.

DSCF0902

Paella kecewa ^^

DSCF0752

quench your thirst with coconut water and ready to jalan jalan again!

DSCF0729

oiyaa ada section Pets jugak! sukak banget!!

DSCF0732

petshop di chatuchak baik kok, mereka semua kasih ruangan ac buat para pets biar nyaman (pengunjung aja kaga dikasih ac haha)

DSCF0707

cats lover bisa sakaw.

DSCF0715

meerkat. gw gatau deh ini emang bisa dipiara?? (tahunya cuma dari nonton di Nat Geo)

DSCF0712

ini…apa yaaaa? bajing bukan?? lihat yang kanan atas, minta dimanjain.

DSCF0727

sexy butt

DSCF0720

 

DSCF0711

 

DSCF0691

kalau nyasar, jangan cemas. ada map chatuchak lengkap di internet! bahkan ada apps nya juga.

DSCF0703

even an art shop

DSCF0738

hiasan taman

 

DSCF0780

es krim mangga, enak nih! seger dan manis dan kita boleh minta topping (gw minta almond)

DSCF0795

sempet hujan, semua pengunjung otomatis melipir ke gang toko bagian belakang, menyisakan jalan besarnya lowong. Kami ga bawa payung, tapi ga bikin kami ilfil, jalan – jalan teteuup lanjuut.

Sore jam 17:00, Chatuchak dah mulai beberes dan siap – siap tutup. Jadi kami pun memang ga pernah sampai malam disini (iyalah wong wis tutup). Sore, kami pulang ke hotel dulu, mau mandi dan taro belanjaan dahulu.

 

DSCF0812

post chatuchak madness (coba mereka inget pake koper).

IMG_6415

Hasil belanja day 1

IMG_6361

hasil belanja day 2

IMG_6413

highlight dari belanja gw; sabun bentuk penis. wangii banget asli, enak wanginya. Temen yg gw oleh olehin ini, jijik sekaligus kagum.

Yay, akhirnya post di Chatuchak selesai. Semoga dengan post gw ini, makin banyak yang ngiler ke Bangkok dan gw pun setiap lihat post ini akan kangen dan menyiapkan diri untuk Bangkok trip again.

IMG_6411

Karena di Chatuchak, baju ga bole coba. Pulang ke hotel, abis mandi, gw langsung coba mencoba hasil buruan. ^^

we love chatuchak,

Indri

 

 

note: soal banyak pencopet/ penipu, pasti dimana mana ada lah ya oknum jahat. tapi gw sama Mr. Bunny ga pernah mengalamin hal yang ga enak, malah semua orang baik – baik walau bahasa kita berbeda. Jangan pesimis duluan, tetap waspada dan ga perlu pamer harta berlebih sudah pasti aman.

Tak Kenal maka Tak Sayang

Hai world,

Biar kata telat euphoria soal perkenalan diri ini, ijinkan gw nyempil satu lagi biar sempurna bosennya haha. Kalau gw biar rada beda, mari kita bahas seputar makanan aja kli ya…biar bikin makin laper dan berhasrat gagal diet.

1 COFFE ADDICT

gw tuh suka banget ngopi, kalau sudah beberapa hari ngga ngopi, rasanya hampa dan badan lemes. Kadang ini juga jadi alesan buat pergi ngopi-ngopi ke tempat hits sekalian narsis. Kopi tubruk favorit gw so far, kopi sidikalang karena harum banget dan ga asem. Sedangkan kopi sachet favorit gw, Kapal Api kopi + gula, haruum banget begitu habis diseduh. Ngopi yuk sama gw, kita cari coffee shop hits trus poto2.

 

2 FAVOURITE ICE CREAM FLAVOR : COFFEE

Since sukanya ngopi, kalau beli es krim, yaa dapat dipastikan gw akan pilih rasa kopi. Kalau ga ada, kemungkinan besar gw cari moccha atau coklat aja.

 

3 TIM BUBUR GA DIADUK

Buat gw, makan bubur diaduk dahulu itu aneh, dan ga appetising untuk dimakan. Jadi ya guys, cara makan bubur yang baik dan benar ituuu makan dari pinggir kemudian ke tengah dikit demi sedikit biar rapih dan cantik. (kemudian dilempar mangkok bubur sama tim sebelah).

 

4 RANDOM

Kalau beli makanan, entah dimanapun itu. Gw akan pilih yang gw belom pernah cobain. Kalau sering dateng ke satu resto, gw akan pilih menu randomly dan jarang sama karena menurut gw kalau sama melulu, kan bosen. Kecuali ke KFC yaaa, secara cuma jual ayam goreeng….pilihannya aja paling paha apa dada mentok.

 

5  ADVENTURER

Buat makanan yang aneh – aneh, count me in! Gw diajarin sama bokap, soal makanan harus berani mencoba, kalau ga pernah coba, ga tahu. Soal suka atau tidak suka, well….you gotta to try it first, then you’ll know either you like it or not. So far makanan yang menurut gw aneh tapi gw sudah coba itu BIJI KAMBING (Torpedo), Daging Kalong (masakan Manado), Sop Ular dan JANTUNG ULAR (makan di Mangga Besar), OTAK SAPI, SERANGGA GORENG – larva, belalang, ulat, kumbang (makan di Bangkok), GULAI MATA IKAN (ga ngerti napa ni orang orang pada doyan), RUJAK CINGUR (IDUNG SAPI). Tapi gw ga akan mau makan hewan dilindungi seperti shark fin dan otak monyet semacam itu, karena cara pengambilannya kelewatan.

Kepengen makan ituuuu yang di Korea, ada gurita dimakan idup idup ituh…gw tergelitik kepengen coba pengalaman itu.

 

6  BABI PANGGANG MERAH

Biasa babi panggang kan ada yang merah dan yang putih. Gw malah prefer yang merah, biarpun dibilang ga gurih tapi gw si doyan. dikasih kuah kecapnya dan sambel makan pakai nasi ayam hainan….aaaa enaaak (keluar sinar dari mangkok babi panggang, ala anime).

 

7  MAKAN ATI

Gw ga suka makan ati….liver. ada tekstur berpasir dan aftertaste yang aneh waktu dimakan. Paling sebel kalau makan mie goreng tuh, suka ada “ranjau” atinya. Daripada ati, gw prefer ampela….yang kolesterol dan enak, sambel goreng ampela..hmmm bwahahaha.

 

 

8 SWEET TOOTH

buat makanan manis, dulu gw penggila makanan manis…satu loyang brownis kartika sari tuh bisa gw abisin sendirian dalam sehari! Nah entah kenapa, apa yang menyebabkan gw bertobat…sekarang gw ga pernah craving kue dan coklat lagi. Kue apapun, gw akan makan sedikit dan ga pernah kepengen lagi. Apalagi kalau sudah liat kue coklat yang ada lelehan coklat di dalamnya atau martabak warna warni ovomaltine sort of thing, gw “kenyang” cuma liatnya doank. Jadi kalau di kulkas ada permen, coklat dan kue…biasanya segera gw bagiin ke saudara atau karyawan aja daripada jadi fosil.

 

9  LAPER…BISA TIDUR?

Gw bisa lho! inilah kekuatan super gw, mhuahahahaha. Kalau orang lain bilang (bahkan ortu gw sendiri) kalau laper mana bisa tidur, harus makan dulu. Kebalikan deh sama gw, gw kalau laper ya lemes trus bawaannya mau tidur…hibernasi guys, ga ada kalori yang bisa dikeruk lagi….ibarat laptop sudah 5%, langsung notifikasi akan masuk ke sleeping mode biar hemat batere (toss sama laptop).

 

10  NASI PADANG

Buat yang ga suka nasi padang, puk puk puk….gw turut bersimpati ya. Karena nasi padang adalah the best makanan in the woooooooorldddddd!!! Nasi panas pakai ayam pop, sayur singkong, sambel cabel ijo, sirem kuah ayam gule kasih bumbu rendang plus rempeyek udang….UUWH, surga itu ga jaauh dari rumah makan padang (criink! keluar cahaya menyilaukan dari rumah makan padang, kaya di anime). Kalau di Sunter, carilah Karya Bundo, murah dan enak…yok cus kesana guys.

 

11 SAYUR dan BUAH

Karena gw diciptakan Tuhan, sebagai makhluk omnivora. gw suka juga makan sayur dan buah selayaknya sapi merumput atau kupu – kupu menghisap madu (iyain aja yahh). So far, sayur apapun gw akan makan, baik mentah atau matang. Salad dan karedok gitu juga eike demen. Kalau salad dikasih bumbu roasted sesame kewpie paling manteb. Kalau jajan, gw demeeen banget Wakame Saladnya sushi tei dan….saladnya Pizza Hut (don’t judge me people) haha. Tapi ada satu musuh gw…PARE, pait….pait….hrrr.

Buah favorit gw adalah apel dan at the current buah naga, soalnya murah dan bikin cepet boker….i feel langsing after boker, boker everyday keeps bloated away…simple happiness don’t you agree?

 

12  TIM DURIAN

 

Bukan bau kok….wangiiiii….beneran. Apalagi pas dimakan, dagingnya lembut, meleleh di dalam mulut dengan rasa manis dan memabukkan, apakah buah durian juga ada di surga? Cuma gw tahu diri kok, ga boleh makan duren banyak – banyak dengan alasan menjaga kesehatan, once in a while sajah….lagian, mahal.

 

13 BAKMIE, BAKPAO, BAKSO, BAKCANG, BAK…

Anything involve with that kind of bak…love it from the bottom of my heart. gw sendiri shio babi, apakah itu menjadikan gw kanibal?

 

14 ALCOHOL

Sayangnya gw itu ga bisa eksis dengan minum minuman keras, haaaa payah. Karena gw alergi sama alkohol, minum bir segelas aja langsung merah dan mulai gatel gitu. Apalagi minuman beralkohol yang seperti wine atau vodka…gatel – gatelnya parah dan kaya kepiting rebus. Pengen sih bisa kaya orang lain, setidaknya minum segelaaas sajaaa…pffft, gw kalau sudah ngumpul dan ditawarin minum cuma bisa sirik dan nyeruput sedikit doank. Kalau gw google sih, ga ada tuh obatnya, maybe kalian tahu?

 

15 TIM MAKAN ACAK KADUT 

Kalau kalian ada berpendapat gw OCD dari cara makan bubur, pendapat kalian bisa berubah dari cerita yang ini. Diantara kalian, pasti ada yang ga suka sharing makanan atau sharing peralatan makan kalian dengan orang lain, bahkan pasangan kalian sendiri. Apakah gw begitu? tentu tidaaak (kan saya beri combantrin). Justru 180′, gw adalah tipe yang santai dan acak kadut.

Gw terbiasa makan bersama keluarga, makan tengah. Gw ga keberatan suami atau keluarga, cobain makanan yang ada di piring gw baik dengan sendok mereka atau bahkan dengan sendok gw sendiri! Bahkan sampai sekarang gw dan Mr. Bunny masi suka suap – suapin satu sama lain pakai sendok masing – masing (don’t  judge us again, people haha).

Gw ga keberatan, waktu makan rame – rame, pada ambil lauk tengah dengan sendoknya masing – masing. Kecuali gw makan rame – rame dengan orang – orang yang gw tidak kenal deket atau temen kerja atau klien (bisa putus hubungan habis itu kyanya).

“Ga kebayang  tukeran saliva gitu, ewww gitu Ndri?”, hmm entah ya, mungkin karena gw terbiasa dalam keluarga yang semua serba santai dan apa adanya. Jaman dulu, gw inget kami tuh makan keluarga ga pernah pakai sendok khusus lauk supaya ga banyakin cucian piring, hemat air juga. Bikin kebiasaan deh sampai sekarang.

 

 

Taraaa, 15 fakta tentang gw dilihat dari sisi makanan. Enak bacanya ga? Laper ga bacanya?

 

Yuk, kita ketemuan sambil makan – makan,

Indri

 

 

 

PCOS positive

Hello world,

Dari terakhir kali gw pre marital check up, gw sebenernya sudah berasumsi kalau gw ini kena PCOS. Dan ternyata benar, saudara – saudari!

Mendapat dorongan untuk segera memiliki anak (ortu gw terutama), akhirnya setelah setahun menikah, kami mencoba kontrol ke dokter kandungan.
Pilihan kami datang ke rumah Dr. Calvin Tjong di area Puri, karena dekat dengan tempat kerja Mr. Bunny dan kiprah dia di dunia bumil kan sudah tersohor.
img_9545
Kok malah dateng ke rumahnya, kenapa ga dateng ke RS Puri Indah? Gw sebenernya ga terlalu nyaman datang ke rumah sakit dan gw yakin antrian di RS lebih heboh dibanding antrian di rumahnya.
Dia praktek Senin dan Jumat jam 16:30 – 19:00. Tapi better datang jam 16:00 untuk daftar antrian dengan suster jaganya (ga bisa booking). Oiya, kalau dirumah dokter Calvin, kontrolnya harus bayar cash ya.  Pertama kali kontrol, kami ga tahu bahwa hanya bisa cash. Alhasil, pas mau bayar sama suster, Mr. Bunny ngomong, “nitip istri saya dulu disini. saya keluar cari ATM untuk ambil duit” hahaha, Istri apa belanjaan, dititip.
Dari hasil usg transvaginal, diketahui sel telur gw ga berkembang karena kelihatan kecil – kecil. Kemudian, dokter kasih rujukan ke kami supaya cek lebih mendalam. Gw dirujuk untuk tes HSG dan suami dirujuk untuk tes analisa sperma. Setelah mendengar penjelasan gw soal jadwal mens acak kadut, dokter bilang, gw kena PCOS.
Apakah kami sedih? ga sih, karena mungkin gw sudah menduga hal ini sejak menikah (terima kasih sama mbah gugel memberikan gejala – gejala PCOS yang akurat). Jadi pas denger hal ini, gw cuma, “tuh kan, i knew it.”
Dikasih obat Ovacare dan Glucophage (metformin). Ovacare minum 2 kali sehari setelah makan dan Glucophage minum 1 kali sehari setelah makan juga. Sama dokter ingetin gw untuk minum buskopan, dua jam sebelum tes HSG supaya ga terlalu nyeri.
IMG_9548.jpg
Lucunya, obat Glucophage itu adalah obat diabetes. “Jadi saya kena diabetes Dok?”. Jawaban dari dokternya bikin nambah bingung, “Ga. Tapi bisa diabetes hanya di bagian rahimnya saja.”….ow okeh, saat itu gw ga banyak cingcong, nerima aja penjelasan seperti itu.
Baik tes HSG maupun tes analisa sperma, bisa dilakukan dengan syarat puasa berhubungan selama 3 hari sebelum hari tes. Tambahan untuk tes HSG, dilakukan H+6 – H+12 dari hari mens pertama karena supaya yakin rahim bersih dan sel telur belum berovulasi.
Soal apa itu tes HSG, gw ga perlu jelaskan ya. Gw search, sudah banyak blog menjelaskan tentang ini dan biasanya memang dianjurkan kepada penderita PCOS. Rujukan dari Dr. Calvin, untuk tes HSG ke RS MRCCC Siloam dengan Dr. Andy bagian Radiologi. Kami pikir, pas banget. Soalnya kami masih suka berkunjung kesana kalau nyokap gw kontrol untuk penyakit CA nya.
RS MRCCC ini bagus bener, rumah sakit suasana mall. Bersih, modern, staffnya ramah dan dokternya ganteng – ganteng…haha. Sudah booking tindakan tes ini 3 hari sebelumnya dan sekaligus pelunasan (ga boleh go show, karena harus siapin alat-alatnya).
img_9869

Lobby RS ada grand piano bisa nyala sendiri pula haha.

Di ruang tunggu tes, gw yang tadinya biasa aja, sempet anxious. Jadi takut, “sakitnya sampe segimana yah? gw bisa tahan ga yah?”. Tapi the test must go on, satu suster mempersilahkan gw masuk ruangan tes dan disuruh buka baju semua, ganti dengan kimono..which ga ada talinya gitu, jadi kaya cuma bebetan handuk gitu sih, weird. Habis ganti baju harus pipis terlebih dahulu supaya yakin bersih.
Tes HSG setengah jam, buat gw rasanya seperti dua jam deh. Ga nyaman dan mengintimidasi sekalee. Telanjang dan disuruh tiduran diatas (seperti) meja operasi pose ngangkang depan dokter serta suster, plus bunyi bunyi alat rontgen waktu perut gw difoto. Gw kedinginan sampe gemeteran, makin bikin jiper. Amazingly, buat gw sih ga sakit kok tesnya. Dokter Andy sampai nanya, “ibu tahan sakit ya ternyata?” karena setiap dokternya wanti – wanti tindakan yang dia lakukan setelah ini akan sedikit nyeri, gw ga merasakan sampai segitunya lho. Thanks to buskopan, i suppose.
tes-hsg_1
Habis tes, gw merasa ngilu di perut seperti sakit perut waktu mens. Cuma kata suster, ini efek samping yang normal, nanti beberapa hari juga hilang sakitnya. Bener sih, dua hari kemudian perut gw masih sakit melilit (tapi bearable sih menurut gw).
tes HSG_2.jpg
IMG_9734.jpg

hasil tes langsung didapat ga beberapa lama dari selesai test.

Untuk tes analisis sperma, Mr. Bunny cuma merasa jadi objek. Disuruh masturbasi di dalam ruangan kosong (cuma ada sofa, which dia juga males dudukin) yang dingin hanya dengan pakai sabun. Gw sih nungguin dia di ruang tunggu. Dia sempet wa “kamu ga boleh bantuin ya?” haha, gw tergelak dan bales wa nya, “mana boleh. Mungkin nanti susternya yang bantuin kamu. mau aku tanyain?LOL”
tes-sperma_
Well, Puji Tuhan ya. Hasil tes kami berdua, bagus kok. Kesimpulannya rahim gw tidak ada sumbatan (baik kiri & kanan) dan pasukan sperma Mr. Bunny sehat sejahtera.
Kontrol kedua dengan Dr. Calvin, gw balik ke rumahnya lagi. Dateng jam 16:00 lewat, dapat urutan no. 9. Gw ijin ke suster, buat pergi sebentar cari makan. SI suster udah wanti – wanti, “Harusnya ga boleh ditinggal bu. Dokternya ga mau nunggu pasien lho ya.”
Cuma gw pikir, boring banget nunggu 8 pasien yang jelas – jelas semuanya stand by nunggu disana. Asumsi tempo kontrol per orang 10 menit, berarti kan 80 menit lagi gw baru masuk. So kami bandel, tetep pergi cari makan, hehe. Kepikiran makan bakmi Agoan, tinggal jalan kaki 3 gang aja soalnya.
Jam 17:15 gw sampe ke tempat dokter lagi, gw malah lihat yang nunggu makin rame…haha. jam 17:45 gw dipanggil masuk ruangan dokter. Kami kasih deh hasil test kami berdua, dokter Calvin juga bilang hasilnya bagus dan normal.
Kembali gw di usg transvaginal, mau cek gimana perkembangan selama gw minum obatnya. liat d tuba falopi kanan, meh…ga berubah lho, tetep aja kecil2 item kaya kelereng. Tapi pas dicek ke tuba falopi kiri, ada satu telor yang lebih besar dan bentuknya ga beraturan. “ini artinya sudah ovulasi nih, berarti obatnya ngaruh ya Bu. Cuma sudah lewat masa subur nih, keliatan dari garis 3 disini” kata Dokter sambil nunjuk – nunjuk layar usgnya. Wuuih, kemajuan positip nih!
Walau belom hamil, tapi kami berdua seneng banget, plus mood dokter kyanya lagi hepi deh, kasih penjelasannya panjang lebar pake becanda ketawa pula (Dr Calvin terkenal poker face dan galak). Aduh, hari itu kami moodnya bagus terus.
Dr. Calvin sendiri ga bisa ngasitau juga kapan gw berovulasi atau masa subur gw, secara jadwal mens gw yang tidak teratur dan siklusnya sepanjang jalan kenangan. Dia cuma pesan obatnya tetap minum teratur dan infoin bahwa gejala masa subur itu pas ada lendir dari alat kelamin perempuan, tapi bukan keputihan. Noted doc! (ngintipin celana dalem tiap hari, haha).
So, so far kami terus berusaha. Masih awal perjuangan, tapi kami yakin pasti bisa kok. PCOS bukan jalan buntu!
tes-hsg_3
Semangat para calon ibu,
Mrs. Bunny

Sawasdee Ka: Day 3 Phuket to Bangkok

Yaak, hari ketiga world, masih di Phuket nih. Syukurlah cuaca cerah, kami berencana menikmati hotel saja karena siang sudah harus ke bandara menuju Bangkok.

Pertama….Berenang! Ngeliat kolam renang hotel yang aduhai…saya tak tahan untuk ga nyebur. Walau misua lebih milih tiduran dan nonton tv, gw cuek aja tetep mau kecipak kecipuk. Seger banget dan karena masih pagi, ga terlalu rame juga.

IMG_6274.jpg

airnya bersih, ga terlalu dingin bikin makin betah lama- lama main air. keren deh seandainya nanti bisa nginep di kamar yang terasnya langsung akses ke kolam renang.

Sejam kemudian, Mr. Bunny turun dari kamar hotel, ingetin buat sarapan. Langsung deh gw ga bilas, cuma keringin badan, pakai baju dan ke area resto hotel.

dscf0604

dscf0603

mie soba with seaweed &tobiko

dscf0606

anak sereal….dikasih topping golden raisin enak banget.

dscf0607

makan fruit salad, yang sehat sehat biar cepet pup haha.

img_6310

IMG_6311.jpg

Kalau mr bunny tetep harus carbs and meat….ckckck.

Setelah sarapan, kami beres – beres siap untuk check out. Waktu awal kedatangan di hotel, kami dapat voucher welcome drink yang belum kami tebus. Jadi waktu proses check out, kami duduk di area lobby dan menikmati gratisan terakhir dari hotel G. Mercure phuket.

DSCF0616.jpg

welcome drink….lime mojito

IMG_6312.jpg

toilet selfie…gw langsung iteman, karena island hooping kemaren. love getting tanned.

Kami pesen uber buat pergi ke bandara, di Thailand aplikasi uber tu gampang dan murah kok. Jangan khawatir soal ga bisa bahasanya, dikit – dikit mereka bisa bahasa inggris dan jaman sekarang gampang, pakai google translate aja bisa.

Sampai di Bangkok, yeayy!

Karena travel cuma berdua, waktu di Don Muang airport, Mr. Bunny idein gimana kalau berhemat saja naik shuttle bus airport buat ke stasiun MRT di Mo Chit yang bisa mengarah ke station MRT dekat hotel kami menginap di bangkok. Cuma 30 baht/ person ( +/- 12.000 IDR), gw langsung okein, soalnya kalau taxi atau uber bisa 150 – 200 baht. Daripada budget shopping berkurang karena abis di transport.

screen-shot-2017-02-26-at-2-58-00-pm

dari station mo chit, kami harus menuju station rama 9

Di dalam bus, sudah ketebak kalau cuma kami yang turis, sisanya warga lokal. Soalnya yang bawa dua koper gede cuma kami dan mungkin biasanya sih turis jarang yang kepikir naik bus, pasti lah naik taxi, hahaha. Kondektur busnya ibu-ibu yang walau ngomong ke kita kaya jutek tapi dia informatif banget ngingetin tiap pemberhentian bus ke penumpang.

Setengah perjalanan, bikin kami deg-deg an karena hujan deras banget, sampai macet parah (Bangkok persis Jakarta sih buat traffic flownya). Sampai di Mo chit station ternyata bus nya ga nurunin persis pintu masuk stationnya, tapi nurunin di halte deket station doank (iya sih ya, namanya juga bus).

Puji Tuhan sih, pas banget kami turun di halte, hujannya jadi ga deres. Kami turun dari bus dengan memacu adrenalin, jalan cepet sambil geret koper buat masuk ke station Mo Chit biar ga basah keujanan. haha, kalau diinget inget, lucu aja kejadian ini…kami naik MRT kedinginan dan lepek…laper. Cuma kan honeymoon yah, ketawa bareng aja (tai aja rasa coklat hahahhha).

img_6330

Harus beli kartu MRT terlebih dahulu, pilihan warnanya bukan sekedar dekorasi saja. Yang kuning untuk child/ elder, warna pink untuk student dan warna biru untuk adult / umum. Harganya paling mahal jelas yang kami beli…adult.

Dalam hal transportasi umum, Bangkok ga kalah sama Singapura. Bersih, teratur, aman dan terintegrasi sekali. Banyak MRT stop terhubung langsung dengan mall atau gedung kantor yang juga terhubung dengan BTS stop, gw tercengang cengang kaya orang desa masuk kota selama disana. Semoga Jakarta ke depannya bisa contoh Thailand juga deh soal manajemen dan pertumbuhan transportasi umumnya.

dscf0810

teratur dan sabar nunggu antrian beli karcis MRT one trip.

img_6342

Di Thailand, orang – orang menuruti aturan kalau naik/ turun eskalator harus di sisi kanan saja. Jadi kalau ada yang buru- buru, bisa langsung lewat sisi kiri. well manner banget yaa…huhuhu, malu banget klo inget – inget gaharnya kita  menghadapi antrian transjakarta (dog eat dog world).

IMG_6338.jpg

Untuk antri masuk MRT, sudah ada sign systemnya. Kita yang mau masuk harus nunggu di pinggir, supaya ga mengganggu dan menghalangi yang mau keluar .

screen-shot-2017-02-26-at-2-55-16-pm

kami menginap di Grand Mercure Fortune…enaknya, letak station MRT Rama 9 persis depan hotel ini. Gampang banget buat kemana mana.

dscf0914

keluar dari station rama 9, langsung ada signage Grand Mercure.

 

Hotel Grand Mercure di Bangkok ini, jadi satu dengan mall Fortune. Well, sebenernya sih bukan mall yah. Lebih seperti Trade Center tapi bersih dan cakep, haha. Sebrang hotel ada Central Plaza mall…kalau kesana, tinggal jalan kaki di terowongan jalur MRT (ga perlu nunggu lampu merah dan nyebrang buru- buru diliatin motor dan mobil, keren yaah…wishing TA and CP could do this thing). Pokoknya pedestrian di Bangkok itu sangat amat dimanjakan oleh fasilitas umumnya.

DSCF0826.jpg

like usual…dekor hotel mercure buat honeymooners.

IMG_6323.jpg

Dapet welcome drink and cookies

DSCF0839.jpg

view jendela kamar hotel kami bagus, jadi keliatan mall sebrang hotel dan traffic. i love window with views.

Laper, kami pun memutuskan mencari makan di hypermarket Tesco – Lotus, yang berada satu gedung dengan Fortune dan hotel juga.

Kami makan di foodcourtnya, yang mana otomatis harganya juga murah. Duh, seneng banget milih makan di bangkok, apa aja tuh murah.

IMG_6324.jpg

Ayam tom yam – papaya salad (uuuw sakaw gw!) – nasi dengan telor dadar ala thai.

 

Habis makan, jalan – jalan sebentar masuk hypermarketnya (persis carrefour lah ya, cuma lebih banyak macam jualannya). Sudah napsu aja pengen belanja jajanan lucu, tapi menahan diri karena trip masih panjang, budget ga boleh diabisin (rapal mantra). Kalau ga salah inget, kami cuma beli bir dan buah – buahan untuk sarapan besok (kami ga booking hotel dengan sarapan. buat apa sarapan di hotel, kalau banyak jajanan khas bangkok enak – enak di luar sana. Ngeces lagi gw. Asli…kangen bangkok).

DSCF0844.jpg

Bir khas Thailand….Tiger, haumm.

 

And it’s a wrap for day three. Cape boow rasanya, cuma kami excited sekali karena besok dan lusa, kami ke Chatuchak market!! Omoo…ga sabar.

dscf0619

have a nice day,

Mrs. Bunny

Sawasdee Ka: Day 2

Hallo world,

Pagiii dari Phuket!

Jadwal hari ini adalah, island hopping. Kami booking paket tour island hopping dari Phuket Sail Tours: Captain Marks. Booking semua via email dan bayar via paypal. Dari awal perjanjian dengan captain mark, kami sudah diinfo akan dijemput jam 9 pagi dengan minibus pihak tur, pulangnya pun akan diantar sampai hotel juga.

Jam 7 pagi, kami sudah siap beberes lalu breakfast di hotel dulu. Resto hotelnya cantiik banget, lampunya kuning biar suasana elegannya  makin berasa.

DSCF0467.jpg

DSCF0480.jpg

 

DSCF0472.jpg

Menu breakfast si sama aja, banyakan western menu daripada menu lokal. cuma yaa memang enak sih makan di hotel.

DSCF0482.jpg

segala jenis keju dimakan dengan crackers.

DSCF0474.jpg

free flow juice! tp gw ga berani banyak – banyak, mau tur malah sakit perut kan ga lucu.

DSCF0483.jpg

Seragam staff hotel yang cewe manis dan praktis dengan celana, trendsetter banget nih…suka deh gaya mereka.

DSCF0473.jpg

Kalau di Thailand, buah- buahan itu wajib, kudu, mesti berlimpah dan enak bener

DSCF0472.jpg

DSCF0487.jpg

ga lupa restroom selfie sebelum berangkat..haha

Habis sarapan, nunggu dijemput. Banyak tour semacam ini ternyata, jadi pas kami nunggu di lobby, sekali dua kali ada bapak sopir nyamperin nanyain apakah kami si A/B yang mana peserta tour mereka. Akhirnya, kami ketemu (ditemukan tepatnya haha) sama sopir tour captain mark’s nya dengan cara yang sama, nanya semua orang yang ada di lobby hotel.

Naik mini bus…seperti elf gitu deh guys. Tapi again, karena kita booking open trip, jadi minibus ini stop di beberapa spot untuk jemput peserta tour yang lain.

Tempo perjalanan kurang lebih, 1 jam sampai di pantai phang nga bay, kami diajak masuk ke basecamp captain mark’s dulu untuk diberi brief singkat isi acaranya.

dscf0492

dscf0493

Phang Nga Bay: mesti jalan kaki ke ujung sono buat masuk ke kapal

DSCF0505.jpg

Peserta tournya ada 16 orang termasuk kami (padahal harusnya tournya bisa max 25 org…enak deh sepi, malah banyakan staff di kapalnya menurut pengamatan gw), ada tiga keluarga dan dua single traveller asal aussie & amrik- yang akhirnya hopengan sama kita selama island hopping. and off we go!

Tripnya ke Lawa island – Mangrove Forest – Elephant Cave – James Bond Island (tapi yang ini cuma muterin sekitar pulaunya saja, karena rame banget dengan turis dan penjual suvenir yang rada maksain. Jadi kapten kapal menyarankan buat foto-foto dari jauh saja) – Boomerang Hong (hidden spot) – Koh Panak.

DSCF0509.jpg

siang hari…teriknya ya ampoon.

dscf0516

nyesel deh ga bawa cangkang kerang ini pulang, so pretty.

dscf0537

Ga akan kelaperan, dikasih makan terus.

img_6245

we love canoeing!

img_6240

img_6215

img_6187

IMG_6197.jpg

ada masuk ke gua dan kami berjalan di dalam gua melihat stalaktit dan stalakmit…std lah, gw ud sering liat (gaya bener) hihi.

dscf0544

remind me of Ha long Bay, Vietnam. Bagusan halongbay kemana mana sih.

dscf0549

James Bond island from a far …liat tuh di pantainya penuh sesak dengan turis. mau foto kekinian ga bakalan bisa karena photobombnya bakal banyak.

dscf0556

Tapi ga kecewa, karena staff tournya mau kok bantuin kenarsisan kami. Dia kasih senjata mainan dan fotoin kami depan James Bond island. Gayanya…suka suka kami.

 

dscf0557

DSCF0563.jpg

Makanan dikasih 2 kali. kali ini lebih banyak dan mengenyangkan, seafood…aroi!

dscf0550

juara! fresh and spicy.

Kami seneng banget pas masuk ke gua rahasia di Boomerang Hong (gw sih seneng, Mr. Bunny kyanya rada khawatir dan ga suka dengan hal yang memacu adrenalin). Bayangkan, masuk ke gua rahasia dengan kano saat air laut pasang, sehingga kami harus masuk dengan posisi tiduran di atas kano. Karena jarak air ke dinding atas gua hanya sekitar 20 cm- 30 cm! Air yang beriak naik turun, bikin jantung mau copot karena kepikir kalau kepala kami kejedot batu batu gua itu gimana yaah. bahkan gw sampai ga bisa gerak untuk mengabadikan momen tersebut…seru!

IMG_6270.jpg

tuh ada space hitam di tengah gua, itu jalan masuk dan keluar kami. sempit dan mendebarkan.

IMG_6254.jpg

Setelah  perjalanan masuk yang mendebarkan tadi, kami masuk ke area di dalam pulau yang ternyata seperti danau dengan hutan mangrove di dalamnya….keren, sayangnya foto-fotonya banyakan blur karena hp sudah berembun dan kantong pelindungnya basah juga.

Trip selesai sekitar jam 6 sore, tired and happy. Tapi yaaa, untuk view, menurut gw, biasa aja. Cuma karena namanya dah honeymoon mood dan tim tour yang super ramah, kami yaa seneng syalala (kalau ga seneng….rugi bandar cyin).

Sesampainya di hotel, sudah malem tuh…kami berniat cari makan malam ke Banzaan Fresh market. Pasar malam gitu, jualan dari makanan hingga baju dan aksesoris.

IMG_6162.jpg

dapat snack sore, sudah nangkring manis di dalam kamar hotel. Kanom Nga Pong – semacam onde onde tapi renyah manis meleleh di mulut.

Kebetulan dari pihak Grand Mercure, menyediakan FREE (yup, penting ya gretong) daily shuttle Bus ke Pantai Patong dan Jungceylon mall dan Banzaan ini letaknya dekat sekali dengan jungceylon mall.

dscf0569

dscf0573

Kami muter – muterin dulu jejeran penjaja makanan. Milih kira – kira mau makan apa, tapi intinya kami mau makan seafood!

dscf0577

Milih Mimi Seafood, sesimpel karena masuk rekomendasi Trip Advisor.

Enak ga? sayangnya engga. Memang sih fresh banget tapi bumbunya kok menurut gw ga nendang yah, enakan seafood di Kelapa Gading tuh…bumbu saos padang paling manteb daah.

Habis makan, kami jalan – jalan keee….Phuket red district: Bangla road! Soalnya Phuket tu kecil dan satu satunya tourism spot itu yaa si red district, hahaha. Karena ga terlalu jauh juga dari banzaan market, kami berdua milih jalan kaki santai. Enak banget udara pantai malam hari yang sejuk, toko – toko dengan kerlap kerlip lampu dan musik ajeb ajeb, lucunya yang membuat gw heran, hampir semua toko yang jaga orang indihe, gatau deh kenapa…indihe invasion.

Di Bangla road, sepanjang jalan, kanan kiri klub / tempat dugem. Banyak ce thai ala ala dengan bikini gemerlap dan high heels kedip kedip manjah kepada turis yang lewat, tapi banyak juga mas n mbak yang nawarin paket minum di klub tempat mereka bekerja.

DSCF0596.jpg

dscf0597-1

Tangan Mr. Bunny ga gw lepas, takut dia diculik sama bencong. Gw ga berani foto-foto juga, soalnya kan kami ga masuk klubnya juga, takut ga boleh foto dan malah digampar bencong…berabe kan. sigh…kenapa ya bencong thailand sexy dan cantik cantik beneur? habis jalan dari Bangla road…pulang, kami terusin jalan kaki sepanjang pantai patong beach di malam hari sekalian menuju hotel.

Tepar but it was super fun day,

indri

After a while…

Hallo world, it’s been a while. fufufu maap ya guys, payah banget ga bisa sekuat blogger- blogger lain yang bisa rutin dan aktip ngeblog. kebetulan beberapa bulan terakhir, Tuhan baik banget kasih kami rejeki kangtao banyak, jadi ga sempet ngeblog. Daripada kosong, gw kasih highlight update kami aja ya ^^

how-are-we-doing-01

Kemarin kami nonton john wick 2, keren….bloood blood everywhere. haha, tapi buat plot cerita jelas film pertama lebih berbobot, IMHO.

Hari ini banyak keseruan di Jakarta, demo 212, hujan dari semalam bikin beberapa titik area jakarta banjir dan juga diskon besar besaran Sbux – McD – Breadtalk pakai BCA credit card….kalian ada yang mengalami salah satu dari 3 major topic of today? Kami antri 45 menit untuk McD – that’s the struggle for our lunch hahaha.

Have a nice cuti banjir day,

(kami si ngga, kami tetep kerja. today is our “monday” LOL),

Mrs. Bunny.

Sawasdee Ka ; Day 1

Hi world,

Kami merencanakan honeymoon ke Thailand sesimpel karena suka dengan murahnya belanja disana, infrastruktur kotanya bagus dan makanannya endeus maksimal. Total tujuh (7) hari kami habiskan di Phuket dan Bangkok.

Seneng donk? well, antara ya dan tidak sih…ga sepenuhnya menyenangkan seperti dalam bayangan gw. Karena pas banget jadwal honeymoon kami tumpang tindih sama urusan usaha baru Mr. Buni di Jakarta, jadi ga bisa maksimal have funnya. Nevertheless, start gw runut saja ya our honeymoon trip on 8 June 2016!


JAKARTA TO BANGKOK

honeymoon trip bangkok_1.jpg

Di pesawat, kami diberi form “arrival card” untuk wajib diisi dan diberikan pada bagian imigrasi di bandara.

Sawadi Ka! Kami sampai di Don Mueang airport – Bangkok. Disini kami hanya menunggu dua jam untuk selanjutnya pergi ke Phuket (tidak ada pesawat dari jakarta dengan tujuan langsung ke phuket ). Yang pertama kali kami lakukan adalah membeli kartu provider lokal thailand yang loketnya jejeran pas keluar dari imigrasi supaya kami bisa internetan atau telepon dengan leluasa tanpa bergantung dengan area wifi gratis.

IMG_6109.jpg

Loket untuk beli sim card. para SPG nya sigap menawarkan juga paket tur, reservasi hotel, transport dengan dialek khas Thai yang cempreng dan ‘mengayun’. Hebatnya mereka ngerti cara buka HP apa aja, dan langsung bisa gantiin sim card hp kita, ga sampe 5 menit cui.


Untuk ke Phuket, kami beli tiket dari Nok Air. Kami coba pakai Nok Air (salah satu maskapai lokalnya Thailand) karena lebih murah daripada Air Asia dan menurut gw lucu banget desain pesawatnya. Mencari area check in Nok Air dan daftar bagasi pun mudah banget, tinggal lihat yang banyak warna kuningnya.

honeymoon trip bangkok_2.jpg

stand out banget kan kuningnya.

Setelah check in…laper. Akhirnya muter -muter bandara cari makan, dan berakhir di food court bernama Magic Garden, karena murce.

honeymoon trip bangkok_3.jpg

Makan nasi ayam hainam + nasi babi goreng + iced thai milk tea = 86.000 IDR (gw hapal karena gw foto bonnya, murah kan? huahaha).

Nurunin makanan, kami jalan – jalan di sekitar bandara aja sambil nunggu jam keberangkatan.

honeymoon trip bangkok_5.jpg

Bandara Don Mueang ini bersih dan fasilitas standarnya juga terawat. Bahkan ada kotak sumbangan bentuk ‘heart’ begini, lucu kan? klo di jakarta entah kenapa gw sangsi bisa ada kotak sumbangan. Kalaupun ada, gw akan meragukan bener buat sumbangan atau ngga, hahaha.

honeymoon-trip-bangkok_4

Kami berjalan ke Gate 36 – gate keberangkatan kami. Gw rada amazed begitu sampai di area gate 36, ada mini playground buat anak – anak!

IMG_6127.jpg

Dan yang paling menyenangkan adalah…free and fast wi-fi. yeah yeah yeah! Khusus di penumpang air Nok Air, kami bisa nikmatin wifi gretongan dengan masukin booking number.

Yang bikin paling stand out, satu pesawat sepertinya hanya kami berdua WNI. yang lain warga Thailand, India dan beberapa turis aussie. Soalnya klo wni pasti banyakan ambil AA flight.


DON MUEANG BANGKOK to PHUKET

honeymoon trip bangkok_6.jpg

Itu pesawatnya! Desain casing pesawatnya beda – beda, namun yang pasti ada dan sama adalah iconic bird beak di ujung depan pesawatnya jadi bikin nambah cute. Dan biar tiketnya murah, kita ternyata tetep dikasih snack dan air mineral for free!

DSCF0402.jpg

Suka lihat semua itemnya dibranding sendiri. Isi snacknya bolu kelapa, enak tapi seret pas ditelen.

img_6137

Setelah 80 menit perjalanan, kami sampai Phuket! dari atas si bagus banget, so excited.

Untuk perjalanan hanimun ini, kami pede jaya untuk atur itinerary semua sendiri. Karena itu, sebelumnya kami Mr. Bunny banyak browsing dan cari – cari referensi soal trip ke Phuket dan mengerti bahwa transportasi di airport Phuket tidak semurah di Bangkok karena lokasinya jauh – jauh.

Sampai di airport, kami mau cari transport buat menuju hotel Grand Mercure Patong. Ditawarin sama pihak taxi, 800 baht (+/- 304.000IDR). Uhuk…mahal..uhuk. Ketika kita jawabin ke agen taxi kalau biaya 800 baht mahal, dia langsung sigap tunjukin seorang bapak gendut item ngerokok (kesian amat yang gw inget ini doank) di sebrang jalan sedang teriak teriak ga jelas.

Ternyata bapak itu agen transport mini bus buat anter – anter turis ke tujuan mereka.

Screen Shot 2016-10-13 at 11.12.34 AM.png

Lihat, di peta aja jarak dari airport menuju hotel kami menginap jauh begono…apalagi aslinya. hosh hosh hosh.

Bapak endut tadi ternyata menawarkan jasa transport dengan mini bus. Nah bedanya dengan taxi, mini bus ini semacam uber pool. Jadi bukan cuma kita doank yang naik, bus bisa diisi max 12 orang dan akan dianterin semua sampai persis di tempat tujuan kita. Harga per orangnya 180 baht – 68.400 IDR. jadi kalau kami berdua hanya 137.000 IDR, lumayan banget daripada taxi tadi.

Well, memang ada plus minus nya yaaaa. Kalau naik taxi kan kita nyaman dan langsung sampai tujuan kita dengan cepat. Namun pertimbangan kami, urusan transport ga perlu yang mahal biar budgetnya bisa buat yang lain (honeymoon kami pun teteup on budget).

honeymoon trip bangkok_7.jpg

Minusnya mini bus. Apes deh kalau dianter terakhir dan suka ada promo terselubung, kami sempet berhenti pada salah satu ruko dan dihimbau untuk masuk ruko tersebut. Ternyata proses pembayaran dilakukan di ruko ini dan kami harus berhadapan dengan marketing yang fasih bahasa inggris menawarkan dan menjelaskan isi paket – paket wisata phuket. of course we say no and we appreciate that they don’t push us in any way to buy the package….kob kun ka!

Positifnya minibus, selain murah kami jadi bisa berinteraksi dengan orang lain. Dalam hal ini, another tourist. Satu minibus, ada 1 family dari HK/China – 1 couple Korean – 2 groups of youngsters from UK & Aussie. Mr. Bunny jadi ngobrol dengan salah satu turis dari Aussie yang kebetulan bingung mau meet up dengan temennya (kesalahan pertama si bule: ga beli simcard lokal supaya bisa inetan dimanapun), tapi gatau lokasinya dimana. Jadi Mr. Bunny nawarin cariin via google maps plus nelponin temennya pula. Mostly bule kalau liburan ke Asia, minimal sebulan sampai  enam bulan…aneh ya. kerjaannya cuma leyeh2 dan ngebir. cheap and happy, they said.

Setelah satu setengah jam, kami sampai hotel! Yay. Gw lupa persisnya jam berapa, sekitar jam 14:00 – 15:00 dan teriknya ampun. Dengan kucel dan lemes dehidrasi, kami samperin lobby untuk check-in di receptionist.

Selama proses registrasi check-in, kami disuguhi welcome drink dan mini choux pastry, nyam nyamm banget. Kata mba resepsionis, “this is our signature drink and pastry, made from butterfly pee.” HAH, air seninya kupu – kupu?! emang kupu-kupu pipis? siapa yang nadahin tuh pipis?

Trus Mr. Bunny setelah itu kasitau gw, “butterfly pe..A”- bunga khas di Phuket. Dia bisa tahu dari hasil tanya mbah google…he google everything. Gosh, I’m so lost without you buni #omongankalauhanimun

honeymoon trip bangkok_8.jpg

Mungkin karena kami dehidrasi, makan dan minum ini seperti bangkit dari kubur. Seger dan endeus!Handuk basah dinginnya sampe gw buat lap muka…nyaman banget (harusnya kyanya buat lap tangan doank…ndeso abis! :)) ).


Masuk kamar kami – tipe superior room. Gumbira melihat hal yang familiar ini, dua angsa khas honeymooners.

honeymoon trip bangkok_9.jpg

kamar yang bersih nan wangi….bathtub yang big enough buat berdua…wink wink.

honeymoon trip bangkok_10.jpg

Bathroom amenitiesnya pake Ryn; inhouse spa brand Grand mercure Patong, lemongrass scent…kami suka! sampe sukanya dengan lemongrass, sepulangnya dari honeymoon, gw stock lemongrass essential oil untuk menjadi wangi kamar kami.

honeymoon trip bangkok_11.jpg

Dikasih semangkok buah segar, yang gw paling demen leci! Yang Mr. Bunny demen adalah complimentary water, jadi ga perlu beli air minum deh selama menginap.

honeymoon trip bangkok_12.jpg

Kami pengen langsung jalan sore…namun, kerjaan Mr. Buni ‘nyelip’ huuu. Yes, kami bawa laptop saat hanimun supaya ready bisa tektokan kerjaan. #lebihmiripbusinesstripyah #tangansuamimulusamatsik #gwmalahbuluan #notfair

Lokasi hotel Grand Mercure dekat sekali dengan Patong beach, pantai femeuz di Phuket. Kami berencana jalan kaki saja biar lebih santai, ketika itu sudah sore juga, jadi rencana melihat sunset lanjut cari makan malam.

honeymoon trip bangkok_14.jpg

enak banget jalan kaki di Phuket, karena daerah turis juga kali ya. Jadi banyak pejalan kaki juga, traffic cenderung sepi malah, bikin nyebrang jalan bisa sengaja dilama – lamain.

DSCF0414.jpg

Patong beach! Bagus banget kah? well….unfortunately, menurut kami biasa ajah, haha.

DSCF0422.jpg

Ada water sports, jet ski, parasailing, hmm mirip kan sama Bali.

DSCF0444.jpg

Ya memang Patong beach ini panjang banget, jadi walau pun rame…ga berasa sesak sama turis lainnya.

Tapi biar kata pantainya biasa aja, yang bikin spesial mah tetep sama yang nemenin.

honeymoon-trip-bangkok_15

we love to throw each other with gombal jokes, it’s so annoying yet adorable that we always cracking up together.

DSCF0449.jpg

Sudah malam, kami menyusuri jalanan yang meriah dengan lampu kelap kelip menjauh dari hotel kami. Riuh pedagang toko menjajakan dagangan dan musik house menghentak mengundang siapapun yang lewat untuk menengok dan memperhatikan.

Ga berasa sudah jalan jauh, kami Mr. Bunny bingung mau makan malam dimana. Ini nih, perbedaan kami yang mencolok. Kalau gw model orangnya ga mau pusing dan happy go lucky, sedangkan dia modelnya perhitungan dan…labil.

Gw lebih kepengen makan di resto tenda- tenda deket hotel, biar sekalian pulang, kelar. Tapi, kami malah jalan makin menjauh lagi dari hotel terus sambil dia google, tempat makan mana yang enak. Abis sampe tempat yang google rekomen, kami gajadi makan karena ternyata mahal banget pas lihat menunya…gubrak.

Akhirnya, kami beli shrimp padthai dan gorengan sate pinggir jalan, haha. Saking bingung juga mau makan apa.

honeymoon-trip-bangkok_16

Beli bungkus untuk kami makan di kamar hotel.

Mr. Bunny makan sambil ngedumel karena harga padthainya 100baht (kata dia sih umumnya 60 baht aja) dan ga enak pula…bener kan, anaknya perhitungan. Gw sih cuma ketawa aja balesin dia, “namanya juga kota wisata, ya harganya pasti harga turis.” Untung sate- sateannya enak, emang micin ga pernah salah. :))

Abis makan…put bubble bath in the warm water bath tub and enjoy our time. gile, enak banget deh abis kaki diabuse kemudian rendeman air hangat. Apalagi nambah berendem bareng sama mantan pacar.

So, it’s a wrap for a day! Panjang yaa postnya, mungkin karena gw anak visual, gw lebih suka dan terbiasa bercerita dengan visual atau gambar supaya pembaca lebih jelas, makanya agak challenging pas ngeblog…mesti cari lagi mana foto yang mewakili cerita gw tersebut.

Kalau buka buku atau majalah pun, gw pasti cek fotonya dulu. Kalau fotonya bagus, gw akan baca duluan. Hobi foto- foto juga, anything gw bisa abadikan…makanan, kwitansi bahkan Mr. Bunny kalau tidur pun suka gw foto, apalagi kalau pose tidur dia aneh – aneh, huahauhaua. Pheww, ini baru cerita hari pertama. Semoga gw ga patah semangat mendongeng buat 6 hari honeymoon kami berikutnya yaa!

honeymoon-trip-bangkok_13

Grateful,

littlemissindri

Go Glam

Hi world,

Cuma mau cerita singkat soal Go Jek. Salah satu servisnya yang gw demen itu Go Glam; jasa salon datang ke tempat kamu, jadi kita ga perlu cape dengan traffic jakarta atau nambah biaya transport.

Waktu resepsi kami kemarin, gw akhirnya cobain Go-Glam untuk pertama kali, karena kepepet waktu ga sempet ngurus kuku. Padahal gw udah tahan – tahan dan sayang menyayangi kuku tangan gw jadi panjang (bad habit gw : gigitin kuku). So, gw coba servis manicure- pedicure.

 

img_5629

habis order via aplikasi gojek, nanti kita akan dapat email notifikasi kalau sudah dapat orang salonnya.

IMG_5632.jpg

Gw request go glam datang ke hotel kami menginap. Begitu Mba meni pedi nya datang, dia langsung bongkar peralatan tempurnya.

 

IMG_5634.jpg

Dia ga lupa bawa dingklik sendiri buat dia duduk.

 

IMG_5635.jpg

Langsung deh mulai dari pedicure dulu. Mba nya baik, dan kalem banget. Cuma sayangnya di go glam belum ada servis nail art, jadi cuma bisa 1 warna tok.

 

IMG_5640.jpg

Meni pedi sambil lihat pemandangan ini: Kamar pengantin yang acak adut. suami yang cuek, bridesmaid yang lebih centil daripada bridenya dan si penerima tamu yang excited padahal baru aja balik dari kantor.

 

Selama meni pedi, ngobrol sama mba nya dan ternyata dia tadinya memang fulltime di salon, cuma akhirnya berhenti dan niat kerja sendiri di go glam ini, hasilnya buat dia lebih cukup daripada jadi karyawan. waw, gojek memang banyak menambah hal yang positif buat orang banyak.

 

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Kuku eike difoto warnanya lebih keren dibanding aslinya,  #noedit #nofilter huahahaaha. 

Untuk warna kuku, gw pilih warna pink fuschia aja biar anti mainstream. Hasilnya…biasa aja sih (emang cuma satu warna hahaha), rapih dan ternyata mayan tahan lama. worth banget deh untuk 150K, daripada kuku gw ga diapa apain pas wedding day.

Kalian, ada yang juga uda cobain Go Glam?

Indri

ceki ceki cek ap – pre marital

Hi world,

Buat yang lagi mempersiapkan pernikahan, pasti sering denger soal pre marital check up. Sebenernya sih pre marital ini ga wajib, tapi kalau memang ada budget dan health awareness tinggi antara satu sama lain sama pasangannya, ya kenapa tidak?

Kami ambil paket premarital check up di booth Prodia waktu pameran Weddingku di JCC, karena dapet diskon 20%. Jadi ada paket buat wanita dan paket buat laki – laki.

voucher premarital check up

Kasi DP 250.000 (kalau ga salah inget.)

Untuk list ngecek apa aja, berikut listnya beserta harganya:

premarital check up_harga

Paling mahal memang paket untuk wanita, lihat saja totalnya sampe 2.5 juta rupiah. Yang gw sesalkan adalah ternyata isi paket cek up ini masih kurang lengkap dan petugas prodia ga ngasi info tersebut.

Jadi beberapa yang dicek adalah virus Toxo, Rubella, CMV. Nah masing- masing dari tiga virus ini terdiri dari dua; yang disebut IgG dan IgM. IgG adalah indikator virus lampau, sedangkan IgM adalah indikator virus sekarang. Dalam paket yang gw ambil, hanya ada IgG…padahal sebenernya yang paling bagus itu ya semua dicek berbarengan (IgG dan IgM).

Kenapa harus berbarengan? Karena kalau ga bareng, pas mau ngecek IgM nya…ga diskoooon lagi donk! *menyesal*

Well, gw concern dengan IgM nya karena hasil IgG itu bikin gw terkesiap *jengjengjeeeng*

premarital check up_2

Hasil IgG nya positif dan reaktif. Saat itu rujukan tertulis ya harusnya negatif. 

Kalau positif dan reaktif ya berarti gw penyakitan donk?! otoke otoke…gimana donk. Nyokap gw langsung wanti – wanti, jangan sampe hamil dulu sampe jelas semuanya. Karena kalau gw ada virus toxo or rubella dan gw hamiiil…bayinya bisa ada kemungkinan lahir cacat. Gw sampe nanya ke semua temen gw, apa artinya nih IgG gw kok begini…. *sob sob sob*

Well, ternyata engga perlu panik dulu. Kenapa? ya karena itu virus lampau, jadi ga tau deh yang sekarang tuh masih bervirus atau engga. Nah tahunya dari mana apakah gw masih terjangkit virus rubella atau toxo? yaaaa cek IgM ituu tadi…pret….damn…masi sebel ga dapet diskon 20%.

Karena masih sensi sama Prodia, akhirnya gw pergi cek IgM ke Bio Medika Kelapa Gading. Keunggulan di Bio Medika, hasil lab nya boleh request anter ke rumah *for free lho, kasih tips kurirnya saja deh*.

Dan alhamdulilaah yaaa, hasil IgM gw semua negatif. Dari hasil lab itu, artinya gw memang pernah kena virus – virusnya (igG) namun tubuh gw membuat antibodi secara otomatis dan akhirnya gw jadi bebas dari virus-virus itu, yeaaah….lega banget. Berarti boleh hamil donk saiah? hmmm….

Masalah ga cukup sampai disitu tadi. Ada satu hal yang gw cek berkaitan dengan fertilitas, yaitu AMH – Anti Mullerian Hormone. Hasilnya AMH gw tinggi banget, padahal nilai rujukannya rendah.

 

 

premarital check up_3_AMH.jpg

Waktu gw cari di google sih, mostly bilang artinya gw terkena PCOS. Kalau dari dokter kandungan, cek AMH doank ini ga cukup valid untuk memvonis gw terkena PCOS, walau memang ada kecenderungan seperti itu.

Jadi gw itu kenapa sih? bahasa awamnya, hormon gw tidak stabil dan sel telur gw banyak namun tidak matang. Tidak matang artinya ya ga bisa dibuahi….artinya ya ga bisa hamil.

Well, terlalu dini untuk memberi statement barusan. Kata dokter juga, lihat dulu saja dalam setahun, jangan dibuat beban pikiran. Nah problem inilah yang waktu itu membuat gw akhirnya membahas sama Mr. Bunny menjelang menikah, bagaimana kalau nanti kami ga bisa punya anak kandung.

Untuk sekarang, jujur kami masih santai – santai aja sih. Kami memang berencana kalaupun usaha punya anak, setelah setahun menikah saja biar proses adaptasi satu sama lain mulus dan juga…sempet travelling. Mostly, temen gw kasih saran, banyakin jalan- jalan dulu berdua, karena setelah punya anak, ga akan bisa bebas buat pergi – pergi *boro boro bebas, budget travel pun, pasti langsung dialokasikan buat baby*

Ada yang punya kasus masalah kaya gw kah? tetap semangat dan optimis ya, semua akan indah pada waktu-Nya.

hoahemmm,

Mrs. Bunny